Adira Bidik Dana Rp 8 Triliun Dari Penerbitan Obligasi

NERACA

Jakarta – Perusahaan pembiayaan kendaraan, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) menawarkan kupon bunga obligasi maksimal 9% dari penerbitan obligasi berkelanjutan tahap II.

Kata Direktur Keuangan Adira Finance, I Dewa Made Susila, target dana yang dihimpun sebesar Rp8 triliun, “Oligasi akan dibagi menjadi 4 seri,”katanya di Jakarta, Senin (28/1).

Dia juga mengungkapkan, perseroan selain menerbitkan obligasi juga menerbitkan sukuk mudharabah berkelanjutan I senilai Rp 1 triliun dalam dua tahun ke depan. Di tahap pertama, perseroan akan menerbitkan obligasi berkelanjutan II tahap I senilai Rp2 triliun serta sukuk mudharabah berkelanjutan I tahap I sejumlah Rp500 miliar.

Rencananya, obligasi akan dibagi menjadi 4 seri masing-masing seri A obligasi konvensional dengan kisaran kupon 6,25-7% dan sukuk mudharabah dengan kisaran kupon 6,25-7% dengan tenor 370 hari.

Kemudian untuk seri B obligasi konvensional kisaran kupon 6,75-7,5% dan sukuk mudharabah dengan kisaran kupon 6,75-7,5% dan tenor 24 bulan. Seri C obligasi konvensional dengan kisaran kupon 7,25-8% dan sukuk mudharabah 7,25-8% dengan tenor 48 bulan, sedangkan untuk seri D kisaran kupon 8,25-9% dan sukuk mudharabah dengan kisaran kupon belum ada dan tenor 60 bulan.

Menurut I Dewa, penerbitan obligasi konvensional akan semakin memperkuat posisi likuiditas perseroan,”Dengan penerbitan obligasi, maka likuiditas akan semakin kuat dan juga dengan obligasi syariah akan memperkuat likuiditas dalam membiayai produk pembiayaan berdasarkan prinsip syariah,”ungkapnya.

Sebelumnya, penggunaan dana obligasi tersebut untuk pembiayaan konsumen kendaraan bermotor dan dana yang diperoleh dari hasil penawaran sukuk mudharabah untuk pembiayaan konsumen kendaraan bermotor secara murabahah.

Obligasi ini mendapatkan rating AA+ dari PT Pemeringkat Efek Indonesia dan sukuk Mudharabah mendapatkan rating idAA+(sy). Sedangkan untuk penjamin pelaksana emisi obligasi perseroan telah menunjuk PT Danareksa Sekuritas, PT HSBC Securities Indonesia, PT Indo Premier Securities, dan PT Standard Chartered Securities sedangkan PT Bank Negara Indonesia Tbk ditunjuk sebagai wali amanat dan wali amanat sukuk.

Jadwal emisi sementara yaitu masa penawaran awal 28 Januari-8 Februari 2013, tanggal efektif pada 20 Februari 2013, masa penawaran umum pada 22-26 Februari 2013, penjatahan pada 27 Februari 2013, distribusi obligasi secara elektronik pada 1 maret 2013, dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 4 Maret 2013.

Asal tahu saja, anak usaha PT Bank Danamon Tbk ini menargetkan pembiayaan kredit kendaraan bermotor pada 2013 hanya naik 10% atau sebesar Rp32 triliun. Di 2012 ini, pembiayaan Adira ditargetkan Rp25 triliun-Rp30 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Penerbitan SBN Diklaim Turun

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Luky Alfirman mengatakan realisasi penerbitan Surat…

Waskita Karya Lunasi Obligasi Rp 350 Miliar

Lunasi obligasi jatuh tempo, PT Waskita Karya (Persero) Tbk telah mengalokasikan dana pembayaran pokok obligasi I Waskita Karya Tahap II…

Yelooo Integra Raup Dana Rp 48,75 Miliar - Harga IPO Dipatok Rp 375

NERACA Jakarta – Aksi korporasi PT Yelooo Integra Datanet Tbk go public telah mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…