Bangun Hotel di Bali, Ciputra Investasi Rp 1,2 Triliun

NERACA

Jakarta – Rencana PT Ciputra Property Tbk (CTRP) membangun dua hotel bintang lima di Bali akan dilakukan pada akhir tahun 2013 dengan nilai investasi sebesar Rp 1,2 triliun.

Kata Managing Director PT Ciputra Property Tbk, Chandra Ciputra, proyek pembangunan hotel di Bali dikerjakan dalam waktu tiga tahun, "Investasi pembangunan hotel tersebut akan berasal dari belanja modal 2013, tetapi hanya sedikit yang ditarik dari belanja modal sekitar 5%,”ujarnya di Jakarta, Rabu(6/2).

Sebagaimana diketahui, di tahun 2013 perseroan menganggarkan belanja modal sekitar Rp1,97 triliun. Dimana belanja modal akan berasal dari kas internal dan pinjaman dari Bank Mandiri sekitar Rp500 miliar.

Rencananya, dana belanja modal akan digunakan untuk membiayai proyek Ciputra World 1 sebesar Rp783 miliar dan Ciputra World 2 sebesar Rp460 miliar dan sisanya merupakan belanja modal untuk proyek-proyek lainnya.

Chandra menambahkan, selain membangun hotel di luas lahan sekitar 30 hektar-35 hektar, perseroan juga akan membangun kondominium dan vila. Target pelanggan hotel di Bali diharapkan dari wisatawan domestik sehingga harga sewa untuk kamar hotel, vila diharapkan tidak terlalu tinggi.

Saat ini perseroan sedang melakukan pembicaraan untuk pemilihan operator. Keputusan pemilihan operator diharapkan dapat diputuskan dalam waktu 2-3 bulan ini. "Target pelanggan diharapkan kebanyakan orang Indonesia jadi kalau ekonomi global lesu maka hotel ini juga diharapkan memberikan kontribusi," ujar Chandra.

Selain itu, perseroan juga sedang garap hotel budget, yaitu hotel yang hanya menyediakan kamar dengan fasilitas sederhana. Di kuartal satu tahun ini, pihaknya akan melakukan groundbreaking untuk empat hotel budget dengan lokasi di Semarang, Bandung, Yogyakarta, dan Cirebon.

Direktur PT Ciputra Property Tbk, Artadinata Djangkar mengatakan, nilai investasi konstruksi hotel budget sekitar Rp35 miliar. "Sepanjang 2013 ini kami akan bangun hotel budget di Yogyakarta, Bandung, Bengkulu, Banjarmasin, Serpong. Sat ini kami juga sedang matangkan untuk hotel budget di Bintaro," ungkapnya.

Ditahun 2013, perseroan menargetkan penjualan mencapai Rp2,3 triliun pada 2013 atau naik 6% dari 2012 sebesar Rp2,1 triliun, “Kenaikan penjualan tersebut akan berasal dari Ciputra World 1, Ciputra World 2, dan proyek Ciputra property lainnya di beberapa kota di Indonesia," kata Artadinata.

Menurutnya, dengan penjualan itu, perseroan mengharapkan pendapatan sebesar Rp1,9 triliun dan laba bersih Rp590 miliar pada 2013. Pertumbuhan kinerja itu juga dukung dari belanja modal yang dianggarkan sebesar Rp1,97 triliun pada 2013. (bani)

BERITA TERKAIT

Strategi Kemitraan Upaya Efektif Bangun IKM Otomotif Mandiri

NERACA Jakarta - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan strategi kemitraan merupakan salah satu upaya yang paling efektif untuk membangun IKM…

OJK: Investasi Bitcoin Ilegal di Indonesia - RISIKO MATA UANG DIGITAL JANGAN DIANGGAP RINGAN

Jakarta-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menegaskan bahwa investasi mata uang digital seperti bitcoin, altcoin, belum berizin secara resmi di Indonesia. OJK…

MCAS Bukukan Penjualan Rp 1,1 Triliun

PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) sepanjang sebelas bulan pertama tahun ini mengantongi angka penjualan sebesar Rp1,1 triliun atau meningkat…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…