Garuda Tunda IPO Anak Usaha Garuda - GMF Aero Asia Batal Listing

NERACA

Jakarta—Rencana PT Garuda Indonesia Tbk bakal melakukan penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) anak usaha, akhirnya batal dilakukan dan hal tersebut disampaikan langsung Menteri BUMN Dahlan Iskan.

Kata Dahlan, PT Garuda Indonesia Tbk memastikan tidak akan melakukan penawaran umum saham perdana terhadap anak perusahaannya, “Direksi Garudanya yang tidak mau IPO anak usahanya," ungkapnya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Dahlan beralasan, pendapatan anak usaha Garuda, yakni PT Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia dan PT Aerowisata masih dikontribusi oleh induk perusahaannya sekitar 70%, sisanya 30% dari luar Garuda.

Selain itu, dirinya juga mengakui, perusahaan dan anak usaha BUMN yang akan melakukan IPO tahun ini lebih sedikit. Sebaliknya, pihaknya tetap mendorong program restrukturisasi perusahaan BUMN.

Sementara itu, Deputi Menteri BUMN Bidang Restrukturisasi dan Perencanaan Strategis Pandu Djayanto menegaskan, pihaknya masih menunggu keputusan dari Garuda Indonesia. "Intinya, PT PLN Persero sudah mengusulkan nama PLN Batam, sedangkan PT Pertamina Persero adalah Pertamina Drilling Service Indonesia,"katanya.

Sebelumnya, Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar pernah bilang, soal Garuda Maintenance Facility AeroAsia, pihaknya belum melaporkan rencana tersebut kepada Kementerian Badan Usaha Milik Negara (KBUMN) selaku kuasa pemegang saham.

Namun menurut informasi, Garuda menggunakan Mandiri Sekuritas untuk menangani rencana IPO GMF tersebut.. Secara terpisah, EVP Corporate Communication Mandiri Sekuritas Febriati Nadira mengakui perseroan tengah melakukan kajian lanjutan untuk GMF, “Memang pekerjaan yang kemarin sudah selesai. Sekarang sedang dilanjutkan kembali,”tandasnya.

Ditahun ini, selain menerbitkan right issue, Garuda juga berencana menerbitkan obligasi senilai US$ 200 juta yang diproyeksikan pada semester I 2013. (bani)

BERITA TERKAIT

UI Ada Di Peringkat 54 Top Asia

      Peringkat Universitas Indonesia (UI) di Asia berdasarkan lembaga pemeringkat bergengsi dunia "Quacquarelli Symonds" (QS) meningkat 13 poin…

Gurihnya Untung Usaha Seblak Raja Pedas - Kerjasama Syariah

Usaha seblak adalah pilihan tepat bagi Andri Waryadi. Pasalnya dengan tawaran kerja sama dan berbagai kelebihan yang mulai dari varian…

Ada 50 Varian Rasa, Teguk Segarnya Usaha Kimo Ice

Bisnis minuman segar memang menggiurkan. Meski pemainnya sudah tak terhitung lagi, tak ada menyurutkan peluang bagi munculnya merek baru. Seperti…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Hary Tanoe Terima Gelar Kehormatan Sulsel

NERACA Makassar - Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menerima gelar warga kehormatan dari Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) yang diberikan…

BEI Suspensi Perdagangan Saham Malacca

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), berikutnya perdagangan saham PT Malacca Trust Wuwungan Insurance Tbk (MTWI) dihentikan…

Panorama Bikin Anak Usaha Mitra Global

Menggeliatnya bisnis pariwisata saat ini memacu PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR) untuk lebih agresif mengembangkan bisnisnya. Teranyar, perseroan membentuk anak…