Lautandhana Investment Targetkan Dana Kelola Tumbuh 25% - Perbanyak Produk Baru

NERACA

Jakarta- PT Lautandhana Investment Management menargetkan dana kelola mengalami pertumbuhan sebesar 25% dari total dana kelola reksa dana yang diperoleh perusahaan saat ini. “Total dana kelola reksa dana saat ini sebesar Rp1,5 triliun. Target dana kelolaan akhir tahun diharapkan 25% dari angka tersebut.” jelas Direktur Utama PT Lautandhana Investment Management, Irvin Padmadiwiria di Jakarta, Rabu (9/1).

Pertumbuhan tersebut, menurut dia, didukung performa produk reksa dana yang sudah ada dan adanya penerbitan produk baru sekaligus optimisme pertumbuhan Harga Indeks Saham Gabungan (IHSG) tahun ini yang diproyeksikan mengalami pertumbuhan 10-15%. Pihaknya mencatat, saat ini telah mengantongi lebih dari Rp25-30 miliar.

Selain itu, pihaknya juga akan mengoptimalkan pemasaran dan jalur distribusi ritel sekaligus membangun kerja sama dengan beberapa perusahaan dan agen penjual. “Dari total jumlah investor, sekitar 90% merupakan nasabah institusi, sedang selebihnya merupakan nasabah ritel. Ke depan diharapkan bisa fifty-fifty.” jelasnya.

Menurut dia, saat ini total dana kelola yang telah diperoleh perusahaan sebesar Rp3,2 triliun. Angka tersebut disumbang dari produk reksa dana dan kontrak pengelolaan dana (KPD), sedang untuk reksa dana sendiri diperkirakan sekitar Rp1,5 triliun. Dari total angka tersebut, untuk reksa dana yang jatuh tempo yaitu sebesar Rp40 miliar yang merupakan reksa dana terproteksi.

Produk Baru

Direktur PT Lautandhana Investment Management, Grace N Wiragesang mengatakan, saat ini perusahaan memiliki 23 produk reksa dana, yang terdiri atas reksa dana reksa dana saham, reksa dana pendapatan tetap, dan proteksi. Dari 23 reksa dana tersebut, salah satu produk reksa dana yang diterbitkan perusahaan, yaitu reksa dana Lautandhana Saham Syariah. “Kita targetkan tidak banyak, targetnya 100 miliar hingga akhir tahun.” jelasnya.

Imbal hasil yang ditawarkan dari produk tersebut, menurut dia, sekitar 15-20%. Sementara untuk penempatannya diutamakan untuk sektor-sektor saham yang memiliki nilai kapitalisasi besar, seperti infrastruktur dan konsumer. Pasalnya kedua sektor tersebut menunjukkan kinerja yang cukup baik di pasar saham. “40% untuk trading aktif. ADHI dan WIKA sebagai booster yang diprediksikan bisa naik 20-25%.” jelasnya.

Selain kedua saham infrastruktur tersebut, lanjut dia, pihaknya juga tertarik untuk menempatkan dana investasinya pada saham berbasis konsumer seperti ROTI, ICBP, dan Indofood. Di samping nilai kapitalisasi, saham-saham tersebut juga termasuk kategori saham syariah.

Dia menambahkan, dengan diterbitkannya produk baru tersebut, diharapkan dapat melengkapi produk reksa dana yang telah diluncurkan, dan mampu bersaing dengan produk reksa dana saham syariah lainnya. Produk tersebut telah mendapat pernyataan efektif dari Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam LK) pada 27 Desember 2012, dan secara resmi diluncurkan pada 9 Januari 2013. (lia)

BERITA TERKAIT

Butuh Dana Rp 8 Triliun - SMI Bakal Rilis Sekuritisasi Aset di 2019

NERACA Jakarta – Danai pembangunan infrastruktur, PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) akan menerbitkan instrumen pendanaan berupa sekuritisasi aset pada paruh…

Ramaikan Harbolnas - Bukalapak Targetkan Transaksi Rp 1,6 Triliun

NERACA Jakarta - Meriahkan hari belanja online nasional (Harbolnas) di akhir tahun ini, Bukalapak yang selalu berpatisipasi selalu menghadirkan banyak…

BI: Ekonomi Banten Tumbuh Sangat Baik Pada 2018

BI: Ekonomi Banten Tumbuh Sangat Baik Pada 2018 NERACA Serang - Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Banten Rahmat Hernowo…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Industri di Papua Berpeluang Go Public

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Jayapura berupaya mendorong pelaku industri di Papua untuk mengakses permodalan dari pasar modal untuk…

Restrukturisasi TAXI Disetujui Investor

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang obligasi (RUPO) PT Express Trasindo Utama Tbk (TAXI), para pemegang obligasi akhirnya menyetujui paket restrukturisasi…

Bidik Generasi Milenial - Chubb Life Luncurkan Platform Digital

NERACA Jakarta – Penetrasi pasar asuransi di Indonesia, PT Chubb Life Insurance Indonesia (Chubb Life) meluncurkan platform online bernama Chubb…