Valbury Optimis Target Penawaran Efek Tercapai - Tangani Penerbitan Efek 6 Perusahaan

NERACA

Jakarta – Sukses mengantar PT Saraswati Griya Lestari Tbk, emiten yang bergerak di bidang pariwisata listing di pasar modal, menjadi modal awal keyakinan PT Valbury Securities mampu menangani penerbitan efek sebanyak empat hingga enam perusahaan di 2013.

Managing Director PT Valbury Securities Johanes Soetikno mengatakan, dalam "pipeline" perusahaan ada empat hingga enam perusahaan yang akan menerbitkan efek penawaran umum saham perdana (IPO) dan obligasi, “Dalam waktu dekat, kita akan menangani IPO PT Ekasari Lorena sebagai perusahaan yang bergerak di sektor transportasi,”katanya di Jakarta, Kamis (10/1).

Dia menyebutkan, Lorena akan melepas saham ke publik di atas 40%. Dimana perseroan akan ekspansi besar karena ada proyek kerjasama dengan pemerintah. Diperkirakan, perseroan melakukan penawaran perdana saham pada semester pertama 2013, dengan menggunakan laporan keuangan Desember 2012.

Lorena, kata Johanes, menargetkan dana yang terhimpun dari IPO sekitar Rp 500 miliar.

Selain itu, lanjutnya, Valbury Securities juga akan menangani sejumlah penawaran perdana saham pada semester dua 2013 dari sektor transportasi, sektor industri dasar dan food and beverage.

Salah satunya, perseroan juga akan menangani IPO PT Multi Agro Gemilang Plantation Tbk. Sebagai informasi, Multi Agro merupakan perusahaan perkebunan sawit yang akan melepas sebanyak empat miliar lembar saham dengan harga perdana Rp110 per saham.

Johanes pernah bilang, dari sisi harga saham yang ditawarkan, pihaknya menilai sudah cukup baik dan diyakini akan diminati menyusul bisnis Multi Agro yang terus tumbuh, “"Saham Multi Agro diminati investor asing seperti Malaysia, Singapura, bahkan Inggris,"tandasnya.

Untuk obligasi, Valbury juga terima order penjamin emisi dengan nilai penawaran obligasi sekitar Rp 800 miliar hingga Rp 1,5 triliun, “Ada sektor konstruksi yang akan mengeluarkan obligasi. Kami telah menerima mandat untuk menangani penawaran obligasi tersebut tetapi kami belum dapat memberitahukan lebih detil,”ungkapnya.

Sementara Direktur Penilaian Perusahaan BEI, Hoesen mengatakan, saat ini beberapa perusahaan telah menyampaikan rencana penerbitan obligasi. Total nilai obligasi yang akan diterbitkan diperkirakan sebesar Rp7,5 triliun dari tujuh perusahaan."Tujuh perusahaan berencana menerbitkan obligasi, rencananya pada hari ini ada dua perusahaan yang akan dicatatkan di BEI yakni Bima Finance Rp125 miliar dan Danareksa Rp500 miliar," ujarnya.

Tercatat dalam data BEI, total emisi Obligasi dan Sukuk yang tercatat di BEI berjumlah 210 emisi dengan nilai nominal outstanding sebesar Rp186,261 triliun dan 100 juta dolar AS, diterbitkan oleh 94 Emiten. Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI berjumlah 92 seri dengan nilai nominal Rp820,266 Triliun. Dan lima EBA (efek beragun aset) senilai Rp1,982 Triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Optimalkan Pasar Dalam Negeri - ULTJ Pasang Konservatif Target Ekspor

NERACA Jakarta –Kejar pertumbuhan penjualan lebih besar lagi, PT Ultra Jaya Milk Industry Tbk (ULTJ) akan mengoptimalkan pasar dalam negeri…

OJK Buka Celah Obligasi Tanpa Penawaran

NERACA Jakarta – Dalam rangka menunjang pertumbuhan industri pasar modal, inovasi dan kemudahaan berinvestasi di pasar modal terus digalakkan Otoritas…

Perkuat Bisnis Logistik - Adi Sarana Bikin Perusahaan Patungan

NERACA Jakarta – Mengoptimalkan layanan bisnis logistik, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) menggandeng penyedia platform dagang elektronik atau e-commerce…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…