Mengapa Dinding Retak-retak?

Tak jarang, dinding rumah kita retak-retak atau plesterannya yang mudah rontok. Tapi, ada kalanya, dinding satu dengan dinding yang lain tidak sama. Yang satu mudah retak, yang lain justru sangat keras, hingga paku beton pun tak mampu menembusnya. Itu akibat campuran adukan semen dan pasir yang tidak sama atau tidak tepat.

Praktisi teknik sipil dari Ciputra Entrepreneurship mengingatkan, yang salah adalah cara membuat adukan semen. Semen untuk bendungan dan semen untuk bangunan rumah sudah tentu beda.

Demikian dengan rasio campuran antara semen dan pasir. Cara mencampur pun juga ada tata caranya. Sebelum diberi air, campuran pasir dan semen harus diaduk hingga merata. Jika tidak, bisa terjadi tembok rumah kita mengalami retak-retak dan plesterannya mudah rontok. Jika campuran itu rata, tak ada lagi tembok retak dan plesteran rontok. Kualitas adukan juga tergantung jumlah air yang dituangkan, jadi jangan terlalu banyak atau sebaliknya kurang.

Agar menghasilkan kualitas adukan yang baik, tentu tidak boleh sembarangan mencampurkan pasir dengan semen. Pasir yang baik adalah pasir yang tidak bercampur dengan tanah, karena akan mengurangi tingkat kerekatan. Pasir yang dipakai sebaiknya yang bersih dan bebas dari kandungan tanah dan lumpur. Pasir yang baik adalah yang berasal dari gunung api atau pantai, dan sudah dicuci untuk mengurai kotoran yang ada.

Ada kesalahan lagi yang tak menghasilkan kualitasbangunan yang maksimal.Misalnya, komposisi perbandingan semen dan pasir untuk dinding kamar mandi dan dinding kamar tidur, tentu tidak sama. Untuk dinding kamar tidur, bisa 1:7-8, sedangkan kamar mandi 1: 3-4. Satu bagian semen dicampur dengan 3-4 bagian pasir. Untuk perkerasan jalan, perbandingan bahkan 4:2.

Jika pengerjaannya tergesa-gesa, hasilnya pun juga tak baik. Untuk dinding, sebelum diplester, sebelumnya harus dibasahi untuk mengusir gelembung udara yang memicu dinding retak-retak. (saksono)

BERITA TERKAIT

Mengapa IMF Memangkas Pertumbuhan Ekonomi Global?

Oleh: Djony Edward  Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund–IMF) memangkas lagi proyeksi pertumbuhan ekonomi global untuk 2019. IMF sengaja memangkas…

Sudah Bayar Pajak, Mengapa Wajib Lapor SPT Tahunan?

Oleh: Sri Lestari Pujiastuti, Kepala Seksi KPP Pratama Jakarta Kalideres *) Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers APBN…

Mengapa Ekspor dan Kenapa Risaukan Impor?

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Ekonomi dan Industri   Ekspor dan impor sama pentingnya dalam perekonomian sebuah bangsa. Kita dididik take…

BERITA LAINNYA DI HUNIAN

Harga Tiket Pesawat Naik, Tingkat Hunian Hotel Menurun

Harga Tiket Pesawat Naik, Tingkat Hunian Hotel Menurun NERACA Jakarta - Kenaikan harga tiket pesawat di dalam negeri mempunyai dampak…

Rampungnya Tol Dorong Peningkatan Tingkat Hunian Hotel di Surabaya

Rampungnya Tol Dorong Peningkatan Tingkat Hunian Hotel di Surabaya  NERACA Surabaya - Rampungnya sejumlah pembangunan tol di Jawa Timur mendorong…

Pemasaran Properti Sektor Hunian Naik Karena MRT

Pemasaran Properti Sektor Hunian Naik Karena MRT NERACA Jakarta - Lembaga Konsultan Properti Jones Lang LaSalle (JLL) mencatat geliat pemasaran…