Eropa Ngaku Belum, AS Klaim Usai - Krisis Ekonomi

NERACA

Jakarta - Jerman memberi peringatan kepada negara-negara Uni Eropa bahwa krisis ekonomi yang menimpa benua biru itu belum berakhir. Menteri Keuangan Jerman, Wolfgang Schaeuble, mengatakan meskipun perbankan zona euro telah bekerja keras namun krisis tetap harus diwaspadai.

"Menurut saya krisis Eropa belum akan berakhir. Ini akan menjadi salah jika kita percaya bahwa semua masalah telah diselesaikan," jelas Schaeuble di Munich, Jerman, Jumat. Namun, Schaeuble juga mengakui bahwa zona euro berada dalam posisi yang jauh lebih baik dibandingkan dengan situasi tahun 2012.

Schaeuble melihat kemajuan besar telah dibuat oleh zona euro dalam beberapa tahun terakhir, menggarisbawahi bahwa perekonomian mendapatkan keuntungan banyak dari integrasi Eropa. "Eropa adalah ekonomi terkuat di dunia jika Anda mengambil semua negara bersama-sama dan ini adalah sebuah pencapaian yang signifikan," terangnya.

Pada saat yang sama, Schaeuble berpendapat bahwa integrasi ekonomi dicapai dalam sebuah proses rumit, yang hampir tidak dapat dipahami baik di Eropa maupun di luar. Menurut Schaeuble, semua negara anggota telah membuat kemajuan besar dalam memerangi krisis dalam hal pengurangan defisit. "Itu mungkin bahkan lebih penting ketika datang untuk mengurangi biaya unit upah," katanya.

Dia menekankan, perlunya untuk membuat kemajuan lebih lanjut dalam undang-undang sekunder Eropa, yang terdiri dari aturan-aturan mengikat. "Kami telah mencapai kemajuan dan itulah mengapa pasar keuangan mendapatkan kembali kepercayaannya," tukas Schaeuble.

Di tempat terpisah, Wakil Presiden AS, Joe Biden justru mengklaim bahwa perekonomian AS saat ini dalam kondisi yang baik-baik saja. "Apa yang dipikirkan orang selama ini, tidaklah benar. (AS) tidak sekrisis yang dipikirkan," tegas Biden.

Berbicara dengan Kanselir Jerman Angela Merkel di Berlin, Biden mengatakan, pihaknya bersama Jerman tengah membahas metode untuk mengatasi masalah kronis defisit yeng menggunung, utang dan prospek pemulihan serta pertumbuhan.

Biden menyebut Jerman "mitra yang benar-benar penting dan strategis” bagi AS. "Tanpa Eropa yang kuat dan hubungan dekat dengan Eropa, tidak dibayangkan bagaimana kepentingan Amerika dapat dipenuhi di seluruh dunia," tambah Biden.

SementaraMerkel juga mengatakan bahwa Jerman mengirimkan pesan positif untuk Biden dalam upaya untuk meredakan krisis utang Paman Sam. Menurut sebuah pernyataan setelah pertemuan itu, Merkel juga memuji sinyal positif tentang rencana pakta perdagangan bebas transatlantik AS-Eropa, yang secara luas diharapkan meningkatkan perekonomian kedua belah pihak. [ardi/dbs]

BERITA TERKAIT

Menperin: Milenial Penopang Ekonomi Digital

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) dalam memasuki era revolusi industri 4.0.…

Menko Darmin Pastikan Kondisi Ekonomi Aman

  NERACA   Jakarta – Sepanjang selasa hingga rabu kemarin, situasi keamanan di kota Jakarta belum kondusif. Namun begitu, Menteri…

Stabilitas Ekonomi Jangka Pendek Juga Perlu Diperhatikan

    NERACA   Jakarta - Pengamat ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance Abra Talattov menilai bahwa…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Meski Terjadi Aksi 22 Mei, Transaksi Perbankan Meningkat

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan demonstrasi terkait Pemilu pada 22 Mei 2019 yang diwarnai…

Libur Lebaran, BI Tutup Operasional 3-7 Juni

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menetapkan untuk meniadakan seluruh kegiatan operasional pada 3-7 Juni 2019 atau…

Asosiasi Fintech Minta Dapat Kemudahan Akses Data Kependudukan

    NERACA   Jakarta – Industri Finansial Technology (fintech) berharap agar pemerintah bisa mengizinkan usaha fintech bisa mendapatkan akses…