Pefindo Labeli Outlook Indomobil Finance Negatif

Dinilai melemahnya kualitas aset perusahaan pada bisnis pembiayaan konsumen dan bisnis leasing, menjadi alasan PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) mengubah outlook peringkat PT Indomobil Finance Indonesia (IMFI) dari stabil menjadi negatif.

Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin. Belum lama ini, peringkat peringkat “A” perusahaan dan seluruh obligasi perusahaan yang belum jatuh tempo dengan nilai total Rp2,2 triliun tetap mencerminkan sinergi bisnis yang kuat dengan induk perusahaan, yakni PT Indomobil Sukses International Tbk (Indomobil Group) dan kuatnya tingkat permodalan perusahaan.

Namun, peringkat tersebut dibatasi oleh indikator kualitas aset perusahaan yang lemah dan ketatnya persaingan pada industri pembiayaan. Bahkan, PEFINDO menyatakan, peringkat dapat diturunkan jika indikator kualitas aset perusahaan tidak membaik dalan jangka dekat.

Sementara itu, untuk Obligasi Berkelanjutan I/2012 Tahap 1 Serie A sebesar Rp319,0 miliar yang akan jauh tempo pada 21 Mei 2013, PEFINDO melihat bahwa perusahaan memiliki kemampuan untuk melunasi dengan menggunakan dana internel.

Pada 31 Desember 2012, saldo kas dan setara kas IMFI sebesar Rp223,4 miliar dan rata-rata pembayaran piutang per bulan sekitar Rp250,0 miliar. IMFI memiliki captive market untuk pembiayaan merek-merek Indomobil khususnya untuk Nissan, Hino, Volvo Truck dan Renault Truck. Pada akhir 2012, perusahaan dimiliki oleh PT Indomobil Sukses International Tbk (99,9%) dan PT IMG Sejahtera Langgeng (0,1%). (bani)

BERITA TERKAIT

WOM Finance Cabang Bogor Tangkap Pelaku Tindak Kejahatan

WOM Finance Cabang Bogor Tangkap Pelaku Tindak Kejahatan NERACA Bogor – Pekan lalu, PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (“WOM Finance”)…

WOM Finance Kerja Sama Pemanfaatan Data Kependudukan Dengan Kemendagri

WOM Finance Kerja Sama Pemanfaatan Data Kependudukan Dengan Kemendagri NERACA Jakarta – Sebagai upaya peningkatan layanan kepada konsumen, sebanyak 8…

Pefindo Beri Rating AA Obligasi MAPI

NERACA Jakarta – PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan peringkat idAA untuk obligasi berkelanjutan I tahun 2014 tahap II seri…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di Sumut Masuk 10 Besar

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Sumatera Utara (Sumut) mengungkapkan, transaksi investor pasar modal di Sumut masuk 10 besar nasional…

IPCC Serap Dana IPO Rp 525,28 Miliar

Sejak mencatatkan saham perdananya di pasar modal tahun kemarin, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk. (IPCC) telah memakai dana penawaran umum…

Armada Berjaya Bidik Dana IPO Rp39 Miliar

Satu lagi perusahaan yang bakal IPO di kuartal pertama tahun ini adalah PT Armada Berjaya Trans Tbk. Perusahaan yang bergerak…