Mayora Yakin Penjualan Tembus Rp12 Triliun - Tingkatkan Pasar Ekspor

NERACA

Jakarta – Produsen makanan dan minuman dalam kemasan, PT Mayora Indah Tbk (MYOR) optimistis penjualan tahun ini dapat menembus angka Rp12 triliun. Hal tersebut disiasati perseroan dengan meningkatkan produksi untuk pasar ekspor pada beberapa negara. “Target penjualan sekitar Rp12 triliun dengan peningkatan ekspor lebih dari 35%.”kata Sekretaris Perusahaan PT Mayora Indah Tbk, Yuni Gunawan di Jakarta, Kamis (7/2).

Beberapa negara yang menjadi tujuan ekspor perseroan, menurut Yuni antara lain China, Filipina, Thailand, Vietnam, India, dan Myanmar. Selain itu, di setiap divisi, Mayora memiliki produk unggulan yang menjadi market leader (pemimpin pasar). Produk-produk yang memberikan kontribusi terhadap kinerja perseroan mulai dari permen, kopi, biskuit, cereal, wafer dan coklat.

Untuk meningkatkan kapasitas produksi, perseroan membangun beberapa proyek pabrik, antara lain pabrik Balaraja yang baru mulai beroperasi. Ditargetkan, dengan adanya pabrik Balaraja tersebut dapat menambah kapasitas produksi sekitar 20%.

Sementara guna mebelanja mendukung kinerja perseroan di tahun 2013, pihaknya mengganggarkan belanja modal sekitar Rp700 miliar. Dana belanja modal itu untuk melanjutkan proyek sehingga dapat meningkatkan kapasitas produksi dan bahan pendukungnya.

Bangun Pabrik

Direktur Manufaktur Mayora, Nurdin Lesmana pernah mengatakan, keberadaan pabrik baru berkapasitas produksi 200 ribu ton per tahun itu mutlak diperlukan. Sebab, kemampuan produksi dua pabrik Jatake I dan II yang beroperasi saat ini sudah maksimal. Padahal, permintaan biskuit naik 20% tiap tahunnya, “Realisasi proyek pembangunan pabrik baru dipercepat dari jadwal semula yang direncanakan pada bulan Juni 2012, kami majukan menjadi Mei 2012,” jelasnya.

Menurutnya, pabrik baru yang akan menyerap 2 ribu karyawan ini rencananya dibangun di atas lahan seluas 7 hektare. Saat ini proses pembangunan pabrik tersebut sudah mencapai 20% dan dengan pabrik baru itu, Mayora bakal membuat produk untuk konsumen kelas menengah ke atas. Adapun sumber pendaan proyek pembangunan pabrik diperoleh dari penerbitan obligasi.

Sampai saat ini, Mayora telah melakukan penjualan ke 85 negara. Kontribusi pendapatan dari pasar ekspor terhadap total pendapatan perseroan terus mengalami peningkatan dari 8% di 2007 menjadi 35% di akhir tahun 2011. Mayora berencana melakukan ekpansi ke negara Timur Tengah dan Afrika. Dengan melakukan ekspansi di dua negara tersebut, diprediksikan, target ekspornya bisa mencapai US$10 juta.

Untuk menjamin ketersediaan produk-produknya di pasar internasional, saat ini perseroan telah menjalin kerja sama dengan beberapa distributor dan pembeli langsung di luar negeri. Sementara untuk pasar lokal sendiri, perseroan mempercayakan jaringan distribusinya melalui PT Inbisco Niagatama Semesta. (lia)

BERITA TERKAIT

Pasar Menunggu Aturan Papan Akselerasi

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menyebutkan ada lima perusahaan dengan Net Tangible Assets (NTA) atau aset berwujud bersih kurang dari…

Debut Perdana di Pasar Modal - IPO Nusantara Properti Oversubscribed

NERACA Jakarta – Pada perdagangan Jum’at (18/1), saham perdana PT Nusantara Properti Internasional Tbk (NATO) akan resmi dicatatkan di Bursa…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…