Dinilai Lalai, BBJ Bekukan Reymount Futures

Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX) jatuhkan sanksi administratif berupa Pembekuan Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB) kepada PT Reymount Futures (RF) mulai 6 Februari 2013.

Informasi tersebut disampaikan BBJ dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (11/2). Disebutkan, pembekuan SPAB terhadap RF diatas menindaklanjuti Surat Keputusan Kepala Bappebti Nomor. 2025/BAPPEBTI/SA/02/2013 pada pekan lalu, Senin, (4/2) yang telah membekukan kegiatan usaha sebagai Pialang Berjangka atas nama PT Reymount Futures.

Selain itu, pembekuan usaha PT Reymount Futures juga didasarkan pertimbangan-pertimbangan sesuai hasil audit Bappebti dan laporan hasil audit khusus oleh Jakarta Futures Exchange (JFX) bersama PT Kliring Berjangka Indonesia (PT KBI Persero) terhadap RF.

Hasil audit menyebutkan, terdapat penyalahgunaan dana nasabah pada rekening terpisah, tidak dapat memenuhi kewajiban minimum mengenai jumlah modal disetor serta mempekerjakan tenaga kerja asing yang berhubungan langsung dengan calon nasabah dalam rangka transaksi, dan beroperasinya Kantor Cabang Bandung sebelum mendapat persetujuan Bappebti.

Disamping itu, Bappebti menilai PT Reymount Futures juga tidak dapat mempertahankan integritas keuangan, reputasi bisnis dan lalai menyampaikan laporan keuangan yang di persyaratkan sesuai ketentuan.

Kemudian dengan dibekukannya kegiatan usahanya, RF tidak dapat menggunakan Hak Keanggotaannya selama masa pembekuan tersebut, sedangkan posisi terbuka milik nasabah RF harus dialihkan ke pialang lain yang bersedia menerimanya. Apabila alasan tertentu posisi terbuka nasabah tidak dapat dilaksanakan, maka JFX dapat memerintahkan melikuidasi semua posisi terbuka tersebut. (bani)

BERITA TERKAIT

Lalai Dalam Proyek Karaha - HIL Somasi PT Bangun Cipta Kontraktor

NERACA Jakarta- H Infrastructure Limited (“HIL”) perusahaan konstruksi terbesar di Selandia Baru melayangkan mengajukan surat teguran/ somasi kepada PT Bangun…

Langkah Pemberian Kompensasi oleh PLN Dinilai Tepat

    NERACA   Jakarta - Peristiwa blackout listrik yang terjadi di wilayah Jakarta, Jawa Barat dan Banten kemarin terus…

JDIH Kota Sukabumi Kembali Dinilai

JDIH Kota Sukabumi Kembali Dinilai  NERACA Sukabumi - Pengelolaan Jaringan Dokumen Informasi Hukum (JDIH) Pemkot Sukabumi tergolong diatas rata-rata kabupaten…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

BEI Perbanyak Sekolah Pasar Modal di DIY

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal guna menjaga ketahanan pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisai…