Berdampak Positif, BEI Serius Pangkas Jumlah Lot Saham

NERACA

Jakarta-Sukses menerapkan pemajuan jam perdagangan bursa, otoritas PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan fokus pada rencana penurunan jumlah lot saham, dari 500 lembar menjadi 100 lembar pada tahun ini. “Fokus kami masih kepada pengurangan satuan saham per lot.” jelas Direktur Utama BEI, Ito Warsito di Jakarta, kemarin.

Ito mengatakan, realisasi rencana penurunan jumlah lot saham bukan hal mudah. Hal itu dikarenakan melibatkan sistem internal yang ada di BEI. Selain itu juga menuntut kesiapan sistem di seluruh perusahaan sekuritas. Karena itu, perlu waktu yang cukup panjang untuk mematangkan rencana tersebut.

Wacana penurunan jumlah lot saham sebenarnya telah dikemukakan pihak otoritas bursa sejak pertengahan tahun lalu, di mana dengan langkah tersebut diharapkan dapat menarik investor dan meningkatkan likuiditas perdagangan. Selain rencana tersebut, pihak otoritas juga berencana akan melakukan perubahan satuan fraksi saham emiten.

Kerjasama Pefindo

Untuk meningkatkan kualitas perdagangan, kata Ito sejauh ini BEI juga bekerjasama dengan PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) untuk membuat laporan analisis saham emiten yang perdagangan sahamnya kurang likuid karena belum terpantau investor. Program ini sudah dilakukan sejak tahun 2009 lalu. “Sudah ada sekitar 50 emiten yang telah dibuatkan analisis dan riset sahamnya.” ujarnya.

Ito mengakui, dampak positif dari program ini tidak serta merta dapat diukur karena pihaknya belum melihat dampak tersebut secara langsungnya. Meskipun demikian, secara relatif, hal ini memberikan pengaruh yang cukup baik.

Terkait rencana penurunan jumlah lot saham, Direktur BEI Hoesen pernah menyampaikan, salah satu tujuan dari gagasan penurunan jumlah saham dalam lot tersebut yaitu untuk menambah gairah investor ritel untuk bertransaksi agar pasar modal domestik lebih likuid sekaligus meningkatkan transaksi jual-beli saham di dalam negeri.

Pada akhir Desember tahun 2012 lalu dikatakan, rencana penurunan jumlah lot saham masih dalam pembahasan Bapepam-LK, dan pihak bursa telah melakukan kajian yang cukup dalam sehingga diharapkan pelaku pasar telah memahami kebijakan tersebut. Diproyeksikan, hal tersebut dapat diselesaikan pada semester pertama 2013.

Dengan adanya kebijakan penurunan jumlah saham dalam satuan lot, lanjut Hoesen, investor dapat memulai investasinya dengan sistem portofolio, di mana dengan hal tersebut akan terjadi diversifikasi kepemilikan portofolio efek. “Dengan memperkecil jumlah saham dalam lot maka investasi di pasar modal akan lebih murah, sehingga nantinya akan membuat investor ritel menjadi mudah berinvestasi. Itu juga caranya mendiversifikasi, kan jangan menaruh telur kamu dalam satu keranjang.” jelasnya.

Meskipun demikian, kata Hoesen, pihaknya akan terlebih dahulu me-review sejauh mana pemajuan jam perdagangan bursa yang baru saja diterapkan. “Paling tidak kan tiga bulan, seberapa jauh dampaknya. Setelah itu baru kita mulai dengan inisiatif-inisiatif lainnya.” jelasnya.

Rencana penurunan jumlah lot saham juga menuai komentar dari pelaku pasar. Kepala Analis dari Trust Securities, Reza Priyambada misalnya, sosialisasi mengenai kebijakan penurunan jumlah lot saham diharapkan dapat secara rinci disampaikan kepada para pelaku pasar, “Sejauh ini, saya menanggapi positif akan rencana itu,” ujarnya. (lia)

BERITA TERKAIT

Investasikan Dana Rp 87,68 Miliar - Unitras Borong 22,6 Juta Saham Saratoga

NERACA Jakarta -PT Unitras Pertama memborong 22,6 juta saham PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) untuk investasi. Dalam siaran persnya…

PP HIMMAH Desak OJK dan BEI Periksa PT Garuda

PP HIMMAH Desak OJK dan BEI Periksa PT Garuda NERACA Jakarta - Aliansi kepemudaan yang menamakan dirinya sebagai Himpunan Mahasiswa…

Bidik Segmen Kelas Bawah - IPTV Akuisisi 60% Saham K-Vision

NERACA Jakarta - Sukses mencatatkan saham perdananya di pasar modal, PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV) langsung genjot ekspansi bisnis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Volume Penjualan Terkoreksi 5,58% - Astra Terus Pacu Penjualan di Semester Kedua

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis otomotif di paruh pertama tahun ini memberikan dampak terhadap bisnis otomotif PT Astra International Tbk…

Hartadinata Akuisisi Perusahaan E-Commerce

Kembangkan ekspansi bisnisnya, PT Hartadinata Abadi Tbk (HRTA) pada tanggal 15 Juli 2019 menandatangani akta perjanjian penyertaan modal yang pada…

Kasus Hukum Menimpa Tiga Pilar - Investor Ritel Minta Kepastian Hukum

NERACA Jakarta – Kisruh sengketa manajamen PT Tiga Pilar Sejahtera Tbk (AISA) masih menyisakan masalah bagi para investor, khususnya investor…