Kematian Ibu Hamil Meningkat - Minim Sosialisasi

Meski berbagai langkah telah dilakukan demi menekan tingginya angka kematian ibu hamil. Tetap saja, angka kematian ibu hamil di Indonesia masih tinggi, faktanya bisa dilihat dari data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 68% kematian ibu hamil terjadi dalam proses persalinan.Data ini begitu memperhatinkan, karena dari tahun ke tahun kematian ibu hamil masih di angka 228.

Untuk itu, diperlukan perhatian khusus dari pemerintah, jika tidak mau kematian ibu hamil tetap tinggi, selain itu penyediaan peralatan bagi ibu hamil dan edukasi sangat penting bagi kaum wanita yang tidak mengetahui penyebab terjadi kematian saat persalinan.

Sedangkan penyebab kematian ibu hamil diantaranya adalah pendarahan sebanyak 32%, hipertensi 25%, infeksi 5%, proses kelahiran atau partus yang lama lima persen, dan aborsi satu persen. Penyebab tidak langsung sebesar 32% antara lain manajemen kasus klinis dari disiplin atau spesialisasi kedokteran.

"Proporsi kematian, saat persalinan dalam waktu 24 jam pertama dan pascapersalinan terbilang tinggi, selain itu semua terjadi dalam waktu singkat," ujarDirektur Jenderal (Dirjen) Bina Gizi dan Kesehatan Ibu Anak Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Slamet Riyadi.

Makanya, tujuan menurunkan angka kematian ibu menjadi salah satu poin Millenium Development Goal (MDG) yang wajib dicapai Indonesia, yang ditargetkan tercapai pada 2015.Pada 2007, angka itu masih berada di kisaran 228. Untuk mencapai angka 102 yang ditargetkan pada 2015 dibutuhkan upaya keras dari Kemenkes, kementerian terkait, dan semua pihak.

Slamet mengaku, hingga akhir 2012 masih belum mampu mencapai angka mendekati 102. Namun, ketika disinggung mengenai jumlah pasti angka kematian ibu pada 2011 dan 2012, ia mengatakan pihaknya belum mendapatkan angka pastinya, karena masih dalam proses pendataan.

"Kita sangat berharap kematian ibu hamil akan mengalami penurunan setiap tahunnya, ini bertujuan anak-anak untuk meneruskan generasi bangsa dan menjadi harapan bagi setiap orang tua," ujar dia.

BERITA TERKAIT

Ditopang Milenial Melek Investasi - Investor Sumsel Meningkat Empat Kali Lipat

NERACA Palembang –PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kantor perwakilan Sumatera Selatan (Sumsel) menyebutkan, jumlah investor pasar modal asal Sumatera Selatan…

Investor Ritel di Pasar Obligasi Masih Minim

NERACA Jakarta – Tren pertumbuhan obligasi yang terus meningkat tidak diiringi dengan pertumbuhan investor ritel yang berinvestasi di pasar obligasi.…

Pelaku Usaha Kuliner di Banten Minim Sertifikasi BNSP

Pelaku Usaha Kuliner di Banten Minim Sertifikasi BNSP NERACA Serang - Pengusaha kuliner dan jasa boga di Provinsi Banten yang…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Lingkungan Kerja Buruk Picu Serangan Jantung

Lingkungan kerja yang buruk ternyata berpengaruh pada kesehatan jantung. Bayangkan bagaimana rasanya memiliki bos yang tidak Anda suka, terjebak dalam…

Implan Otak, Kembalikan Penglihatan Orang Tunanetra

Implan otak berhasil mengembalikan penglihatan enam orang buta. Orang dengan kebutaan total kini bisa melihat kembali melalui mata mereka sendiri.Prosedur…

Waktu Terbaik Mendapatkan Sinar Matahari

Banyak orang beranggapan bahwa sinar matahari pagi di bawah pukul 09.00 WIB adalah yang terbaik untuk tubuh. Namun, anggapan itu…