Bank Pertama Kucuri Pinjaman US$ 70 Juta Ke Garuda

NERACA

Jakarta– PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) meraih fasilitas pinjaman dari PT Bank Permata Tbk (PermataBank) senilai US$ 70 juta atau sekitar Rp677,81 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (21/2).

Kata Vice President Corporate Secretary GIAA Ike Andriani, fasilitas pinjaman tersebut diberikan tanpa jaminan dan untuk jangka waktu 24 bulan terhitung sejak tanggal penarikan fasilitas tersebut.

Dia menambahkan, berdasarkan peraturan Bapepam No.X.K.1 transaksi tersebut merupakan informasi atau fakta material yang diperkirakan dapat mempengaruhi harga efek atau keputusan investasi pemodal. Sementara perjanjian fasilitas pinjaman sudah dilakukan pada tanggal 18 Februari 2013 lalu.

Sebelumnya, PT Garuda Indonesia Tbk mendapatkan kredit sindikasi dari investasi Citi Indonesia sebagai upaya pengembangan rencana Garuda. Pemberian fasilitas tersebut semula hanya bernilai US$ 75 juta menjadi US$ 120 juta dengaan jangka waktu dua tahun.

Selain itu, Garuda juga berencana menerbitkan saham baru atau rights issue hingga 10%. Nantinya, dana hasil dari penerbitan rights issue selain digunakan untuk menambah armada juga memenuhi belanja modal yang dianggarkan US$ 400 juta di tahun 2013.

Selain right issue, Garuda juga melirik kemungkinan menerbitkan obligasi senilai US$ 200 juta yang diproyeksikan pada semester I 2013. Surat utang tersebut, direncanakan diterbitkan dalam denominasi dolar AS dan rupiah, yakni masing setara US$ 100 juta. Kinerja operasional pada 2015, Garuda Indonesia menargetkan penambahan pesawat hingga 194 dengan rincian 144 pesawat Garuda dan 50 Citilink. (bani)

BERITA TERKAIT

Lagi, BUMI Bayar Cicilan Utang US$ 31,8 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang untuk menjaga pertumbuhan bisnis dan kesehatan keuangan, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) membayar cicilan…

Targetkan Penjualan Rp 400 Miliar - Itama Ranoraya Perkuat Jaringan di Enam Kota

NERACA Jakarta – Keputusan pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan diharapkan bisa membawa dampak positif terhadap kinerja keuangan PT Itama Ranoraya…

Kurangi Biaya dan Emisi Karbon - DHL Rlis Layanan Asia Connect + di Indonesia

NERACA Jakarta- Raup ceruk pasar logistik di dalam negeri, DHL Global Forwarding sebagai penyedia jasa logistik terkemuka di dunia meluncurkan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dinilai Tidak Bersifat Material - Steadfast Tolak Gugatan Pailit Cable Source

NERACA Jakarta – Perusahaan galangan kapal, PT Steadfast Marine Tbk (KPAL) membantah dan menolak seluruh permohonan gugatan pailit yang diajukan…

Sukseskan Target SDGs - BEI Perkuat Kemitraan Antar Perusahaan

NERACA Jakarta - Dalam rangka menyukseskan kemitraan strategis antar perusahaan di Indonesia, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus terbuka…

Kantungi Pinjaman BCA Rp 624 Miliar - Dharma Satya Terus Perluas Pembangunan Pabrik

NERACA Jakarta – Musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah kondisi harga komoditas yang masih lesu tidak menyurutkan recana PT Dharma Satya…