Bangun Pabrik, Holcim Raih Kontrak US$ 250 Juta

NERACA

Jakarta— PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB) raih kontrak senilai US$ 250 juta atau Rp2,4 triliun dengan TyssenKrupp Polysius, untuk pembangunan pabrik Tuban II yang mulai produksi pada semester pertama 2015 dengan kapasitas 1,7 juta ton.

Direktur Utama Holcim Eamon Ginley mengatakan, saat ini perseroan segera menyelesaikan masa pembangunan pabrik Tuban I dan akan memulai operasional penggilingan semen pada Juni tahun ini, kurang dari 30 bulan sejak peletakan batu pertamanya pada 2010, “Perusahaan akan meneruskan kerja sama dengan ThyssenKrupp Polysius yang tengah mengerjakan konstruksi dan instalasi pabrik Tuban I,”katanya dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Dia menuturkan, perluasan pabrik akan meningkatkan kapasitas pabrik menjadi dua kali dari lokasi yang sama di Tuban untuk memenuhi kebutuhan semen di Indonesia yang terus meningkat.

Asal tahu saja, investasi pabrik Tuban I dan II diperkirakan senilai US$800 juta. Disebutkan, pembangunan pabrik tersebut sekaligus menjadi bentuk kontribusi Holcim terhadap industri semen di masa depan serta memenuhi kebutuhan pasar Pulau Jawa yang terus meningkat dan memenuhi pasokan ke area Indonesia yang lain melalui laut.

Selain menghadirkan teknologi terbaru di industri semen, realisasi dari rencana investasi ini juga akan membuka kesempatan kerja baru bagi tenaga kerja lokal dan meningkatkan peluang bagi pengusaha-pengusaha lokal setempat, sejalan dengan meningkatnya perkembangan industri semen.

Chairman of the Executive Board Dr. Ing Detlev Rose mewakili ThyssenKrupp Polysius menuturkan, perusahaan memiliki komitmen yang sama dengan Holcim terhadap industri semen Indonesia yang berkembang pesat dengan standar engineering terbaik yang diberikan ThyssenKrupp.

Sebagai informasi, berkah keuntungan laba yang melesat perseroan membagikan dividen sementara senilai Rp32 per saham ditahun 2012. Disebutkan, dividen tersebut dibagaikan untuk 7.662.900.000 saham atau Rp245,21 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

JICT : Perpanjangan Kontrak Pelindo II dan HPH Beri Keuntungan Bagi Indonesia

    NERACA   Jakarta – Hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menemukan indikasi kerugian negara sebesar Rp4,08 triliun dari…

Kemenkop Gandeng BNI dan Perumnas Bangun Perumahan ASN

Kemenkop Gandeng BNI dan Perumnas Bangun Perumahan ASN NERACA  Jakarta - Kementerian Koperasi dan UKM menggandeng Bank BNI dan Perumnas…

Palembang Bangun Jaringan Gas Rumah Tangga 6.034 Sambungan - Pada 2019

Palembang Bangun Jaringan Gas Rumah Tangga 6.034 Sambungan Pada 2019 NERACA Palembang - Kota Palembang akan membangun jaringan gas rumah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penetrasi Pasar Ritel Modern - CSAP Resmikan Mitra10 Ke-30 di Cirebon

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama tahun ini, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) sukses membuka gerai bari Mitra10 ke-30…

PSAB Bukukan Laba Bersih US$ 15,29 Juta

Emiten pertambangan emas, PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) mencatatkan laba bersih sepanjang tahun 2018 sebesar US$15,29 juta atau naik…

Saham IPO Wahana Interfood Oversubscribed

NERACA Jakarta - Debut perdana di pasar modal, saham PT Wahana Interfood Nusantara Tbk (COCO) dibuka naik 69,7% ke level…