Banyak Aksi Korporasi, Saham SUGI Jadi Buruan Asing

NERACA

Jakarta – Seiring dengan gencarnya aksi korporasi yang dilakukan PT Sugih Energy Tbk (SUGI). Oleh karena itu, saham SUGI diprediksi akan terus menjadi buruan investor asing. Terlebih, perseroan telah memulai proses pengeboran perdana pada sumur eksplorasi Akatara-1 pada blok Lemang PSC.

Analis Trust Securities, Reza Priyambada mengatakan, saham Sugih Energy berpotensi menjadi buruan asing seiring kinerja perseroan, “Saham SUGI kini mulai menjadi buruan investor asing,”katanya di Jakarta, Selasa (5/2).

Dia menambahkan, jika harga saham ini berada pada kisaran Rp375-380 per saham maka masih akan ada potensi untuk kenaikan, namun jika dibawah level tersebut maka terbuka adanya aksi ambil untung (profit taking).

Melihat pergerakan saham Sugih pada perdagangan kemarin sudah menyentuh overbough (jenuh beli), namun masih memiliki potensi kenaikan jika kisaran harga sahamnya masih diatas level 375-Rp380 per saham. Tercatat hingga pukul 10.36 JATS, Selasa kemarin, pergerakan saham Sugih Energy berada pada level Rp380 per saham dengan volume 44,98 juta senilai Rp17,11 miliar.

Eksplorasi Sumur Akatara -1

Selain itu, perseroan telah memulai proses pengeboran perdana pada sumur eksplorasi Akatara-1 pada blok Lemang PSC. Direktur SUGI Fachmi Zarkasi mengatakan, perseroan juga memiliki "participating interest" pada sumur itu sebesar 49% melalui Eastwin Global Investments Ltd.

Dia menambahkan, proses pengeboran terhadap sumur eksplorasi Akatara-1 ditargetkan mencapai kedalaman kurang lebih 8.000 feet, dan diharapkan dapat terselesaikan pada minggu pertama atau minggu kedua Maret 2013 mendatang serta dilanjutkan dengan pengujian dan pengambilan data sumur eksplorasi Akatara-1 itu,”Perseroan berharap dapat menyampaikan penjelasan atas hasil yang diperoleh dari pengeboran pada sumur eksplorasi Akatara-1 itu kepada publik dan otoritas dalam beberapa waktu ke depan," ungkapnya.

Sebelumnya manajemen perseroan telah melaporkan hasil eksplorasi sumur migas Selong-1 di blok Lemang PSC yang berlokasi di Provinsi Jambi. Kata Fachmi Zarkasi, memperkirakan dapat memproduksi minyak 790 barel per hari dan 16,8 juta kaki kubik gas per hari di sumur tersebut.

Sementara, untuk kebutuhan belanja barang modal (capital expenditure) pada tahun ini perseroan mengalokasikan dana sebesar Rp180 miliar. Dana sebesar itu diperoleh dari sebagian dana hasil Penawaran Umum Terbatas (PUT) yang sebesar Rp2,47 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Ketika Mimpi Itu Terwujud Sebelum Ada Penyesalan

Hambali (58) hanya bisa meratapi masa pensiunnya dengan penuh penyesalan karena di usianya yang sudah tidak lagi muda belum memiliki…

Pelaksanaan IPO Dilanjutkan - Nara Hotel Apresiasi Hasil Keputusan OJK

NERACA Jakarta – Berdasarkan keputusan akhir Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terhadap kisruh gagalnya penawaran umum saham perdana atau initial public…

Targetkan IPO Semester I 2020 - Bank DKI Menunggu Momentum Tepat

NERACA Jakarta – Wacana lama PT Bank Pembangunan Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta (Bank DKI) mencatatkan saham perdananya di pasar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terlibat dalam Perjanjian Kontrak - Peran Penegak Hukum Bakal Ganggu Iklim Investasi

Keterlibatan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kegiatan investasi membuat ketidakpastian dalam berusaha. Kalangan investor menjadi tidak nyaman,  seperti kasus PT…

BEI Beri Sanksi Suspensi 19 Emiten - Melalaikan Kewajiban Biaya Pencatatan Tahunan

NERACA Jakarta – Musim laporan kinerja keuangan emiten menjadi momentum yang ditunggu para analis dan juga investor untuk memetakan investasi…

Ditopang Pondasi Bisnis Kuat - BTN Optimis Bakal Raup Laba Rp 3 Triliun

NERACA Jakarta -PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) menyampaikan optimistis akan meraup laba Rp3 triliun dengan berbagai bauran strategi…