Januari, Penjualan United Tractor Capai 410 Unit

Bulan Juanari 2013, PT United Tractors Tbk (UNTR) mencatatkan penjualan alat berat mencapai 410 unit atau naik 96,17% dari 209 unit pada Desember 2012, “Peningkatan month on month atau bulanan karena pada Desember pelaku usaha memilih penundanaan. Baru pada awal tahun memulai aksi pembelian,"kata Direktur Keuangan PT United Tractors Tbk, Gidion Hasan di Jakarta, Kamis (7/2).

Namun, penjualan alat berat pada Januari 2013 turun secara tahunan, dimana pada Januari 2012, penjualan alat berat mencapai 617 unit, didominasi dari sektor pertambangan.

Kendati demikian, Gideon memprediksikan penjualan sepanjang 2013 akan relatif lebih baik, didorong harga batu bara. Berdasarkan situs PT United Tractor, perseroan mencatatkan penjualan alat berat mencapai 6.202 unit pada 2012 dibandingkan 2011 sekitar 8.467 unit. Penjualan alat berat pada 2012 itu didominasi sektor pertambangan sekitar 54%, sektor agro 24%, sektor konstruksi 16% dan sektor kehutanan 6%.

Untuk 2013, Gidion memperkirakan, penjualan sparepart akan mencapai 10%-15%. Hal itu dikarenakan pemilik alat berat lebih memilih penggantian daripada membeli alat berat baru. Sedangkan stripping ratio diperkirakan turun 5%. "Harga batu bara belum naik jadi berpengaruh ke stripping ratio," kata Gidion.

Stripping ratio adalah perbandingan jumlah tanah kupasan penutup batu bara dalam satuan meter kubik padat (BCM) yang harus dibuang untuk menghasilkan 1 ton batu bara.

UNTR akan menganggarkan belanja modal sekitar US$250 juta pada 2013. Belanja modal tersebut turun dibandingkan belanja modal 2012 sekitar US$600 juta-US$700 juta karena asumsi harga komoditas yang belum terlalu baik pada 2013. Sebagian besar belanja modal perseroan akan digunakan untuk PT Pamapersada Nusantara. (bani)

BERITA TERKAIT

CPRO Incar Penjualan Ekspor US$ 100 Juta

NERACA Jakarta – Sampai dengan akhir tahun 2018, PT Central Proteina Prima Tbk (CPRO) menargetkan penjualan ekspor udang olahan mencapai…

Pemerintah Tetapkan Hasil Penjualan SBR004 Rp7,3 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menetapkan hasil penjualan Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR004 sebesar Rp7,3 triliun dengan…

OJK Dorong BPD Lakukan Spin Off Unit Syariahnya

    NERACA   Pontianak - Direktur Pengawasan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional Kalimantan, M Nurdin Subandi mengatakan, sampai saat…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di NTB Tetap Tumbuh

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram, Nusa Tenggara Barat, I Gusti Bagus Ngurah Putra Sandiana menyatakan, transaksi pembelian saham…

Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham - HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Siapkan Sanksi Tegas - BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…