Matahari Catatkan Laba Bersih Rp 770, 8 Miliar

NERACA

Jakarta - Sampai dengan akhir Desember 2012, PT Matahari Departement Store Tbk (LPPF) mencatatkan kenaikan laba bersih sebesar 65,55% menjadi Rp770,881 miliar dibandingkan dengan periode yang sama 2011 yang Rp365,648 miliar.

Disebutkan, pendapatan bersih perseroan naik menjadi Rp5,61 triliun YoY dari Rp4,70 triliun dan beban pokok pendapatan naik menjadi Rp1,91 triliun YoY dari Rp1,59 triliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (11/2).

Sementara laba kotor diraih sebesar Rp3,70 triliun di akhir 2012 dibandingkan laba kotor Rp3,10 triliun pada tahun sebelumnya dan laba operasional juga naik menjadi Rp1,58 triliun dari laba operasional di akhir Desember 2011 yang Rp1,24 triliun.

Total aset perseroan hingga akhir 2012 mencapai Rp2,93 triliun dibandingkan total aset 2011 yang Rp2,42 triliun. Sedangkan jumlah liabilitas 2012 sebesar Rp4,86 triliun turun dari 2011 yang Rp5,12 triliun.

Asal tahu saja, dibulan September 2012, perseroan bukukan laba bersih Rp629,94 miliar, atau naik 77,10% dibandingkan periode yang sama 2011 sebesar Rp355,68 miliar. Selain itu, pendapatan bersih perseroan juga naik 18,44% menjadi Rp4,25 triliun, YoY dari Rp3,59 triliun.

Pendapatan terbesar diperoleh dari penjualan eceran yang meningkat 20,05% menjadi Rp2,39 triliun, kemudian penjualan konsinyasi yang naik 16,12% menjadi Rp1,83 triliun, dan pendapatan jasa yang meningkat 43,31% menjadi Rp26,93 miliar.

Adapun beban pokok juga meningkat 18,09% menjadi Rp1,45 triliun, dan laba kotor naik menjadi Rp2,80 triliun dari sebelumnya Rp2,36 triliun. Kendati demikian, jumlah aset perseroan per September 2012 turun 0,66% menjadi Rp2,41 triliun dibanding per Desember 2011 sebesar Rp2,42 triliun.

Rencananya, tiap tahunnya perseroan menargetkan dapat membuka 15 gerai. Belum lama ini, PT Matahari Departement Store Tbk (MDS) membuka gerai barunya di Tangerang. Di gerai ke-110 ini, perseroan menanamkan investasi hingga Rp 25 miliar. (bani).

BERITA TERKAIT

Inovisi Infracom Belum Catatkan Pendapatan

NERACA Jakarta – Ancaman delisting terhadap PT Inovisi Infracom Tbk (INVS) membuat kekhawatiran sebagian investor yang dananya terlanjut mengendap di…

Andalan Finance Raih Pembiayaan Rp270 miliar dari CIMB Niaga

  NERACA Jakarta - PT Andalan Finance Indonesia (Andalan Finance), menandatangani Nota Kesepahaman Bersama (Memorandum of Understanding) fasilitas kredit pembiayaan senilai…

Hutama Karya Targetkan Laba Rp 1,6 Triliun

PT Hutama Karya (Persero) memproyeksikan peningkatan laba tahun berjalan lebih dari tiga kali lipat atau menjadi Rp1,688 triliun per akhir…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan BTEL Susut Jadi Rp 1,51 Miliar

Bisnis telekomunikasi milik PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) terus menyusut. Tengok saja, hingga periode 30 Juni 2017 meraih pendapatan sebesar…

Saham IPO ZINC Oversubscribed 500 Kali

Kantungi dana segar hasil peawaran umum saham perdan atau initial public offering (IPO), PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyiapkan…

Hotel dan Residensial Beri Kontribusi - Penjualan PP Properti Proyeksikan Tumbuh 60%

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal dua bulan lagi, PT PP Properti Tbk (PPRO) terus bergerilya untuk memenuhi…