KKP Siapkan Strategi Kawal Kinerja Ekspor

NERACA

Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tengah menyiapkan rencana strategis dalam mengawal kinerja ekspor produk hasil perikanan Indonesia yang kian menunjukkan tren positif. Rencana strategis tersebut akan ditempuh melalui upaya diversifikasi pasar ekspor, negosiasi hambatan tarif, penanganan hambatan pasar serta upaya pemenuhan ketersediaan bahan baku bagi kegiatan ekspor. Hal itu disampaikan Menteri Kelautan dan Perikanan Sharif Cicip Sutardjo ketika melakukan kunjungan kerja ke Medan, Sumatera Utara, seperti tertulis dalam keterangan pers yang dikutip Neraca, Minggu (13/1).

Sejalan dengan itu, KKP mendorong industri pengolahan hasil kelautan dan perikanan untuk terus meningkatkan produktivitas dan nilai tambah (value added) produk perikanan. Pasalnya, nilai tambah pada produk perikanan dapat memacu kinerja ekspor agar tetap tumbuh positif pada tahun ini. “Meningkatnya nilai tambah dan daya saing produk perikanan dapat berdampak pada meningkatnya kinerja ekspor produk perikanan Indonesia,” ungkapnya.

Hal ini tercermin dari capaian nilai ekspor hasil perikanan Indonesia 2012 lalu yakni sebesar 3,9 miliar dollar AS, dengan volume sebesar 1,27 juta ton. Capaian tersebut naik sebesar 8,3 persen, jika dibandingkan dengan target ekspor dalam RENSTRA KKP 2010-2014 yang ditetapkan sebesar 3,6 miliar dollar AS. Kinerja ekspor hasil perikanan telah mengarah kepada produk bernilai tambah dengan pertumbuhan neraca perdagangan perikanan sebesar 11,49 persen. Dari jumlah tersebut, neraca perdagangan produk perikanan pada tahun 2012 surplus 76,47 persen.

Sedangkan pada 2013, ekspor hasil perikanan Indonesia tahun diperkirakan mencapai sekitar 5 miliar dollar AS diikuti dengan volume sebesar 1,4 juta ton. Untuk mencapai target ekspor pada 2013, dibutuhkan upaya peningkatan nilai ekspor sebesar 28,2 persen dan peningkatan volume ekspor sebesar 13,5 persen. Dari target ekspor tersebut, udang tetap menjadi salah satu komoditas unggulan yang diproyeksikan mencapai 1,9 milyar dollar AS, diikuti oleh komoditas ikan lainnya sebesar 1,5 miliar dollar AS, tuna sebesar 720 juta dollar AS, kepiting 379 juta dollar AS dan produk perikanan lainnya senilai 541 juta dollar AS.

Sebab itu, demi meningkatkan kinerja ekspor, KKP berkonsistensi mengembangkan jaringan terintegrasi yang terdiri dari sehimpunan industri saling terkait seperti industri inti (core industries), industri pemasok (supllier industries), industri pendukungnya (supporting industries) serta industri terkait (related industries). Sebabnya, pemetaan produksi di industri hulu (perikanan tangkap dan budidaya) menjadi penopang utama guna memastikan ketersediaan pasokan bahan baku bagi industri pengolahan dalam negeri agar tercukupi. Hal itu dibarengi dengan upaya meningkatkan jaminan kualitas mutu produk perikanan dan keamanan hasil perikanan (quality assurance dan food safety) pada proses produksi, pengolahan, dan distribusi.

Tak sekedar itu saja, KKP melalui Indikator Kinerja Utama (IKU) menargetkan pada 2013 akan melakukan penguatan labotarium kesehatan ikan dan lingkungan di sentra budidaya udang, patin dan komoditas lainnya. Di sisi lainnya pembinaan mutu dan keamanan hasil perikanan akan terus ditingkatkan pada 219 Unit Pengolahan Ikan (UPI) skala besar. Tercatat sampai dengan tahun 2011 terdapat 768 UPI memiliki Sertifikat Kelayakan Pengolahan (SKP) dan 505 UPI lainnya telah memiliki sertifikat Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP). Berbagai pengembangan sarana dan prasarana sistem pelayanan berkualitas karantina ikan, mutu dan keamanan hasil perikanan menunjukkan keseriusan KKP untuk mengembangkan pelayanan bisnis untuk ekspor impor dalam rangka Indonesia National Single Window (INSW) di 5 UPT yang berlokasi di 5 provinsi.

Sebagai informasi, Provinsi Sumatera Utara memiliki 36 UPI bersertifikat penerapan HACCP. Sedangkan sisanya, sebanyak 35 Unit Pengolahan Ikan (UPI) memiliki Sertifikat Kelayakan Pengolahan (SKP). Provinsi Sumatera Utara termasuk ke dalam lima provinsi dengan ekspor hasil perikanan terbesar. Pada 2011, ekspor hasil perikanan dari Provinsi Sumatera Utara sebesar 213,6 juta dollar AS atau berkontribusi sebesar 6,1 persen dari total nilai ekspor hasil perikanan Indonesia sebesar 3,52 milyar dollar AS. Komoditas utama ekspor hasil perikanan Provinsi Sumatera Utara antara lain adalah ikan nila beku, udang beku, kepiting kaleng, serta ikan beku lainnya, dengan tujuan ekspor ke Amerika Serikat, Uni Eropa, Malaysia, Korea, Jepang dan Thailand.

BERITA TERKAIT

Tingkatkan Kinerja Ekspor - Sharp Tambah Lini Produksi Mesin Cuci

NERACA Jakarta – Genjot kinerja penjuakan ekspor, PT Sharp Electronics Indonesia menambah lini produksi di kategori mesin cuci tipe satu…

Sumbang 74%, Ekspor Produk Manufaktur Masih Melejit

NERACA Jakarta – Industri pengolahan masih memberikan kontribusi terbesar terhadap nilai ekspor nasional. Pada periode Januari-Mei 2019, sektor manufaktur mampu…

Ini Strategi Perkuat Potensi Ekspor Hortikultura

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian (Kementan) terus memperkuat potensi ekspor produk hortikultura dengan membuat simpul-simpul pergudangan berskala besar di sejumlah…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Petani Cabai Diminta Antisipasi Panen Raya dan Harga Anjlok

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian meminta kepada petani cabai supaya mengantisipasi datangnya panen raya yang akan menjatuhkan harga cabai, salah…

Sumbang 74%, Ekspor Produk Manufaktur Masih Melejit

NERACA Jakarta – Industri pengolahan masih memberikan kontribusi terbesar terhadap nilai ekspor nasional. Pada periode Januari-Mei 2019, sektor manufaktur mampu…

Usaha Rintisan - Pemerintah Terus Pacu Startup Inovatif di Sektor Kerajinan dan Batik

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian gencar menciptakan wirausaha rintisan (startup), termasuk untuk sektor kerajinan dan batik. Sebab, selama ini…