WIKA Lepas 35% Saham di Wijaya Jabar Power

NERACA

Jakarta – Keseriusan PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) berbisnis energi, bertolak belakang dengan aksi korporasi perseroan yang melepas sebagian sahamnya di PT Wijaya Karya Jabar Power. Berdasarkan siaran pers perseroan di Jakarta, Kamis (31/1) kemarin, disebutkan WIKA melepas saham PT Wijaya Karya Jabar Power sebesar 35% atau setara 490 juta lembar saham pada 9 Januari 2013.

Perseroan melepas saham Wijaya Karya Jabar Power kepada PT Prima Citra Perdana dengan harga transaksi di atas harga nominal. Sebelumnya perseroan memiliki saham PT Wijaya Karya Jabar Power sebanyak 770 juta lembar saham atau 55% modal ditempatkan di Wijaya Karya Jabar Power dengan nilai nominal sebesar Rp10.000 per saham.

Setelah dilaksanakan penjualan saham tersebut, kepemilikan saham perseroan menjadi sebanyak 720 juta lembar saham atau setara 20% dengan dari modal disetor atau ditempatkan di Wijaya Karya Jabar Power. "Perseroan bukan lagi sebagai pemegang saham mayoritas di Wijaya Karya Jabar Power, dan laporan keuangan Wijaya Karya Jabar Power untuk tahun buku 2013 sudah tidak terkonsolidasi dengan laporan keuangan Perseroan, " kata Sekretaris perusahaan WIKA, Natal Argawan Pardede.

Sebagai informasi, WIKA menargetkan laba kotor sebesar Rp1,51 triliun di 2013 atau naik sebesar 26,23% dari target laba kotor tahun 2012 sebesar Rp1,19 triliun. Untuk laba usaha tahun 2013 diperkirakan mengalami kenaikan 27,98% dari tahun 2012 menjadi Rp1,24 triliun. Dengan demikian, laba bersih ditargetkan dapat mencapai Rp555,06 miliar atau naik 28,8% dari target 2012 sebesar Rp430,68 miliar.

Sementara hingga akhir tahun 2012, perseroan mencatat memperoleh kontrak baru sebesar Rp16,89 triliun yang berarti telah melampaui target 2012, yaitu Rp16,52 triliun. Khusus di Desember 2012, beberapa proyek yang telah didapat antara lain proyek pembangunan jalan akses jembatan Tayan senilai Rp74,24 miliar. Proyek pembangunan jaringan air baku kawasan bergas II senilai Rp94,59 miliar, proyek hanggar Narrow Body GMF senilai Rp444,5 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Saham Berkah Prima Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta – Mengalami peningkatan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengawasi perdagangan saham PT Berkah…

Lagi, BEI Suspensi Saham Trikomsel Oke

NERACA Jakarta – Selang sehari sahamnya di perdagangankan, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali menghentikan sementara atau suspensi saham PT…

Investasikan Dana Rp 87,68 Miliar - Unitras Borong 22,6 Juta Saham Saratoga

NERACA Jakarta -PT Unitras Pertama memborong 22,6 juta saham PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) untuk investasi. Dalam siaran persnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perluas Inklusi Keuangan Lewat Inovasi Layanan Kekinian

Istilah fintech (Financial Technology)  kini bukan hal yang asing didengar seiring dengan pesatnya pertumbuhan industri digital saat ini. Bergerak dinamis perubahan industri…

Bantah Kendalikan Harga Saham - Bliss Properti Siap Tempuh Jalur Hukum

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Bliss Properti Indonesia Tbk (POSA) angkat bicara soal tuduhan soal mengendalikan harga saham yang…

Alokasikan Dana Rp 1,2 Triliun - Tower Bersama Buyback 110,94 Juta Saham

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, beberapa perusahaan masih mengandalkan aksi korporasi buyback saham. Hal inilah yang…