Brau Realisasikan Biaya Eksplorasi Capai US$ 1,80 Juta

NERACA

Jakarta - PT Brau Coal Energy Tbk (BRAU) mencatatkan biaya kegiatan eksplorasi pada Desember 2012 telah terealisasi dana US$ 1,80 juta atau lebih tinggi dari US$ 1,73 juta yang dianggarkan.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (14/1). Disebutkan, sepanjang tahun 2012 perseroan telah menggunakan dana sebesar US$ 13,62 juta untuk kegiatan eksplorasi tambang batu bara, dari US$ 15,66 juta yang dianggarkan.

Adapun kegiatan eksplorasi yang dilakukan pada Desember 2012 itu adalah di blok Prapatan, blok 1-4 Binungan, blok 5-6 Binungan, blok 7-10 Binungan, blok BI Sambarata, blok B Sambarata, blok Punan, blok Gurimbang dan blok Lati.

Capex 2013

Sebagai informasi, PT Berau Coal Energy Tbk menganggarkan belanja modal sekitar US$116 juta pada 2013. Direktur Utama PT Berau Coal Energy Tbk, Roesan Roslani pernah bilang, perseroan menargetkan produksi batu bara sekitar 23,5 juta ton. Untuk penjualan batu bara sekitar 23 juta ton pada 2013. EBITDA perseroan diproyeksikan mencapai US$310-320 juta pada akhir tahun 2012.

Hingga akhir 2012, harga rata-rata penjualan sekitar US$71,5. Sedangkan secara industri harga rata-rata penjualan batu bara diperkirakan sekitar US$90. Roesan memperkirakan, harga penjualan batu bara perseroan tidak ada kenaikan signifikan pada 2013. Pihaknya tetap memperkirakan kontrak jangka panjang sekitar 75% dan spot sekitar 25% pada tahun depan.

Oleh karena itu, perseroan akan melakukan penurunan stripping ratio menjadi 8,5-8,6 pada 2013 dari tahun 2012 sekitar 10,9. Perseroan juga mencoba untuk menurunkan jarak tempuh karena penurunan jarak tempuh berdampak signifikan.

Untuk mengantisipasi penurunan permintaan batu bara dari China dan produk dengan kandungan sulfur tinggi, Roesen menuturkan, pihaknya akan melakukan diversfikasi ke pasar ASEAN. Pasar yang dibidik adalah Malaysia dan Thailand. Perseroan akan memasarkan produksi batu bara ke Malaysia sekitar 500 ribu -1 juta ton. (bani)

BERITA TERKAIT

Siapkan Dana Investasi US$ 100 Juta - Saratoga Bangun Rumah Sakit di Bekasi

NERACA Jakarta –Genjot pertumbuhan portofolio investasi, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) terus mengembangkan investasinya. Salah satunya yang tengah dikembangkan…

Indika Energy Raih Pinjaman US$ 150 Juta

Lunasi utang obligasi yang jatuh tempo, PT Indika Energy Tbk (INDY) mengantongi fasilitas pinjaman senilai US$ 150 juta dari beberapa…

Realisasi Anggaran Kemenperin 2018 Capai 92,28%

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mengoptimalkan alokasi anggaran bagi organisasinya dalam rangka mendorong pengembangan industri nasional. Kemenperin merealisasikan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Torehkan Kinerja Sangat Baik - BTN Meraih Penghargaan CSA Award 2019

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) meraih penghargaan CSA Award 2019. Penghargaan emiten dengan kinerja terbaik tersebut, hasil kerja…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…