Manulife Aset Management Rilis Reksa Dana Saham Murah - Genjot Dana Kelola

NERACA

Jakarta-PT Manulife Aset Management Indonesia (MAMI) menerbitkan produk reksa dana baru berbasis saham, Manulife Saham SMC Plus. “Alokasi investasi untuk produk reksa dana ini di saham-saham pilihan bersifat fleksibel, bisa berkapitalisasi kecil dan menegah, selain yang berkapitalisasi besar,”kata Direktur Utama MAMI Legowo Kusumonegoro di Jakarta, Rabu (13/2).

Dia mengatakan, sekitar 80%-100% dari aset yang dikelola untuk diinvestasikan di instrumen saham, sedang 0%-20% di instrumen pasar uang dalam negeri. Melalui produk reksa dana ini, masyarakat dapat mulai berinvestasi sebesar Rp100 ribu.

Menurutnya, hadirnya reksa dana murah didasarkan kebutuhan pasar. Dimana sebagian investor memiliki tingkat toleransi yang lebih tinggi terhadap resiko. Pasalnya, sejauh ini investor bersedia menerima resiko yang lebih tinggi untuk mendapatkan potensi imbal hasil yang lebih tinggi.

Reksa dana Manulife Saham SMC Plus ini, lanjut dia, memiliki tingkat volatilitas yang lebih tinggi dibandingkan reksa dana saham yang berinvestasi di saham-saham berkapitalisasi besar.

Oleh karena itu, investor yang ingin berinvestasi melalui reksa dana baru ini harus memiliki jangka waktu investasi yang lebih panjang, karena pengaruh volatilitas cenderung akan menurun seiring dengan berjalannya waktu.

Direktur Pengembangan Bisnis Perusahaan MAMI, Putut Andanawarih mengatakan, kinerja akhir tahun Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dalam tujuh tahun terakhir mampu melampaui kinerja LQ45 yang notabene merupakan saham-saham berkapitalisasi besar.

Melalui pertumbuhan IHSG tersebut, artinya, saham-saham small mid cap berperan aktif mendorong pergerakan kenaikan IHSG. Pertumbuhan tersebut, sejalan dengan meningkatnya daya beli dan tingkat konsumsi masyarakat Indonesia. “Pertumbuhan penduduk kelas menengah turut menopang pertumbuhan perusahaan-perusahaan small mid cap," ujarnya.

Sementara untuk kinerja perusahaan di tahun 2013, Legowo pernah mengatakan, perusahaan menargetkan dapat meningkatkan dana kelola sebesar 20% di tahun 2013 dibanding pencapaian pada akhir tahun 2012. Pertumbuhan tersebut akan didorong oleh kinerja perusahaan melalui strategi marketing dan pertumbuhan investasi. (lia)

BERITA TERKAIT

Gelar Private Placement - Aperni Konversi Utang US$ 310 Jadi Saham

NERACA Jakarta –Dalam rangka restrukturisasi utang sebesar US$ 310 juta dan Rp 1,69 triliun, PT Arpeni Pratama Ocean Line Tbk…

Penetrasi Pasar Internasional - FILM Akuisisi 50% Saham Mixx Entertaiment

NERACA Jakarta -PT MD Pictures Tbk (FILM) gencar melakukan ekspansi bisnis hingga ke kancah internasioal. Salah satu upaya MD Pictures…

Optimalisasi Aset Pelabuhan untuk Layanan Logistik Energi - Sinergi Pelindo III dan Pertamina

        NERACA   Surabaya - Pelindo III dan Pertamina memulai integrasi dan pendayagunaan aset pelabuhan untuk bersama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tambah Armada Baru - Armada Berjaya Bidik Pendapatan Tumbuh 200%

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) langsung tancap gas dalam ekspansi…

Ditopang Penjualan Residensial - BSDE Targetkan Marketing Sales Rp 6,2 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Bumi Serpong Damai  Tbk (BSDE) memasang target marketing sales senilai Rp6,2  triliun.”Kami optimistis target…

WIKA Garap Proyek Bandara di Makassar

Pacu pertumbuhan kontrak baru, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) selalu aktif dalam berbagao tender proyek pemerintah. Teranyar, perseroan ditunjuk…