Garuda Tunda IPO Anak Usaha Garuda - GMF Aero Asia Batal Listing

NERACA

Jakarta—Rencana PT Garuda Indonesia Tbk bakal melakukan penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) anak usaha, akhirnya batal dilakukan dan hal tersebut disampaikan langsung Menteri BUMN Dahlan Iskan.

Kata Dahlan, PT Garuda Indonesia Tbk memastikan tidak akan melakukan penawaran umum saham perdana terhadap anak perusahaannya, “Direksi Garudanya yang tidak mau IPO anak usahanya," ungkapnya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Dahlan beralasan, pendapatan anak usaha Garuda, yakni PT Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia dan PT Aerowisata masih dikontribusi oleh induk perusahaannya sekitar 70%, sisanya 30% dari luar Garuda.

Selain itu, dirinya juga mengakui, perusahaan dan anak usaha BUMN yang akan melakukan IPO tahun ini lebih sedikit. Sebaliknya, pihaknya tetap mendorong program restrukturisasi perusahaan BUMN.

Sementara itu, Deputi Menteri BUMN Bidang Restrukturisasi dan Perencanaan Strategis Pandu Djayanto menegaskan, pihaknya masih menunggu keputusan dari Garuda Indonesia. "Intinya, PT PLN Persero sudah mengusulkan nama PLN Batam, sedangkan PT Pertamina Persero adalah Pertamina Drilling Service Indonesia,"katanya.

Sebelumnya, Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar pernah bilang, soal Garuda Maintenance Facility AeroAsia, pihaknya belum melaporkan rencana tersebut kepada Kementerian Badan Usaha Milik Negara (KBUMN) selaku kuasa pemegang saham.

Namun menurut informasi, Garuda menggunakan Mandiri Sekuritas untuk menangani rencana IPO GMF tersebut.. Secara terpisah, EVP Corporate Communication Mandiri Sekuritas Febriati Nadira mengakui perseroan tengah melakukan kajian lanjutan untuk GMF, “Memang pekerjaan yang kemarin sudah selesai. Sekarang sedang dilanjutkan kembali,”tandasnya.

Ditahun ini, selain menerbitkan right issue, Garuda juga berencana menerbitkan obligasi senilai US$ 200 juta yang diproyeksikan pada semester I 2013. (bani)

BERITA TERKAIT

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…

Pertebal Likuiditas - Adhi Karya Rencanakan Rights Issue dan PMN

NERACA Jakarta – Geliatnya pembangunan infrastruktur yang tengah di bangun pemerintah memacu PT Adhi Karya (Perseo) Tbk (ADHI) untuk mengembangkan…

Maybank Indonesia Cetak Laba Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Pendapatan PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) sepanjang tahun 2019 kemarin tumbuh 3,7% menjadi Rp10,8 triliun,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukses Gelar IPEX ke-20 - BTN Raih Potensi Kredit Baru Rp 4,56 Triliun

Bank BTN berhasil menarik  lebih dari 200.000  pengunjung selama sepekan pameran Indonesia Properti Expotdan (IPEX) sukses membukukan nilai ijin prinsip…

Tawarkan Bunga 12% - Sky Energy Indonesia Rilis MTN Rp 300 Miliar

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendukung ekspansi bisnisnya, PT SKY Energy Indonesia Tbk (JSKY) tengah mencari pendanaan sebesar Rp300…

Catatkan Kinerja Keuangan Anjlok - Bisnis Batubara IMTG Cetak Raport Merah

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019 kemarin, PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) membukukan raport merah untuk kinerja keuangan. Pasalnya,…