Kenaikan Tarif Listrik dan UMP Pukul Laba Emiten

NERACA

Jakarta – Rencana pemerintah menaikkan tarif listrik tahun ini, tidak hanya memicu peningkatan inflasi dan dampak bagi sektor riil. Namun juga industri pasar modal dalam pencapaian laba bersih emiten di pasar modal.

Kata Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Ito Warsito, kenaikan tarif listrik dan upah minimum provinsi (UMP) dapat mempengaruhi kiner emiten, “Tentunya ini akan mengurangi laba bersih secara umum,”ujarnya di Jakarta, Rabu (2/1).

Oleh karena itu, dia mengharapkan perusahaan di Indonesia dapat meningkatkan kinerjanya sehingga pedapatan emiten dapat lebih tinggi dibanding pencapaian sebelumnya menyusul kenaikan TTL dan UMP.

Ito juga menilai emiten sektor pertambangan dan perkebunan masih akan terkena dampak negatif menyusul harga komoditas dunia yang mengalami tekanan, “Pada 2013 sektor batubara diperkirakan masih akan terkena dampak negatif dari harga komoditas dunia yang melemah,"ungkapnya.

Alhasil, tahun 2012 lalu, perusahaan sektor pertambangan yang melakukan pelaksanaan penawaran umum saham perdana (IPO) juga terkena dampaknya dengan mengurangi jumlah saham yang dicatatkan di BEI, “Perusahaan sektor pertambangan yang mencatatkan saham di BEI pada 2012 jumlah sahamnya yang ditawarkan diperkecil karena harga batu bara kurang bagus," tandasnya.

Selain itu, dampak dari penurunan harga komoditas dunia juga memicu perusahaan sektor perkebunan yang menunda pelaksanaan IPO-nya. Karena itu, lanjut Ito, jika ditahun 2013 kalau harga komoditas tidak banyak berubah, barangkali sektor pertambangan dan perkebunan akan menunda IPO sampai harga berkembang bagus.

Kendatipun demikian, Ito masih menyakini kenaikan tarif listrik dan UMP tidak akan berpengaruh pada investor asing di bursa saham Indonesia. Pasalnya, investor asing lebih melihat kinerja keuangan emiten dan kebijakan jurang fiskal di Amerika Serikat,, “Selama kinerja emiten masih bagus, investor asing masih berdatangan ke Indonesia,”tegasnya.

Menurutnya, jika pertumbuhan ekonomi Amerika terdorong lebih baik, tentunya pasar modal Amerika akan berkembang dan tumbuh. Kondisi ini akan memberikan sentimen positif bagi pertumbuhan pasar modal di dunia. (bani)

BERITA TERKAIT

PPSA Lemhanas dan J Resources Kirim 16 Ton Bantuan ke Palu dan Donggala

PPSA Lemhanas dan J Resources Kirim 16 Ton Bantuan ke Palu dan Donggala NERACA Jakarta - Bantuan kemanusiaan bagi masyarakat…

WOM Finance Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Bumi dan Tsunami Palu

WOM Finance Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Bumi dan Tsunami Palu NERACA Palu – Sebagai bentuk kepedulian sosial dan untuk…

Advance Jalin Kerjasama Gramedia dan Adira Insurance

      NERACA   Tangerang - Produsen alat kesehatan, Advance meluncurkan produk kursi pijat otomatis terbarunya yaitu Ichiro Young…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Saham Super Energy Masuk Pengawasan BEI

Lantaran pergerakan harga sahamnya melesat tajam di luar kebiasaan atau disebut unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Super Energy…

Malindo Bagikan Dividen Rp 16 Per Saham

NERACA Jakarta - Emiten yang bergerak produksi pakan ternak, PT Malindo Feedmill Tbk (MAIN) akan membagikan dividen interim dari laba…

TOWR Raih Dividen Protelindo Rp 25 Miliar

Berkah masih positifnya pertumbuhan industri telekomunikasi, dirasakan betul bagi PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR). Pasalnya, perseroan bakal mengantongi dividen…