Dinilai Lalai, BBJ Bekukan Reymount Futures

Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX) jatuhkan sanksi administratif berupa Pembekuan Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB) kepada PT Reymount Futures (RF) mulai 6 Februari 2013.

Informasi tersebut disampaikan BBJ dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (11/2). Disebutkan, pembekuan SPAB terhadap RF diatas menindaklanjuti Surat Keputusan Kepala Bappebti Nomor. 2025/BAPPEBTI/SA/02/2013 pada pekan lalu, Senin, (4/2) yang telah membekukan kegiatan usaha sebagai Pialang Berjangka atas nama PT Reymount Futures.

Selain itu, pembekuan usaha PT Reymount Futures juga didasarkan pertimbangan-pertimbangan sesuai hasil audit Bappebti dan laporan hasil audit khusus oleh Jakarta Futures Exchange (JFX) bersama PT Kliring Berjangka Indonesia (PT KBI Persero) terhadap RF.

Hasil audit menyebutkan, terdapat penyalahgunaan dana nasabah pada rekening terpisah, tidak dapat memenuhi kewajiban minimum mengenai jumlah modal disetor serta mempekerjakan tenaga kerja asing yang berhubungan langsung dengan calon nasabah dalam rangka transaksi, dan beroperasinya Kantor Cabang Bandung sebelum mendapat persetujuan Bappebti.

Disamping itu, Bappebti menilai PT Reymount Futures juga tidak dapat mempertahankan integritas keuangan, reputasi bisnis dan lalai menyampaikan laporan keuangan yang di persyaratkan sesuai ketentuan.

Kemudian dengan dibekukannya kegiatan usahanya, RF tidak dapat menggunakan Hak Keanggotaannya selama masa pembekuan tersebut, sedangkan posisi terbuka milik nasabah RF harus dialihkan ke pialang lain yang bersedia menerimanya. Apabila alasan tertentu posisi terbuka nasabah tidak dapat dilaksanakan, maka JFX dapat memerintahkan melikuidasi semua posisi terbuka tersebut. (bani)

BERITA TERKAIT

Pembangunan Jalan Layang Cisauk Dinilai Solusi Atasi Kemacetan

Pembangunan Jalan Layang Cisauk Dinilai Solusi Atasi Kemacetan NERACA Tangerang - Legislator Kabupaten Tangerang, Banten menilai proyek pembangunan jalan layang…

Regulasi EBT Dinilai Kurang “Friendly” UMKM

Jakarta-Regulasi di sektor energi baru dan terbarukan (EBT) dianggap tidak bersahabat dengan pelaku Usaha Kecil dan Menengah (UKM), karena menyulitkan…

Dinilai Lebih Pruden - Investasi Saham Syariah Banyak Digemari

NERACA Jakarta – Geliat pertumbuhan industri pasar modal syariah semakin pesat seiring dengan tumbuh literasi keuangan di masyarakat. Apalagi, PT…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…