Tahun Politik, Bisnis Penjaminan Emisi Masih Menarik

NERACA

Jakarta – Bagi kebanyakan pelaku pasar modal, tahun 2014 sebagai tahun politik dinilai waktu yang tidak tepat untuk berinvestasi. Namun lain halnya, bagi PT Mandiri Sekuritas. Pasalnya, menjelang pemilu 2014 dinilai bisnis penjaminan emisi masih menarik.

Direktur PT Mandiri Sekuritas, Dadang Suryanto mengatakan, menjelang pemilu bisnis penjaminan emisi masih menarik karena didukung pertumbuhan ekonomi yang relatif baik, “Ketika pemilu 2004 memang ada sedikit pengaruh baik emiten dan investor sama-sama menahan diri. Tetapi melihat pemilu 2009 dan krisis ekonomi 2008 penjaminan emisi masih menarik. Saya optimis meski hadapi pemilu penjaminan emisi menarik karena ekonomi Indonesia yang baik,”katanya kemarin.

Di tahun 2013, PT Mandiri Sekuritas menargetkan proses 10 penawaran perdana saham dan 20 penawaran obligasi pada 2013. Pihaknya akan menangani 10 penawaran obligasi pada semester pertama 2013.

Kata Dadang, penawaran obligasi akan tetap marak apalagi dengan penawaran umum berkelanjutan itu sangat membantu emiten untuk meraih pendanaan. Menurut Dadang, sektor perbankan dan pembiayaan obligasi masih mendominasi untuk penerbitan obligasi. Namun, sektor lain akan lebih bervariatif untuk menawarkan obligasi pada semester kedua 2013.

Adapun perolehan dana dari penawaran obligasi diperkirakan Rp71,4 triliun dan penawaran perdana saham sebesar Rp16,9 triliun pada 2013. Sebelumnya perolehan dana dari penawaran obligasi mencapai Rp67,8 triliun dan penawaran perdana saham sebesar Rp9,9 triliun pada 2012.

Target Nasabah Ritel

Selain itu, Mandiri Sekuritas menargetkan jumlah nasabah ritel menjadi 50 ribu pada akhir 2013 dari jumlah nasabah sekarang sekitar 14 ribu. Kata Abiprayadi Riyanto, salah satu hal yang menjadi perhatiannya untuk meningkatkan jumlah investor ritel di pasar modal. Alasannya, keberadaan investor ritel memiliki peran besar.

Menurutnya, sosialisasi dan edukasi saja tidak cukup. Oleh karena itu, perlu konsep yang dianggap mudah untuk menjelaskan pasar modal. "Usaha dan sosialisasi sudah dilakukan, tetapi kontinuitasnya perlu dijaga, kita juga duduk dengan regulator bagaimana memudahkan konsep saham yang susah itu menjadi mudah,”tandasnya.

Sementara itu, Direktur PT Mandiri Sekuritas, Laksono mengatakan pihaknya melakukan penambahan cabang dan pola kemitraan untuk menjaring nasabah ritel. Pola kemitraan ini yaitu kerja sama dengan pengusaha lokal dengan sistem bagi hasil.

Asal tahu saja, pembukaan satu cabang membutuhkan biaya Rp500 juta. Perseroan menargetkan kerja sama kemitraan dengan 20 pihak. Selama ini pihaknya telah melakukan pola kemitraan di Jakarta, Surabaya, dan Banjarmasin. (bani)

BERITA TERKAIT

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Tantangan Baru Mitsubishi dalam 2 Tahun Terakhir

Tantangan Baru Mitsubishi dalam 2 Tahun Terakhir NERACA Jakarta -  Chairman of Mitsubishi Motors Corporation, Osamu Masuko mengatakan saat ini,…

CIMB Niaga Maksimalkan Potensi Bisnis Wealth Management

    NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) terus memaksimalkan potensi bisnis wealth management seiring…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perluas Inklusi Keuangan Lewat Inovasi Layanan Kekinian

Istilah fintech (Financial Technology)  kini bukan hal yang asing didengar seiring dengan pesatnya pertumbuhan industri digital saat ini. Bergerak dinamis perubahan industri…

Bantah Kendalikan Harga Saham - Bliss Properti Siap Tempuh Jalur Hukum

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Bliss Properti Indonesia Tbk (POSA) angkat bicara soal tuduhan soal mengendalikan harga saham yang…

Alokasikan Dana Rp 1,2 Triliun - Tower Bersama Buyback 110,94 Juta Saham

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, beberapa perusahaan masih mengandalkan aksi korporasi buyback saham. Hal inilah yang…