Brau Realisasikan Biaya Eksplorasi Capai US$ 1,80 Juta

NERACA

Jakarta - PT Brau Coal Energy Tbk (BRAU) mencatatkan biaya kegiatan eksplorasi pada Desember 2012 telah terealisasi dana US$ 1,80 juta atau lebih tinggi dari US$ 1,73 juta yang dianggarkan.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (14/1). Disebutkan, sepanjang tahun 2012 perseroan telah menggunakan dana sebesar US$ 13,62 juta untuk kegiatan eksplorasi tambang batu bara, dari US$ 15,66 juta yang dianggarkan.

Adapun kegiatan eksplorasi yang dilakukan pada Desember 2012 itu adalah di blok Prapatan, blok 1-4 Binungan, blok 5-6 Binungan, blok 7-10 Binungan, blok BI Sambarata, blok B Sambarata, blok Punan, blok Gurimbang dan blok Lati.

Capex 2013

Sebagai informasi, PT Berau Coal Energy Tbk menganggarkan belanja modal sekitar US$116 juta pada 2013. Direktur Utama PT Berau Coal Energy Tbk, Roesan Roslani pernah bilang, perseroan menargetkan produksi batu bara sekitar 23,5 juta ton. Untuk penjualan batu bara sekitar 23 juta ton pada 2013. EBITDA perseroan diproyeksikan mencapai US$310-320 juta pada akhir tahun 2012.

Hingga akhir 2012, harga rata-rata penjualan sekitar US$71,5. Sedangkan secara industri harga rata-rata penjualan batu bara diperkirakan sekitar US$90. Roesan memperkirakan, harga penjualan batu bara perseroan tidak ada kenaikan signifikan pada 2013. Pihaknya tetap memperkirakan kontrak jangka panjang sekitar 75% dan spot sekitar 25% pada tahun depan.

Oleh karena itu, perseroan akan melakukan penurunan stripping ratio menjadi 8,5-8,6 pada 2013 dari tahun 2012 sekitar 10,9. Perseroan juga mencoba untuk menurunkan jarak tempuh karena penurunan jarak tempuh berdampak signifikan.

Untuk mengantisipasi penurunan permintaan batu bara dari China dan produk dengan kandungan sulfur tinggi, Roesen menuturkan, pihaknya akan melakukan diversfikasi ke pasar ASEAN. Pasar yang dibidik adalah Malaysia dan Thailand. Perseroan akan memasarkan produksi batu bara ke Malaysia sekitar 500 ribu -1 juta ton. (bani)

BERITA TERKAIT

Manfaatkan e-Smart IKM, Omzet Usaha Jaket Tembus Rp 50 Juta

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian semakin serius mendorong pelaku industri kecil dan menengah (IKM) di dalam negeri agar terus memanfaatkan…

Demi 18 Juta Wisman, Kemenpar Bakal Perbanyak Diskon Wisata

Menteri Pariwisata Arief Yahya optimis bisa mendatangkan setidaknya 18 juta wisatawan mancanegara (wisman) tahun ini, atau sekitar 90 persen dari…

Transjakarta Realisasikan Layanan Jak24

    NERACA   Jakarta - PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memberikan kemudahan bagi warga mengakses moda transportasi umum dengan kembali…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…