Teraktif di Perdagangkan, Saham SUGI Layak Dikoleksi

NERACA

Jakarta – Mulai membaiknya harga komoditas dunia dibandingkan tahun lalu membuat harga saham emiten sektor pertambangan mulai mengalami penguatan. Salah satunya, saham perusahaan migas PT Sugih Energy Tbk (SUGI) yang mencatatkan kinerja yang positif selama tiga pekan perdagangan di awal 2013.

Berdasarkan data PT Bursa Efek Indonesia (BEI), pada penutupan perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia Jumat (18/1), saham SUGI tercatat naik 30,35% menjadi Rp365 per saham dibanding harga penutupan di akhir tahun 2012 sebesar Rp280 per saham.

Sepanjang periode 2-18 Januari 2013, harga saham Sugih Energy ditutup di kisaran Rp335-365 per saham. Total volume perdagangannya mencapai 988.464.000 saham dan total nilai transaksinya sebesar Rp339,649 miliar. Sementara, harga tertinggi SUGI di sepanjang 52 pekan terakhir adalah sebesar Rp400 per saham yaitu pada 18 dan 19 Desember 2012.

Sebelumnya, manajemen Sugih Energy telah melaporkan hasil eksplorasi sumur migas Selong-1 di blok Lemang PSC yang berlokasi di Provinsi Jambi. Dalam penjelasan perseroan kepada Bursa Efek Indonesia, Direktur SUGI Fachmi Zarkasi memperkirakan dapat memproduksi minyak 790 barel per hari dan 16,8 juta kaki kubik gas per hari di sumur tersebut.

Presiden Direktur SUGI Andhika Anindyaguna menyatakan, produksi komersial di sumur Selong-1 diperkirakan dapat dimulai pada akhir tahun ini. Untuk itu, perseroan tengah mengajukan proses persetujuan terlebih dahulu kepada pihak regulator migas Indonesia. "Untuk pengajuan permohonan persetujuan saja butuh waktu kurang lebih 90 hari," tuturnya.

Perseroan juga akan melakukan eksplorasi sumur Akatara-1 di Blok Lemang pada Januari ini. Sementara, untuk kebutuhan belanja barang modal (capital expenditure) tahun 2013, perseroan akan mengalokasikan sebesar Rp180 miliar. Dana sebesar itu diperoleh dari sebagian dana hasil Penawaran Umum Terbatas (PUT) yang sebesar Rp2,47 triliun.

Ketua Asosiasi Analis Efek Indonesia Hariyajid Ramelan, mengatakan seiring diprediksi membaiknya sektor energi pada 2013 ini, tentunya akan berdampak pada saham-saham sektor tersebut tersebut.“Hal ini tentunya akan berdampak juga pada saham PT Sugi Energy Tbk, dimana perseroan baru-baru ini telah menemukantelah hasil pengeboran dari sumur produksi,” katanya.

Dari hal tersebut merekomendasikan beli untuk emiten berkode saham SUGI ini dengan target harga Rp500 per saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Saham Renuka Coalindo Masuk UMA

Perdagangan saham PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami kenaikan harga saham…

Mega Perintis Patok IPO Rp 298 Per Saham

NERACA Jakarta – Perusahaan ritel fashion modern, PT Mega Perintis Tbk menetapkan harga penawaran umum saham perdana atau initial public…

Suport Bisnis Pembayaran Digital - DIVA Investasi 30% Saham di Pawoon

NERACA Jakarta– Pacu pertumbuhan bisnis di era digital, PT Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA), entitas anak PT Kresna Graha Investama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Saham Renuka Coalindo Masuk UMA

Perdagangan saham PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami kenaikan harga saham…

Pemda Jateng Tunda Rilis Obligasi Daerah

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah tidak melanjutkan rencana penerbitan obligasi daerah seniai Rp1,2 triliun. Padahal, proses penerbitan obligasi tersebut telah mendapat…

BATA Bagi Dividen Interim Rp 8,71 Persaham

PT Sepatu Bata Tbk (BATA) akan membagikan dividen interim untuk tahu buku 2018 sejumlah Rp 8,71 per saham atau semuanya…