Tingkatkan Produksi, Multi Bintang Kembangkan Pabrik - Investasi Rp 426,5 Miliar

NERACA

Jakarta – Produsen minuman bir bintang, PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI) berencana membangun dan pengembangan pabrik (brewer) di Surabaya dan Jakarta. Dimana untuk aksi korporasi ini, perseroan menganggarkan dana belanja modal (capital expanditure/capex) sebesar Rp426,5 miliar.

President Director Multi Bintang Indonesia Leonard Evers mengatakan, dana tersebut merupakan anggaran sejak 2009 yang digunakan untuk pengembangan pabrik. Rencananya, pembangunan pabrik dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas dan efisiensi produksi, “Kami telah menyiapkan dana pengembangan pabrik sejak dari 2009, kami harapkan dapat selesai tahun ini,”katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Namun, Leonard tidak menyebutkan dana belanja modal tersebut berasal dari mana. Perseroan saat ini akan berencana untuk mengendalikan biaya produksi akuntabilitas. Disamping itu, kata Leonard Evers, pihaknya belum berencana untuk memindahkan pabrik pengelolaan minuman bir ke Indonesia Timur, “Kami belum ada ide dan rencana terkait pembangunan pabrik di Indonesia Timur"tegasnya.

Saat ini, perseroan telah memiliki pabrik di Tangerang dan Surabaya, Jawa Timur. PT Multi Bintang Indonesia Tbk, merupakan perusahaan yang bergerak di bidang minuman seperti Bintang, Heineken, Sand dan Guiness. Produk yang dihasilkannya memang sudah banyak beredar di Indonesia sejak dulu.

Atas hal itu, Leonard mengakui minumannya banyak diminati oleh masyarakat Indonesia dan menjadi negara penyumbang yang cukup besar untuk perusahaan. Namun dia menegaskan, belum akan ekspansi ke Indonesia dalam hal pembuatan pabrik minuman, “Indonesia mempunyai kontribusi ekonomi yang besar bagi perusahaan kami," tutur Leonard.

Selain itu, berkat keuntungan laba yang tumbuh 44% di tahun 2012, perseroan bakal membagikan total dividen sebesar Rp306,90 miliar atau Rp14.566 per saham. Pembagian itu telah disetujui dalam rapat umum pemegang saham (RUPS). Asal tahu saja, perseroan berhasil membukukan kenaikan laba bersih sebesar 44% dibandingkan dengan tahun lalu menjadi sebesar Rp305,20 miliar, selain itu pendapatan bersih juga mengalami kenaikan 29% dibanding 2011 sebesar Rp2,41 triliun.

Sementara pencapaian perseroan pada 2012 didukung dari pertumbuhan penjualan sekitar 28% menjadi Rp1,56 triliun hingga September 2012 lalu. Laba bersih sebelum pajak perseroan naik 49% menjadi Rp607 miliar. Pada perdagangan saham akhir pekan kemarin, saham MLBI bergerak di kisaran Rp900.000 per saham. (bani)

BERITA TERKAIT

DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara - Pasok Permintaan PLN

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari - Permintaan Ban TBR Meningkat

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…

150 Petani Kangkung Bogor Dimotivasi Tingkatkan Kapasitas

150 Petani Kangkung Bogor Dimotivasi Tingkatkan Kapasitas NERACA Bogor - Sebanyak 150 petani kangkung dari tiga kecamatan di wilayah Kabupaten…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…