WIKA Lepas 35% Saham di Wijaya Jabar Power

NERACA

Jakarta – Keseriusan PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) berbisnis energi, bertolak belakang dengan aksi korporasi perseroan yang melepas sebagian sahamnya di PT Wijaya Karya Jabar Power. Berdasarkan siaran pers perseroan di Jakarta, Kamis (31/1) kemarin, disebutkan WIKA melepas saham PT Wijaya Karya Jabar Power sebesar 35% atau setara 490 juta lembar saham pada 9 Januari 2013.

Perseroan melepas saham Wijaya Karya Jabar Power kepada PT Prima Citra Perdana dengan harga transaksi di atas harga nominal. Sebelumnya perseroan memiliki saham PT Wijaya Karya Jabar Power sebanyak 770 juta lembar saham atau 55% modal ditempatkan di Wijaya Karya Jabar Power dengan nilai nominal sebesar Rp10.000 per saham.

Setelah dilaksanakan penjualan saham tersebut, kepemilikan saham perseroan menjadi sebanyak 720 juta lembar saham atau setara 20% dengan dari modal disetor atau ditempatkan di Wijaya Karya Jabar Power. "Perseroan bukan lagi sebagai pemegang saham mayoritas di Wijaya Karya Jabar Power, dan laporan keuangan Wijaya Karya Jabar Power untuk tahun buku 2013 sudah tidak terkonsolidasi dengan laporan keuangan Perseroan, " kata Sekretaris perusahaan WIKA, Natal Argawan Pardede.

Sebagai informasi, WIKA menargetkan laba kotor sebesar Rp1,51 triliun di 2013 atau naik sebesar 26,23% dari target laba kotor tahun 2012 sebesar Rp1,19 triliun. Untuk laba usaha tahun 2013 diperkirakan mengalami kenaikan 27,98% dari tahun 2012 menjadi Rp1,24 triliun. Dengan demikian, laba bersih ditargetkan dapat mencapai Rp555,06 miliar atau naik 28,8% dari target 2012 sebesar Rp430,68 miliar.

Sementara hingga akhir tahun 2012, perseroan mencatat memperoleh kontrak baru sebesar Rp16,89 triliun yang berarti telah melampaui target 2012, yaitu Rp16,52 triliun. Khusus di Desember 2012, beberapa proyek yang telah didapat antara lain proyek pembangunan jalan akses jembatan Tayan senilai Rp74,24 miliar. Proyek pembangunan jaringan air baku kawasan bergas II senilai Rp94,59 miliar, proyek hanggar Narrow Body GMF senilai Rp444,5 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

BMRS Lunasi 20% Saham DPM Ke Antam - Raih Dana Segar dari NFC China

NERACA Jakarta – Mengantungi dana segar senilai US$ 198 juta dari NFC China, mendorong PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS)…

IPO DIVA Oversubscribe mencapai 5,6 kali - Patok Harga Rp 2.950 Per Saham

NERACA Jakarta - PT Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA) telah menetapkan pelaksanakan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

HRUM Targetkan Penjualan 4,8 Juta Ton

Hingga akhir tahun 2018, PT Harum Energy Tbk. (HRUM) menargetkan volume produksi dan penjualan batu bara mencapai 4,8 juta ton.…

BNBR Private Placement Rp 9,38 Triliun

Lunasi utang, PT Bakrie & Brothers Tbk. (BNBR) berencana mengonversi utang dengan melakukan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih…

Danai Pelunasan Utang - Chandra Asri Rilis Obligasi Rp 500 Miliar

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun, emisi penerbitan obligasi masih ramai dan salah satunya PT Chandra Asri Petrochemical Tbl (TPIA)…