Manulife Aset Management Rilis Reksa Dana Saham Murah - Genjot Dana Kelola

NERACA

Jakarta-PT Manulife Aset Management Indonesia (MAMI) menerbitkan produk reksa dana baru berbasis saham, Manulife Saham SMC Plus. “Alokasi investasi untuk produk reksa dana ini di saham-saham pilihan bersifat fleksibel, bisa berkapitalisasi kecil dan menegah, selain yang berkapitalisasi besar,”kata Direktur Utama MAMI Legowo Kusumonegoro di Jakarta, Rabu (13/2).

Dia mengatakan, sekitar 80%-100% dari aset yang dikelola untuk diinvestasikan di instrumen saham, sedang 0%-20% di instrumen pasar uang dalam negeri. Melalui produk reksa dana ini, masyarakat dapat mulai berinvestasi sebesar Rp100 ribu.

Menurutnya, hadirnya reksa dana murah didasarkan kebutuhan pasar. Dimana sebagian investor memiliki tingkat toleransi yang lebih tinggi terhadap resiko. Pasalnya, sejauh ini investor bersedia menerima resiko yang lebih tinggi untuk mendapatkan potensi imbal hasil yang lebih tinggi.

Reksa dana Manulife Saham SMC Plus ini, lanjut dia, memiliki tingkat volatilitas yang lebih tinggi dibandingkan reksa dana saham yang berinvestasi di saham-saham berkapitalisasi besar.

Oleh karena itu, investor yang ingin berinvestasi melalui reksa dana baru ini harus memiliki jangka waktu investasi yang lebih panjang, karena pengaruh volatilitas cenderung akan menurun seiring dengan berjalannya waktu.

Direktur Pengembangan Bisnis Perusahaan MAMI, Putut Andanawarih mengatakan, kinerja akhir tahun Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dalam tujuh tahun terakhir mampu melampaui kinerja LQ45 yang notabene merupakan saham-saham berkapitalisasi besar.

Melalui pertumbuhan IHSG tersebut, artinya, saham-saham small mid cap berperan aktif mendorong pergerakan kenaikan IHSG. Pertumbuhan tersebut, sejalan dengan meningkatnya daya beli dan tingkat konsumsi masyarakat Indonesia. “Pertumbuhan penduduk kelas menengah turut menopang pertumbuhan perusahaan-perusahaan small mid cap," ujarnya.

Sementara untuk kinerja perusahaan di tahun 2013, Legowo pernah mengatakan, perusahaan menargetkan dapat meningkatkan dana kelola sebesar 20% di tahun 2013 dibanding pencapaian pada akhir tahun 2012. Pertumbuhan tersebut akan didorong oleh kinerja perusahaan melalui strategi marketing dan pertumbuhan investasi. (lia)

BERITA TERKAIT

Pangsa Pasar Menyusut - Volume Penjualan Rokok HMSP Terkoreksi 5,7%

NERACA Jakarta - Keputusan pemermintah yang akan menaikkan cukai rokok rata-rata sebesar 23% mulai Januari 2020 menjadi ancaman terhadap pertumbuhan…

Bekasi Fajar Raup Pendapatan Rp 607,61 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) membukukan pendapatan Rp 607,61 miliar. Jumlah…

Usai Pelantikan Presiden Terpilih - Pelaku Pasar Menantikan Tim Kabinet Ekonomi

NERACA Jakarta- Sentimen positif pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Indonesia priode 2019-2024 masih menyelimuti pergerakan indeks harga saham gabungan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pengumuman Kabinet Baru - Tren IHSG Berpeluang Lanjutkan Penguatan

NERACA Jakarta – Pembentukan susunan kabinet baru Joko Widodo –Ma’aruf Amin masih menjadi sentimen positif terhadap laju indeks harga saham…

Penjualan Sunson Textile Tumbuh 4,9%

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Sunson Textile Manufacturer Tbk (SSTM) membukukan penjualan sebesar Rp 317,98 miliar atau…

Bisnis Makin Legit, ROTI Raup Untung 211,7 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Nippon Indosari Corporindo Tbk (ROTI) berhasil membukukan untung bersih sebesar Rp 211,7…