Bangun Pabrik, Sriboga Rencanakan Go Public - Targetkan Dana Rp 700 Miliar

NERACA

Jakarta – Produsen tepung dan terigu, PT Sriboga Raturaya akan melakukan penawaran perdana saham (initial public offering) pada semester kedua 2013 dengan mengincar dana Rp700 miliar.

Kata Direktur Utama PT Sriboga Raturaya, Alwin Arifin, perseroan akan melepas 15%-25% dari modal disetor dan ditempatkan penuh. Tetapi hingga kini, perseroan belum menunjuk underwriter untuk penjamin emisi penawaran perdana saham, “Dana IPO sebagian besar akan alokasikan untuk ekspansi yaitu sebesar Rp 500 miliar,”katanya di Jakarta, Selasa (26/2).

Kemudian sisa dana IPO sebesar Rp 200 miliar akan dialokasikan untuk bayar utang jatuh tempo perseroan tahun ini. Utang tersebut akan dibayarkan ke PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA). Tahun 2013, Sriboga menargetkan pendapatannya naik sekitar 20%. Dari tahun lalu menjadi sebesar Rp 4,5 triliun. Peningkatan pendapatan ditopang oleh kenaikan penjualan tepung dan restoran.

Selain itu, PT Sriboga Raturaya menggandeng Mitsubishi Corporation, perusahaan asal Jepang untuk membeli 10% saham milik anak usahanya di PT Sriboga Flour Mill. Nilai pembelian saham tersebut mencapai US$ 30 juta setara Rp 291,21 miliar yang dilakukan secara bertahap selama 3 tahun.

Investasi Mitsubishi Corporation pada Sriboga Flour Mill, dilakukan melalui anak usahanya Mitsubishi Corporation Grains. "Sriboga Flour Mill salah satu anak perusahaan Sriboga Ratu Raya yang bergerak di bidang tepung terigu. Investasi yang dilakukan Mitsubishi dalam 3 tahun US$ 30juta," kata Alwi.

Menurut dia, kerjasama ini bertujuan untuk mengembangan usaha di bidang tepung terigu sejalan dengan peningkatan kapasitas produksi yang dimiliki PT Sriboga Flour Mill. Diharapkan dari kerjasama ini membawa efek strategis dan sinergis terhadap seluruh grup Sriboga Ratu Raya, seperti pasokan bahan baku gandum dan pengembangan pasar baik domestik maupun ekspor serta pengembangan usaha terkait dengan tepung terigu lainnya.

Alwin menambahkan, Sriboga Flour Mill tidak hanya memperoduksi terigu reguler, tapi telah mengembangkan dan memproduksi tepung terigu costumize dan specialized. Produk ini dibuat untuk kebutuhan-kebutuhan ataupun pelanggan-pelanggan khusus serta produk yang digunakan sebagai ingeredients pembuatan makanan anak, sosis, saus, sup dan lain-lain yang selama ini kebanyakan masih diimpor.

Sebagai informasi, saat ini Sriboga Flour Mills menguasai 7% pangsa pasar terigu di Indonesia selain itu juga menjadi 3 produsen terbesar tepung terigu Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

PDAM Tangerang Targetkan Laba Rp79 Miliar

PDAM Tangerang Targetkan Laba Rp79 Miliar NERACA Tangerang - Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Kerta Raharja (TKR) milik Pemerintah…

Mandom Targetkan Penjualan Tumbuh 10%

Sepanjang tahun 2019, PT Mandom Indonesia Tbk (TCID) membidik pertumbuhan penjualan sebesar 5% hingga 10%. Hal itu ditopang pertumbuhan penjualan…

Pemerintah Siap Kucurkan US$1,1 Miliar Atasi Defisit Migas

NERACA Jakarta – Pemerintah siap mengeluarkan dana 1,1 miliar dolar AS untuk kegiatan eksplorasi guna mengatasi defisit minyak dan gas…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tambah Armada Baru - Armada Berjaya Bidik Pendapatan Tumbuh 200%

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) langsung tancap gas dalam ekspansi…

Ditopang Penjualan Residensial - BSDE Targetkan Marketing Sales Rp 6,2 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Bumi Serpong Damai  Tbk (BSDE) memasang target marketing sales senilai Rp6,2  triliun.”Kami optimistis target…

WIKA Garap Proyek Bandara di Makassar

Pacu pertumbuhan kontrak baru, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) selalu aktif dalam berbagao tender proyek pemerintah. Teranyar, perseroan ditunjuk…