Soal Deposit, Klarifikasi BUMI Ditargetkan Pekan Ini

NERACA

Jakarta- Keputusan Grup Bakrie keluar dari Bumi Plc, rupanya direspon pelaku pasar sebagai sentimen positif karena titik awal keluar dari tekanan. Alhasil, sepanjang akhir pekan kemarin saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) mengalami transaksi teraktif. Data perdagangan saham BEI mencatat, BUMI bergerak pada frekuensi transaksi sebanyak 9.007 kali dengan volume perdagangan mencapai 456 juta lembar saham senilai Rp396,918 miliar.

Sebaliknya, kondisi ini direspon kecurigaan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) atas deposit senilai US$ 50 juta yang diserahkan pada Bumi Plc. Direktur Penilaian Perusahaan BEI, Hoesen mengatakan, pihaknya meminta penjelasan kepada Grup Bakrie atas deposit US$ 50 juta kepada Bumi Plc, “Kita sudah tanyakan ke pihak PT Bakrie and Brothers Tbk (BNBR) selaku pemegang saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), tapi belum disampaikan ke kami," katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Selain itu, kata Hoesen, pihak bursa juga meminta sumber pendanaan soal pihak BUMI menyediakan dana sebesar US$ 278 juta untuk menarik 10,3% sahamnya yang ada di Bumi Plc. "Kita akan tanya dulu, mereka itu darimana asal uangnya, harus diklarifikasi, kalau mereka jual aset, aset mana lagi yang dilepas dan itu harus dijelaskan," tandasnya.

Tidak hanya itu, BEI juga akan meminta penjelasan Grup Bakrie soal beredarnya kabar rencana PT Visi Media Asia Tbk (VIVA) sebagai anak usahanya bakal melepas sahamnya.

Untuk klarifikasi itu, BEI berharap bisa dapatkan jawabnya awal pekan ini. Sementara itu, Kepolisian Republik Indonesia menyatakan ada perkembangan positif dalam penyelidikan perkara pembajakan email (hack) pejabat PT Bumi Resources Tbk.

Investigasi Hacker BUMI

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar mengatakan, kepolisian telah mendalami keterkaitan data-data yang dibajak itu dengan mitra bisnis BUMI termasuk motif penggunaan data-data itu, “Jadi sudah ada titik terang penyelidikan. Kita akan teliti keterkaitan dokumen-dokumen yang diretas ini, yang berhasil diambil, adanya dugaan keterkaitan dengan mitra bisnis BUMI,”ujarnya dalam siaran persnya.

Selain itu, pihaknya juga terus lakukan langkah lebih lanjut adanya motif-motif tertentu dalam penggunaan data itu. Oleh karena itu, kata Boy, pihaknya masih memerlukan waktu lagi untuk mengungkap lebih jauh terhadap hasil pemeriksaan digital forensik terhadap transaksi elektronik yang berlangsung.

Kata Boy, polisi telah melakukan investigasi kasus ini secara profesional. Dimana hasil investigasi sudah mengarah kepada dugaan pelaku peretasan. “Sejauh ini sedang melengkapi pemeriksaan terhadap perangkat-perangkat hardware milik BUMI. Kami menelusuri bagaimana sistem peretasan ini dilakukan," jelasnya. (bani)

BERITA TERKAIT

BP Tapera Ditargetkan Terbentuk Maret 2018

    NERACA   Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Kementerian Keuangan menargetkan Badan Pengelola Tabungan…

BPJS-TK Minta Pendampingan KPK Soal Pengelolaan Dana

BPJS-TK Minta Pendampingan KPK Soal Pengelolaan Dana NERACA Jakarta - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS-TK) meminta pendampingan kepada Komisi…

Novanto Bantah Pernyataan Nazaruddin Soal Fahri Hamzah

Novanto Bantah Pernyataan Nazaruddin Soal Fahri Hamzah NERACA Jakarta - Mantan Ketua DPR RI Setya Novanto membantah pernyataan mantan Bendahara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Dana Segar US$ 150 Juta - Wika Realty Kebut Proyek TOD Jakarta River City

NERACA Jakarta – Pengembang PT Jakarta River City – anak usaha dari PT Wika Realty memastikan pembangunan proyek mixed use…

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…