KUR Mikro BRI Capai Rp48,258 Triliun

NERACA

Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk mencatat penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) Mikro sejak 2008 hingga 31 Januari 2013 mencapai Rp48,258 triliun. Sekretaris Perusahaan BRI, Muhamad Ali, mengatakan tingginya permintaan KUR Mikro serta kian mudahnya akses bagi nasabah membuat KUR Mikro menjadi primadona pelaku usaha pemula.

"Akses nasabah makin mudah baik secara infrastruktur maupun administratif. BRI sudah masuk ke jantungnya pengusaha mikro melalui Teras BRI di sentra-sentra perdagangan dan bisnis," ujar Ali di Jakarta, Jumat (15/2), pekan lalu.

Menurut dia, potensi ini tak mungkin hanya bisa digarap oleh BRI sendirian dan menjadi peluang juga bagi perbankan lainnya, agar akses kredit ke masyarakat makin luas. Meski demikian, lanjut Ali, perseroan akan terus memperkuat askes dan layanan kepada pengusaha mikro.

"Misalnya, pedagang atau pengusaha kecil sekarang tidak perlu meninggalkan dagangannya. BRI akan melayani transaksi mereka secara langsung melalui electronic data capture (EDC)," terang Ali. Dikatakannya, secara keseluruhan, jumlah debitur KUR Mikro BRI mencapai 7,2 juta atau jauh meninggalkan KUR Ritel sebanyak 81 ribu nasabah dengan posisi (outstanding) pinjaman Rp12,838 triliun.

Bank BRI membagi nasabah KUR mereka yang meminjam dibawah Rp20 juta termasuk dalam kategori KUR Mikro. Dari sisi kualitas kredit, KUR Mikro BRI sangat terkendali dan berkualitas. Hal itu terlihat dari rasio kredit bermasalah (nonperforming loan/NPL) hanya sebesar 1,97%. Selain itu, sebanyak lebih dari 700 ribu nasabah KUR BRI, yang semula tidak bankable dan menyandang status pengusaha pemula dan mikro, kini naik kelas menjadi nasabah komersil sejak KUR diluncurkan pada 2008.

Hingga 31 Januari 2013, nasabah KUR BRI yang bermigrasi ke kredit komersial berjumlah lebih dari 700 ribu debitur dengan plafon pinjaman mencapai Rp9,256 triliun. Sementara itu, dari data yang dikeluarkan oleh Kemenko Perekonomian RI, selama tahun 2012, dari Januari sampai dengan bulan Desember 2012, BRI telah menyalurkan KUR sebesar Rp 19,77 triliun atau 59,09% dari total KUR nasional, yaitu Rp33,4 triliun dengan perincian KUR Ritel BRI Rp3,05 triliun dan KUR Mikro BRI sebesar Rp16,72 triliun. [rin]

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Laba OCBC NISP Tumbuh 11%

  NERACA Jakarta - Bank OCBC NISP membukukan laba bersih di 2019 sebesar Rp2,9 triliun atau naik 11% bila dibandingkan…

LinkAja Gandeng JNE untuk Permudah Transaksi

  NERACA Jakarta - LinkAja berkolaborasi dengan PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) dalam rangka mempermudah pembayaran jasa pengiriman logistik…

Prudential Beri Perlindungan Tambahan Hadapi Virus Corona

  NERACA Jakarta – Perusahaan asuransi PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) memberikan perlindungan tambahan terhadap ancaman virus corona jenis…