Teliti Sebelum Membeli Rumah Seken

Harga rumah baru saat ini memang masih cukup mahal. Untuk mengakalinya, biasanya pembeli mengupayakan dengan mencari rumah sekend. Karena pertimbangan harga yang tentunya lebih murah ketimbang rumah baru.

Tetapi, sebelum menentukan membeli sebuah rumah seken, banyak hal-hal yang harus lebih dulu diperhatikan. Tujuannya, agar tidak terjadi penyesalan setelah membelinya. Nah, jika Anda tertarik membeli rumah seken, telitilah rumah yang akan Anda beli tersebut.

Pertama, periksalah kondisi bangunan dengan melibatkan pihak lain yang lebih mengerti soalrumah, seperti kontraktor atau arsitek misalnya. Jika terpaksa harus sendiri, hal terpenting yaitu lakukan pengecekan fondasi dan struktur bangunan, mulai dari lantai, hingga ke atap. Pastikan juga soal sirkulasi udara di setiap ruangan dan sumber air.

Kedua, teliti akan status kepemilikan dan dokumen. Untuk itu, periksa Izin Mendirikan Bangunan, serta nama yang tercantum pada sertifikat. Itu akan berguna untuk mengecek luas bangunan sama dengan yang tertera di sertifikat PBB dan IMB.

Ketiga, perhatiakan usia bangunan, ada baiknya jika Anda menanyakan usia bangunan dimaksudkan sebagai tindakan preventif, apabila nantinya rumah seken tersebut ditempati. Karena kualitas bangunan juga turut ditentukan pada usia bangunan itu sendiri.

Keempat, membeli rumah seken yang baik tentunya dengan membelinya secara langsung dari pemiliknya. Ya, dengan menemui pemilik rumah, Anda bisa memperoleh informasi secara rinci akan kondisi rumah

Selain itu, dengan bertemu pemiliknya langsung, harga rumah juga menjadi lebih murah karena Anda atau penjual tidak perlu memberi komisi kepada broker atau perantara. Maklum, biaya broker bisa mencapai 3% dari harga rumah.

Kelima, carilah data sebanyak-banyaknya mengenai harga pasaran rumah yang sedang Anda inginkan. Juga pertimbangkan nilai investasi yang Anda keluarkan jika suatu hari Anda hendak menjualnya.

Nah, dengan mencari info seputar harga pasaran tanah dan rumah di sekitar lokasi dapat membantu Anda melakukan penawaran sewajarnya. Selain itu, jika Anda ingin menjualnya, Anda juga bisa menjualnya dengan harga yang pas.

Terakhir, jika Anda ingin proses yang mudah, ada baiknya menggunakan jasa perantara atau broker. Nah, jika memang terpaksa membutuhkan jasa perantara, maka pilihlah broker yang bisa dipercaya. Misalnya, broker tersebut sudah Anda kenal atau atas rekomendasi terbaik kolega Anda. Sehingga nantinya pembelian rumah akan lebih mudah dan bukannya malah menyusahkan.

BERITA TERKAIT

Bank Jatim Dorong Pembiayaan Rumah Syariah

    NERACA   Jakarta - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) melalui Unit Usaha Syariah (UUS)…

Rumah Nelayan Indonesia - Berdayakan Ekonomi Nelayan Lewat Digital

Mempermudah masyarakat, khususnya para nelayanan dalam mengakses layanan perbankan menjadi komitmen besar PT Bank Negara Indonesia (Perseroa) Tbk. Menggandeng kerjasama…

Akuisisi Dua Rumah Sakit - Kimia Farma Siapkan Dana Rp 1 Triliun

NERACA Jakarta – Setelah mengakuisisi PT Phapros Tbk, berikutnya PT Kimia Farma Tbk (KAEF) rencanakan akuisisi dua rumah sakit di…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Tahun 2019, Pemerintah Targetkan 8 Juta UMKM Aplikasikan Tekhnologi

Pemanfaatan teknologi digital untuk bisnis, khususnya skala usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), sudah menjadi sebuah keharusan. Sebab itu, upaya…

Pesatnya Perkembangan Pasar Modern dan Digitalisasi, Sarinah Tetap Bina UMKM

BUMN ritel PT Sarinah (Persero) menyatakan yakin bisa tetap eksis di tengah pesatnya perkembangan dunia digital. Untuk itu, Sarinah tetap…

Pertemuan IMF –WB Momentun Perkenalkan Produk UMKM Nasional Dikancah International

Pertemuan tahunan IMF – World Bank (WB)  yang berlangsung di Nusa Bali harus bisa menjadi momentum memperkenalkan produk  usaha mikro,…