CIMB Niaga Terbitkan Obligasi Rp 6 Triliun - Genjot Pertumbuhan Kredit

NERACA

Jakarta– Guna meningkatkan likuiditas dan penyaluran kredit, PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) bakal kembali menerbitkan sisa obligasi berkelanjutan I, sebesar Rp6 triliun pada tahun 2013, “Kita sudah peroleh izin terbitkan obligasi berkelanjutan Rp8 triliun, sudah dilakukan tahap I sebesar Rp2 triliun tahun 2012. Sisa Rp6 triliun, kita lihat kondisi market, kalau bagus segera kita terbitkan,”kata Direktur Keuangan CIMB Niaga Wan Razly di Jakarta, Kamis (14/2).

Menurutnya, penerbitan obligasi tahap selanjutnya fleksibel di kisaran Rp4 triliun sampai dengan Rp6 triliun tergantung dengan pertumbuhan kredit. Rencananya perseroan akan menerbitkan emisi ini pada paruh pertama tahun ini.

Saat ini, proses penerbitan obligasi masih dalam tahap perizinan dari Bank Indonesia. Rencananya, dana penerbitan obligasi untuk mendukung pertumbuhan kredit di atas 16% dank arena itu, dibutuhkan penyaluran kredit baru sekitar Rp20 triliun. Perseroan, kata Wan Razly, akan memenuhinya dana pihak ketiga (DPK), dan penerbitan obligasi.

Tahun ini, anak usaha bank asal Malaysia ini mematok pertumbuhan kredit di kisaran 16-19%. Pada tahun lalu, kucuran kredit tumbuh 16% dari Rp125,7 triliun pada akhir tahun 2011, menjadi Rp145,4 triliun pada akhir 2012.

Selain itu, sepanjang tahun 2012, perseroan mencatat perolehan laba bersih sebesar Rp4,23 triliun atau meningkat 33% dibanding perolehan laba tahun sebelumnya sebesar Rp31,8 triliun, “Tahun 2012, merupakan tahun yang baik bagi CIMB Niaga di tengah kondisi ekonomi global yang dapat dikatakan masih stagnan,”ujar Presiden Direktur CIMB Niaga Arwin Rasyid.

Dia menyebutkan, penopang perolehan laba terdiri dari pendapatan bunga bersih sebesar Rp9,7 triliun pada 2012, meningkat 22% dalam setahunan dibanding tahun sebelumnya sebesar Rp7,92 triliun. Sementara pendapatan non bunga atau fee based income tumbuh 29% dari Rp2,44 triliun menjadi Rp3,16 triliun.

Pendapatan bunga didukung oleh peningkatan kucuran kredit sebesar 16% dalam setahunan dari Rp125,7 triliun menjadi Rp145,4 triliun. Sementara dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 15% dari Rp131,32 triliun. Sedangkan total aset meningkat 18% dari Rp166,8 triliun menjadi Rp197,41 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

PENYEBAB PERTUMBUHAN EKONOMI TAK BISA TUMBUH TINGGI - Bappenas: Produktivitas SDM Masih Rendah

Jakarta-Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Prof Dr. Bambang Brodjonegoro kembali mengingatkan, pentingnya peningkatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia…

Menjaga Pertumbuhan Bisnis - Setelah Gojek, BIRD Terbuka Berkolaborasi

NERACA Jakarta –Menjaga eksistensi PT Blue Bird Tbk (BIRD) ditengah ketatnya persaingan bisnis transportasi onlinel, maka kolaborsai menjadi pilihan yang…

Nusa Raya Incar Kontrak Baru Rp 3,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) perusahaan jasa konstruksi swasta di Indonesia menargetkan kontrak baru…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…