SD 01 Tebet Timur, Target Pertama BPOM - Kampanye PJAS

Sekolah Dasar Negeri Tebet Timur 01 Pagi menjadi target pertama Badan POM dalam roadshow Kampanye Pangan Jajanan Anak Sekolah (PJAS), degan tema “Sehatnya Duniaku-Menuju Generasi Emas yang Sehat dan Berkualitas” di awal tahun 2013 ini.

Murid, guru, orang tua murid dan pedagang SDN Tebet Timur 01 Pagi diajak Badan POM untuk belajar bersama mengenai keamanan pangan melalui sosialisasi e-learning, video edukasi dan permainan interaktif agar mereka lebih memahami pentingnya jajanan anak sehat.

Selain SDN Tebet Timur 01 Pagi masih ada 49 SD lainnya di Jakarta dan Bandung yang akan dikunjungi Badan POM dalam kegiatan Kampanye PJAS.

Kampanye PJAS “Sehatnya Duniaku-Menuju Generasi Emas yang Sehat dan Berkualitas” merupakan rangkaian acara yang dilaksanakan Badan POM dalam menyukseskan Aksi Nasional PJAS 2013.

Selain mengunjungi sekolah dasar, kampanye PJAS juga dilaksanakan melalui lokakarya guru dan media, audit piagam bintang keamanan pangan di kantin sekolah, Big Bang event PJAS, dan komunikasi, informasi serta edukasi di media massa.

Rencana Aksi Nasional PJAS yang dicanangkan Wakil Presiden Indonesia pada tanggal 31 Januari 2011 bertujuan untuk meningkatkan keamanan, mutu dan gizi PJAS melalui kemandirian Komunitas Sekolah di lingkungannya. Aksi Nasional ini melibatkan lintas sector terkait seperti kementerian/lembaga, pemerintah daerah, lembaga swadaya masyarakat dan industri melalui program corporate social responsibility.

Sejak dicanangkan pada Januari 2011, pelaksanaan aksi nasional ini telah menunjukkan hasil yang bermakna yaitu keamanan PJAS pada tahun 2008-2010 yang memenuhi syarat (MS) 56-60%, terjadi peningkatan menjadi 65% yang memenuhi syarat (MS) pada tahun 2011 dan 76% pada tahun 2012.

Demikian pula halnya dengan cakupan aksi nasional SD/MI yang diintervensi sebanyak 8.561 sekolah. Sector terkait telah melaksanakan berbagai kegiatan dalam rangka menindaklanjuti pencanangan aksi ini. Dampak aksi nasional PJAS diperkirakan dapat melindungi sekitar 1,4 juta siswa dari PJAS yang tidak aman serta sekitar 2,8 juta orang tua siswa, 85.000 guru SD, 85.000 pedagang dan 25.000 pengelola kantin telah terpapar KIE keamanan pangan.

Di samping itu, komitmen lintas sector di tingkat pusat diwujudkan dalam tiga MoU/Surat Kesepakatan Bersama pada tahun 2011, dan penguatan komitmen di daerah dengan pelaksanaan focus group discussion (FGD) di 32 provinsi dengan melibatkan 160 kabupaten/kota pada tahun 2012.

Untuk menunjang program ini Badan POM RI mengoperasionalisasikan 37 mobil laboratorium untuk pengawasan PJAS dan pembinaan komunitas sekolah. Selain itu, hingga tahun 2012 telah diberikan Piagam Bintang Keamanan Pangan kepada 100 SD/MI di 20 provinsi yang kantinnya dinilai mampu mempertahankan persyaratan keamanan pangan.

BERITA TERKAIT

BPOM Sumsel Temukan Makanan Mengandung Formalin dan Boraks

BPOM Sumsel Temukan Makanan Mengandung Formalin dan Boraks NERACA Baturaja - Balai Pengawasan Obat dan Makanan Sumatera Selatan (BPOM Sumsel)…

Menteri Siti: Sampah Plastik Berbahaya - KLHK Kampanye Puasa Bersih Sampah Plastik di Rest Area Cibubur

Menteri Siti: Sampah Plastik Berbahaya KLHK Kampanye Puasa Bersih Sampah Plastik di Rest Area Cibubur NERACA Jakarta - Dalam rangkaian…

Molor dari Target - BEI Klaim Papan Akselerasi Masih Digodok

NERACA Jakarta – Dukung industri usaha kecil dan menengah (UKM) go public, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) telah menyiapkan papan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Batam Antisipasi Penularan Cacar Monyet dari Singapura

Pemerintah Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau, mengantisipasi penularan virus cacar monyet atau monkeypox, setelah Kementerian Kesehatan Singapura mengumumkan penemuan penderita…

Cara Tepat Mencegah Dehidrasi saat Berpuasa

Di bulan Ramadan, tubuh menahan haus dan lapar selama lebih dari 12 jam. Artinya, ketika berpuasa, tubuh tidak menerima asupan…

Agar ASI Tetap Lancar saat Bulan Ramadan

Memasuki bulan Ramadan, umat Islam harus beradaptasi dengan penyesuaian waktu makan. Utamanya, bagi ibu menyusui yang membutuhkan asupan demi air…