Ekspor Indonesia Diperkirakan Masih Stagnan - Perekonomian Global Belum Pulih

NERACA

NERACA Jakarta - Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mengatakan kondisi global yang tak kunjung memperlihatkan pemulihan, khususnya di Eropa dan Amerika Serikat, membuat Indonesia akan sulit menggenjot ekspor.Pasalnya ekonomi global belum juga membaik dan beberapa harga komoditas dalam negeri yang belum stabil. "Tahun ini kalau bisa mencapai angka yang sama seperti di 2012 sudah bagus. Karena saya melihat kondisi makro, maka harus realistis," kata Gita, di kantornya,akhir pekan lalu. Gita mengatakan, meskipun Amerika Serikat telah menyetujui kesepakatan untuk mengatasi jurang fiskal atau fiscal cliff, tidak berarti perekonomian negara tersebut bisa segera pulih dalam dua belas bulan mendatang. Kebijakan pemerintahan Presiden Barack Obama itu juga belum tentu menurunkan jurang rasio utang dengan produk domestik bruto Negeri paman Sam. "Saya masih melihat secara struktural, jurang fiskal di Amerika Serikat masih akan berkelanjutan. Akan makan waktu satu sampai dua dekade untuk menurunkan itu ke level yang lebih sehat," katanya. Total ekspor periode Januari-November 2012 tercatat sebesar US$ 174,8 miliar dan diperkirakan dapat mencapai US$ 190 miliar pada akhir tahun lalu. Sedangkan neraca perdagangan Indonesia pada Januari hingga November 2012 mengalami defisit sebesar US$ 1,3 miliar, yang disebabkan meningkatnya defisit perdagangan migas yang mencapai US$ 4,8 miliar. Menurut Gita, memburuknya neraca perdagangan ini tidak hanya dialami Indonesia, melainkan juga negara lain seperti Jepang yang defisit 166,8 persen dan Hong Kong yang defisit 12,4 persen. Defisitnya neraca perdagangan, kata Gita, juga akibat terlalu dominannya sektor komoditas seperti crude palm oil (CPO), karet, bauksit, timah, dan nikel pada komposisi ekspor Indonesia. Padahal, harga komoditas di pasar internasional sedang merosot tajam setahun terakhir dan tidak akan meningkat dalam beberapa bulan ke depan. "Hampir 65 % ekspor kita komoditas. Ekspor komoditas kita juga banyak ke negara-negara Asia yang tergantung pada kondisi ekonomi Amerika Serikat dan Eropa," katanya. Dalam Kesempatan yang sama,Gita juga memaparkan kalau kontribusi ekpsor non migas paling tertinggi sepanjang per November 2012 hingga 80,5% dari total ekspor US$ 174,8 miliar. Menurut Mendag, total ekspor diperkirakan sampai akhir 2012 bisa tembus US$190 miliar. "Yang tertinggi ekspor non migas sedangkan yang terendah migas sebesar 19,5%," katanya. Namun, lanjut Gita ternyata Indonesia mengalami defisit neraca perdagannya. Defisit ini terjadi November lalu sebesar US$478,4 juta. "Defisit ini dipicu perdagangan migas yang mencapai US$1,4 miliar. Sementara perdagangan non migas mengalami surplus US$879,8 juta," katanya. Memburuknya neraca perdagangan Indonesia, menurut Gita juga terjadi di negara lain. "Defisit juga merambah negara lain seperti Jepang defisit 166,8% dan Hong Kong 12,4%," imbuhnya. Gita beralasan melambatnya kinerja ekspor karena adanya penurunan permintaan beberapa mitra dagang. Selain itu akibat menurunnya harga beberapa komoditas andalan ekspor. "Hal itu terlihat dari sisi volume ekspor Indonesia mengalami peningkatan 2,3% sedangkan nilainya mengalami penurunan 6,3%," tuturnya. Total ekspor Indonesia di bulan Juli 2012 mencapai US$ 16,2 miliar, meningkat 4,6% dibandingkan bulan sebelumnya (MoM). Peningkatan ini didorong oleh kenaikan ekspor nonmigas sebesar 5,0%, sementara ekspor migas hanya naik sebesar 2,7%,” sambung Gita. “Pertumbuhan ekspor Juli tahun ini sebesar -7,3% dibandingkan periode yang sama tahun lalu (YoY), lebih baik dari bulan Juni dan Mei yang masing-masing mencapai -16,2% dan -8,2%,” imbuh Mendag. Secara kumulatif, ekspor Januari-Juli 2012 mencapai US$ 113,1 miliar, menurun 2,4% (YoY). Penurunan ekspor terjadi akibat melemahnya harga komoditi ekspor utama Indonesia di pasar internasional, seperti batubara turun 19,0%, palm oil (8,2%), palmkernel oil (33,6%), udang (18,8%), karet (30,5%), dan barang tambang selain batubara rata-rata (22,3%). Beberapa produk yang nilai ekspornya mengalami peningkatan signifikan antara lain: minuman naik lebih dari 1.200%, gandum-ganduman (698,9%), makanan olahan (54,1%), kendaraan dan bagiannya (39,2%), sabun dan pembersih (35,7%), dan minyak nabati (26,1%). Ekspor Bulan Juli 2012 Naik 4,6% Setelah Sebelumnya Mengalami Penurunan Sementara itu, ekspor bulan Juli 2012 naik 4,6% (MoM) setelah sebelumnya mengalami penurunan. Ekspor bulan Juli 2012 tersebut mencapai US$ 16,2 miliar, namun turun 2,5% dari bulan yang sama tahun lalu (YoY). Ekspor tersebut terdiri dari ekspor migas sebesar US$ 3,0 miliar (naik 2,7% MoM dan turun 1,0% YoY) serta ekspor nonmigas sebesar US$ 13,2 miliar (naik 5% MoM dan turun 2,9% YoY). Kenaikan ekspor nonmigas Juli dipicu oleh meningkatnya ekspor di sektor pertanian dan sektor industri yang masing-masing meningkat 20,6% dan 6,3% (MoM). Sementara kenaikan ekspor migas bersumber dari naiknya ekspor hasil minyak dan gas. Selanjutnya Mendag menjelaskan bahwa ekspor nonmigas Indonesia ke beberapa negara emerging market seperti negara-negara di kawasan Afrika selama periode Januari-Juli tahun ini tumbuh pesat. Ekspor Indonesia ke Pantai Gading meningkat 391,6% (YoY)menjadi USD 71,97 Juta pada Januari-Juli tahun ini. “Ekspor Indonesia juga meningkat pesat ke beberapa negara lain seperti Lybia, Mauritania, Pakistan, Yaman, Angola, Djibouti, dan Saudi Arabia yang masing-masing meningkat 357,8%, 287,5%, 83,5%, 83,5%, 74,9%, 65,6%, dan 52,6%,” ujar Mendag. Catatan tersebut menunjukkan bahwa peningkatan impor telah mengkonfirmasi pertumbuhan ekonomi nasional yang baik. Total impor Indonesia bulan Juli 2012 mencapai US$ 16,3 miliar, mengalami penurunan sebesar 2,4% (MoM), namun naik 13% (YoY). Impor selama bulan Juli 2012 terdiri dari impor nonmigas yang mencapai USD 13,6 miliar, naik 1,7% (MoM) namun turun 2,9% (YoY) dan impor migas sebesar USD 2,7 miliar, turun 18,5% (MoM) namun naik 4,9% (YoY). Total impor Januari-Juli 2012 mencapai US$ 112,8 miliar, meningkat 13% (YoY). Impor nonmigas mencapai USD 88,6 miliar (naik 15,5%) sementara impor migas mencapai USD 24,2 miliar (naik 4,9%). Tingginya kenaikan impor Indonesia selama periode Januari-Juli 2012 tidak terlepas dari peningkatan impor dari beberapa negara pemasok utama, seperti Jepang, China, Malaysia, Thailand, dan AS yang masing-masing mengalami pertumbuhan sebesar 33,3%, 18,5%, 15,7%, 12,5%, dan 12,3%. Mendag menggarisbawahi bahwa sejauh ini impor Indonesia masih didominasi bahan baku dan barang modal. Impor selama Januari-Juli 2012 masih didominasi oleh impor bahan baku/penolong yang mencapai 73% dan barang modal (20%). Impor barang modal selama Januari-Juli 2012 mencapai US$ 22,9 miliar meningkat 32,6% (YoY). Impor bahan baku/penolong sebesar USD 81,9 miliar, namun hanya tumbuh 9,3% (YoY) lebih rendah dari tahun sebelumnya yang tumbuh 22,0% (YoY). Sementara impor barang konsumsi meningkat 5,4% menjadi USD 8 miliar. “Lonjakan impor barang modal dan bahan baku/penolong didorong oleh membaiknya realisasi aktivitas investasi dan meningkatnya output industri di tanah air terutama didorong oleh impor kapal terbang & bagiannya (naik 63,9% YoY); ekscavator (52,7%), dan damper (34,5%),”pungkas Mendag.NERACA

Jakarta - Kondisi perekonomian global yang tak kunjung memperlihatkan adanya pemulihan, khususnya di Eropa dan Amerika Serikat, membuat Indonesia akan sulit menggenjot produk maupun komoditas ekspor. Kondisi ini diperburuk oleh harga komoditas ekspor yang belum stabil.

"Tahun ini kalau bisa mencapai angka yang sama seperti di 2012 sudah bagus. Karena saya melihat kondisi makro, maka harus realistis," kata Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, di Jakarta, akhir pekan lalu.

Gita mengatakan, meskipun Amerika Serikat telah menyetujui kesepakatan untuk mengatasi jurang fiskal atau fiscal cliff, tidak berarti perekonomian negara tersebut bisa segera pulih dalam dua belas bulan mendatang. Kebijakan pemerintahan Presiden Barack Obama itu juga belum tentu menurunkan jurang rasio utang dengan produk domestik bruto Negeri paman Sam.

"Saya masih melihat secara struktural, jurang fiskal di Amerika Serikat masih akan berkelanjutan. Akan makan waktu satu sampai dua dekade untuk menurunkan itu ke level yang lebih sehat," bebernya.

Dia menyebut, neraca perdagangan Indonesia pada Januari hingga November 2012 mengalami defisit sebesar US$ 1,3 miliar. Defisit ini disebabkan meningkatnya defisit perdagangan migas yang mencapai US$ 4,8 miliar.

Menurut Gita, memburuknya neraca perdagangan ini tidak hanya dialami Indonesia, melainkan juga negara lain seperti Jepang yang defisit 166,8 % dan Hong Kong yang defisit 12,4 %.

Defisitnya neraca perdagangan, imbuh Gita, akibat terlalu dominannya sektor komoditas seperti crude palm oil (CPO), karet, bauksit, timah, dan nikel pada komposisi ekspor Indonesia. Padahal, harga komoditas di pasar internasional sedang merosot tajam setahun terakhir dan tidak akan meningkat dalam beberapa bulan ke depan.

"Hampir 65 % ekspor kita komoditas. Ekspor komoditas kita juga banyak ke negara-negara Asia yang tergantung pada kondisi ekonomi Amerika Serikat dan Eropa," terangnya.

Ditopang Ekspor Non Migas

Dalam Kesempatan yang sama, Gita juga memaparkan, kontribusi ekspor non migas paling tertinggi sepanjang per November 2012 hingga 80,5% dari total ekspor US$ 174,8 miliar. Total ekspor diperkirakan sampai akhir 2012 bisa tembus US$190 miliar. "Yang tertinggi ekspor non migas sedangkan yang terendah migas sebesar 19,5%," katanya.

Namun, lanjut Gita ternyata Indonesia mengalami defisit neraca perdagannya. Defisit ini terjadi November lalu sebesar US$478,4 juta. "Defisit ini dipicu perdagangan migas yang mencapai US$1,4 miliar. Sementara perdagangan non migas mengalami surplus US$879,8 juta," katanya.

Gita beralasan melambatnya kinerja ekspor karena adanya penurunan permintaan beberapa mitra dagang. Selain itu akibat menurunnya harga beberapa komoditas andalan ekspor. "Hal itu terlihat dari sisi volume ekspor Indonesia mengalami peningkatan 2,3% sedangkan nilainya mengalami penurunan 6,3%," tuturnya.

Total ekspor Indonesia di bulan Juli 2012 mencapai US$ 16,2 miliar, meningkat 4,6% dibandingkan bulan sebelumnya (MoM). Peningkatan ini didorong oleh kenaikan ekspor nonmigas sebesar 5,0%, sementara ekspor migas hanya naik sebesar 2,7%,” sambung Gita.

“Pertumbuhan ekspor Juli tahun ini sebesar -7,3% dibandingkan periode yang sama tahun lalu (YoY), lebih baik dari bulan Juni dan Mei yang masing-masing mencapai -16,2% dan -8,2%,” imbuh Mendag.

Secara kumulatif, ekspor Januari-Juli 2012 mencapai US$ 113,1 miliar, menurun 2,4% (YoY). Penurunan ekspor terjadi akibat melemahnya harga komoditi ekspor utama Indonesia di pasar internasional, seperti batubara turun 19,0%, palm oil (8,2%), palmkernel oil (33,6%), udang (18,8%), karet (30,5%), dan barang tambang selain batubara rata-rata (22,3%).

Beberapa produk yang nilai ekspornya mengalami peningkatan signifikan antara lain: minuman naik lebih dari 1.200%, gandum-ganduman (698,9%), makanan olahan (54,1%), kendaraan dan bagiannya (39,2%), sabun dan pembersih (35,7%), dan minyak nabati (26,1%).

Ekspor Bulan Juli 2012 Naik 4,6% Setelah Sebelumnya Mengalami Penurunan Sementara itu, ekspor bulan Juli 2012 naik 4,6% (MoM) setelah sebelumnya mengalami penurunan. Ekspor bulan Juli 2012 tersebut mencapai US$ 16,2 miliar, namun turun 2,5% dari bulan yang sama tahun lalu (YoY). Ekspor tersebut terdiri dari ekspor migas sebesar US$ 3,0 miliar (naik 2,7% MoM dan turun 1,0% YoY) serta ekspor nonmigas sebesar US$ 13,2 miliar (naik 5% MoM dan turun 2,9% YoY).

Kenaikan ekspor nonmigas Juli dipicu oleh meningkatnya ekspor di sektor pertanian dan sektor industri yang masing-masing meningkat 20,6% dan 6,3% (MoM). Sementara kenaikan ekspor migas bersumber dari naiknya ekspor hasil minyak dan gas.

Selanjutnya Mendag menjelaskan bahwa ekspor nonmigas Indonesia ke beberapa negara emerging market seperti negara-negara di kawasan Afrika selama periode Januari-Juli tahun ini tumbuh pesat. Ekspor Indonesia ke Pantai Gading meningkat 391,6% (YoY)menjadi USD 71,97 Juta pada Januari-Juli tahun ini. “Ekspor Indonesia juga meningkat pesat ke beberapa negara lain seperti Lybia, Mauritania, Pakistan, Yaman, Angola, Djibouti, dan Saudi Arabia yang masing-masing meningkat 357,8%, 287,5%, 83,5%, 83,5%, 74,9%, 65,6%, dan 52,6%,” ujar Mendag.

Catatan tersebut menunjukkan bahwa peningkatan impor telah mengkonfirmasi pertumbuhan ekonomi nasional yang baik. Total impor Indonesia bulan Juli 2012 mencapai US$ 16,3 miliar, mengalami penurunan sebesar 2,4% (MoM), namun naik 13% (YoY). Impor selama bulan Juli 2012 terdiri dari impor nonmigas yang mencapai US$ 13,6 miliar, naik 1,7% (MoM) namun turun 2,9% (YoY) dan impor migas sebesar US$ 2,7 miliar, turun 18,5% (MoM) namun naik 4,9% (YoY).

Total impor Januari-Juli 2012 mencapai US$ 112,8 miliar, meningkat 13% (YoY). Impor nonmigas mencapai US$ 88,6 miliar (naik 15,5%) sementara impor migas mencapai US$ 24,2 miliar (naik 4,9%). Tingginya kenaikan impor Indonesia selama periode Januari-Juli 2012 tidak terlepas dari peningkatan impor dari beberapa negara pemasok utama, seperti Jepang, China, Malaysia, Thailand, dan AS yang masing-masing mengalami pertumbuhan sebesar 33,3%, 18,5%, 15,7%, 12,5%, dan 12,3%.

Mendag menggarisbawahi bahwa sejauh ini impor Indonesia masih didominasi bahan baku dan barang modal. Impor selama Januari-Juli 2012 masih didominasi oleh impor bahan baku/penolong yang mencapai 73% dan barang modal (20%). Impor barang modal selama Januari-Juli 2012 mencapai US$ 22,9 miliar meningkat 32,6% (YoY). Impor bahan baku/penolong sebesar US$ 81,9 miliar, namun hanya tumbuh 9,3% (YoY) lebih rendah dari tahun sebelumnya yang tumbuh 22,0% (YoY). Sementara impor barang konsumsi meningkat 5,4% menjadi US$ 8 miliar.

“Lonjakan impor barang modal dan bahan baku/penolong didorong oleh membaiknya realisasi aktivitas investasi dan meningkatnya output industri di tanah air terutama didorong oleh impor kapal terbang & bagiannya (naik 63,9% YoY); ekscavator (52,7%), dan damper (34,5%),”pungkas Mendag.

BERITA TERKAIT

PERTEMUAN MENKO PEREKONOMIAN DAN MENKUMHAM - Bahas PR Kejar Peringkat 40 EoDB Dunia

Jakarta-Kemenko Perekonomian menilai masih banyak pekerjaan rumah (PR) dalam mengejar target kenaikan peringkat kemudahan berusaha (Ease of Doing Business-EoDB) ke urutan 40 besar…

Ekspor Januari Tumbuh 17,75% - IPCC Menuai Berkah Kemudahan Ekspor Mobil

NERACA Jakarta – Geliat ekspor industri otomotif memberikan dampak terhadap bisnis bongkar muat milik PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC).…

Kenaikan Investasi dan Ekspor Manufaktur Wujudkan Ekonomi Sehat

NERACA Jakarta – Pemerintah sedang memprioritaskan peningkatan investasi dan ekspor guna memperbaiki struktur perekonomian nasional. Dua faktor tersebut, juga menjadi…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Rp1,1 Triliun Digelontorkan Untuk Revitalisasi 1.037 Pasar

NERACA Jakarta – Kementerian Perdagangan mengalokasikan anggaran sebesar Rp1,1 triliun untuk melakukan revitalisasi 1.037 pada 2019. "Total Rp1,1 triliun anggaran…

Kementan Dorong Ekspor Bunga Melati dari Jawa Tengah

NERACA Jakarta – Badan Karantina Pertanian (Barantan) Kementan terus mendorong peningkatan ekspor bunga melati atau "Jasminum sambac" dari Jawa Tengah…

Sektor Pangan - CIPS Sarankan Bulog untuk Tinjau Ulang Skema Penyerapan Beras

NERACA Jakarta – Bulog perlu meninjau ulang skema penyerapan beras yang selama ini dilakukan. Ditemukannya beras busuk di Sumatra Selatan…