Investor Asing Dongkrak Transaksi Harian - Transaksi Capai Rp 5,2 Triliun

NERACA

Jakarta– Berdasarkan data dari Bursa Efek Indonesia (BEI), transaksi beli investor asing sepanjang bulan Januari 2013 mencapai Rp 5,2 triliun. Angka tersebut tergolong sangat besar mengingat sepanjang tahun lalu net buy asing hanya sebesar Rp 15 triliun.

Namun kondisi tersebut dinilai Direktur Utama BEI, Ito Warsito, tidak perlu dikhawatirkan. Pasalnya, kondisi tersebut merupakan sebuah hal yang wajar di pasar modal, “Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Investor asing masih mencatatkan aksi belinya di pasar modal Indonesia. Berarti kepercayaan investor asing meningkat untuk terus berinvestasi di Indonesia,” katanya di Jakarta, akhir pekan kemarin.

Kata Ito, investor domestic dihimbau untuk dapat berpastisipasi lebih dengan meningkatkan transaksinya di pasar modal. Hal tersebut dilakukan untuk mendorong pertumbuhan pasar modal bisa lebih baik lagi. “Asing jual beli merupakan hal yang normal dan untuk itu ada baiknya investor domestik bisa meningkatkan partisipasinya di pasar modal,” ujarnya.

Sementara itu, ditempat yang sama, Direktur Perdagangan BEI Samsul Hidayat menambahkan, transaksi harian saham di bursa sendiri saat ini juga tercatat kenaikan. Hal ini didorong dari dimajukannya jam perdagangan bursa mulai 2 Januari 2013 menjadi pukul 9.00 WIB. “Kelihatan ada dampak peningkatan transaksi harian, ada kenaikan sekitar Rp300 miliar per hari,” tutur Samsul.

Sekedar informasi, data BEI per 31 Januari 2013, menyebutkan investor asing telah melakukan aksi beli bersih mencapai lebih dari Rp5 triliun sepanjang 2013. Rata-rata transaksi harian saham sepanjang 2013 sekitar Rp4,99 triliun dengan volume perdagangan saham 4,66 miliar saham. Kapitalisasi pasar mencapai Rp4,273 triliun sepanjang 2013. Manajemen BEI menargetkan transaksi harian sekitar Rp5,5 triliun pada 2013.

Oleh karena itu, pelaku pasar menyakini kenaikan signifikan transaksi harian di bursa atau tumbuh sebesar 11,86%, ditopang aktifnya transaksi investor asing. Selain itu, peningkatan rata-rata transaksi juga dikarenakan adanya kenaikan likuiditas saham. Kondisi ini dampak positif dari pertumbuhan ekonomi, krisis global yang sudah mereda dan tidak seperti tahun lalu serta pertumbuhan emiten. (bani)

BERITA TERKAIT

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District - Kontrak Senilai Rp2 Triliun

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District Kontrak Senilai Rp2 Triliun NERACA Jakarta - Salah satu proyek properti multi fungsi…

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District - Kontrak Senilai Rp2 Triliun

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District Kontrak Senilai Rp2 Triliun NERACA Jakarta - Salah satu proyek properti multi fungsi…

OJK Catat Penyaluran KUR di Papua Capai Rp940 miliar

      NERACA   Jayapura - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Papua mencatat realisasi penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…