BEI Kantongi Transaksi Baru Rp 350 Miliar - Dampak Perubahan Jam Perdagangan

NERACA

JAKARTA – Dua pekan sudah, perubahan jam perdagangan bursa diaktifkan. Meskipun pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai terlalu dini dampak bagi peningkatan likuiditas pasar. Tapi lambat tapi pasti, memberikan dampak positif selain nilai transaksi harian diklaim tembus Rp 5 triliun.

Direktur Teknologi Informasi BEI, Adikin Basirun mengatakan, perubahan jam perdagangan yang sudah berjalan lebih dari dua minggu memiliki dampak pada fitur baru atau sistem post trading yang diterapkan BEI, “Penambahan jumlah transaksi dari pasar baru tersebut sebesar Rp350 miliar,”katanya di Jakarta, Rabu (16/1).

Dia menjelaskan, fitur post trading tersebut dimasukkan untuk mempermudah investor menyelesaikan transaksinya di hari yang sama dengan harga sesuai dengan penutupan bursa."Selain itu adanya fitur pre-closing atau penentuan harga perdagangan saham menjelang penutupan perdagangan. Kedua sistem baru tersebut, menurutnya lazim diterapkan di bursa efek negara lain untuk menciptakan harga pasar yang wajar, teratur dan efisien,”ujarnya.

Dampak percepatan jam dagang diperkirakan dapat terasa setelah satu atau dua bulan diterapkan, bila memasuki dua minggu, masih belum dapat dipastikan. Tujuan awal percepatan jam bursa ini memang diharapkan membawa dampak positif bagi bursa efek di Indonesia."Terutama percepatan jam kerja sudah sesuai dengan bursa regional lainnya seperti Singapura, sehingga diharapkan bursa Indonesia menjadi salah satu incaran investor asing menanamkan modalnya," jelasnya.

Selain menguntungkan investor asing, percepatan jam bursa ini juga diyakini olehnya menguntungkan bagi investor domestik, terutama yang berada di Indonesia tengah dan timur, karena kini waktunya lebih panjang. (bani)

BERITA TERKAIT

Tepat Pemerintah, Atasi Dampak Negatif Kenaikan Tarif Pesawat

  Oleh : Abdul Aziz, Pengamat Jasa Transportasi   Sekarang, banyak sekali sektor yang bergantung pada dunia penerbangan, sebut saja…

BEI Terapkan Sistem Auto Rejection Waran

NERACA Jakarta – Dalam waktu dekat, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan menerapkan sistem penolakan secara automatis atau auto rejection…

Tambah Armada Baru - Armada Berjaya Bidik Pendapatan Tumbuh 200%

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) langsung tancap gas dalam ekspansi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mendapatkan Antusiasme Tinggi - LinkAja Diyakini Mampu Percepat Inklusi Keuangan

NERACA Jakarta - Perubahan aplikasi mobil money Tcash menjadi LinkAja mendapatkan antusiasme sangat tinggi dari pelanggan yang memiliki akun Tcash…

Permintaan Pasar Meningkat - Tunaiku Genjot Pertumbuhan Pinjaman Renovasi Rumah

NERACA Jakarta – Menjawab kebutuhan masyarakat akan pinjaman yang mudah didapat tanpa ribet, Tunaiku, kredit tanpa agunan berbasis online dari…

Tambah Armada Baru - Armada Berjaya Bidik Pendapatan Tumbuh 200%

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) langsung tancap gas dalam ekspansi…