Dana Pensiun Perbesar Obligasi Korporasi Jadi 30% - Imbal Hasil Menarik

NERACA

Jakarta-Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) akan menambah porsi pengelolaan dana pensiun pada obligasi korporasi di tahun 2013. “Sekarang persentasenya sekitar 26% dan kemungkinan besok menjadi 30%,”kata Ketua Asosiasi Dana Pensiun, Joni Rolindrawan di Jakarta kemarin.

Dia menjelaskan, pemilihan obligasi korporasi tersebut didasarkan pada ekspektasi pertumbuhan pasar obligasi di tahun mendatang. Pasalnya, dibandingkan obligasi pemerintah, imbal hasil yang diberikan pada obligasi korporasi masih lebih menarik.

Pada penempatan dana pensiun tersebut, pihaknya juga akan melihat pada perkembangan emiten dan rating yang diperoleh untuk penerbitan obligasi tersebut,”Penerbitan obligasi diperkirakan akan semarak di tahun depan, tapi kita lihat juga apakah emitennya bagus, dan rating tentunya.” jelasnya.

Selain pada obligasi korporasi, lanjut dia, pengelolaan dana pensiun tahun 2013 juga akan ditempatkan pada sektor properti. “Properti juga merupakan investasi jangka panjang yang dinilai cukup bagus, jika areal yang dipilih bagus maka dapat menjanjikan.” katanya.

Dia menambahkan, pada akhir tahun 2012 terdapat tiga pengesahan pembentukan dana pension baru. Ketiganya merupakan Dana Pensiun Pemberi Kerja (DPPK) dengan satu program Pensiun Manfaat Pasti (PPMP) dan dua program Pensiun Iuran pasti (PPIP).

Pertumbuhan obligasi korporasi di tahun depan juga diamini oleh pengamat obligasi dari PT Lembaga Penilai Efek Indonesia, Fakhrul Aufa. Dia mengatakan pertumbuhan obligasi di tahun 2013 diproyeksikan mencapai sekitar 20-25%.

Menurut dia, dibandingkan obligasi pemerintah, obligasi korporasi dapat memberikan imbal hasil yang lebih tinggi. Karena itu, penyerapan obligasi korporasi masih akan lebih besar. “Imbal hasil obligasi pemerintah saat ini tidak lagi dapat memberikan sebesar 7%, sedang imbal hasil obligasi korporasi bisa tinggi sesuai ratingnya.” jelasnya.

Pihaknya mencatat, untuk penerbitan obligasi korporasi mencapai sekitar 118 seri obligasi dengan total penerbitan sebesar Rp67,8 triliun. Selain angka tersebut, masih ada sebanyak tujuh seri yang akan terbit.

Nilai Obligasi 2012

Dari data Bapepam LK saja misalnya, disebutkan total aset untuk obligasi pemerintah pada tahun 2011 sebesar Rp12,76 triliun menjadi Rp11,30 triliun di akhir tahun 2012, sedang untuk obligasi korporasi mencapai Rp142,65 triliun menjadi Rp180,82 triliun.

Dia mengatakan, apabila pasar dalam kondisi bagus, maka akan lebih menguntungkan bagi penerbit obligasi pemerintah karena dapat memperoleh yield yang lebih rendah. Meskipun demikian, investor akan berhati-hati menyusul akan terjadinya tingkat inflasi yang dorong adanya rencana kenaikan tarif dasar listrik dan upah minimum yang akan dilakukan pemerintah.

Data statistik PT Kustodian Sentral Efek Indonesia menyebutkan, total asset obligasi korporasi dan sukuk hingga akhir Desember 2012 masih didominasi kepemilikannya oleh investor lokal, secara persentase mengalami penurunan dari 95% pada 28 Desember 2012 mnjadi 93% pada Desember 2012. Namun, dari sisi nilai mengalami peningkatan dari Rp141,46 triliun menjadi Rp175,34 triliun atau mengalami peningkatan sebesar 23,9%.

Sementara untuk asset obligasi korporasi dan sukuk yang dimiliki investor asing mengalami peningkatan dari Rp6,865 menjadi Rp12,35 triliun atau mengalami peningkatan sebesar 80,02%. (lia)

BERITA TERKAIT

Menteri LHK: Dialog Tingkat Menteri Tangani Kerusakan Laut Global Membuahkan Hasil - Konferensi Perubahan Iklim di Polandia

Menteri LHK: Dialog Tingkat Menteri Tangani Kerusakan Laut Global Membuahkan Hasil Konferensi Perubahan Iklim di Polandia NERACA Katowice, Polandia -…

Chandra Asri Rilis Obligasi Rp 500 Miliar

Lunasi utang obligasi yang bakal jatuh tempo, PT Chandra Asri Tbk (TPIA) berencana menerbitkan obligasi berkelanjutan II Chandra Asri Petrochemical…

Estika Tiara Bidik Dana IPO Rp 226,11 Miliar

PT Estika Tata Tiara mengincar dana penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) hingga Rp226,11 miliar. Calon emiten distribusi makanan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BEI Optimis Target 7000 Investor Tercapai

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Surakarta optimistis mampu meraih target sebanyak 7.000 investor hingga akhir tahun ini seiring dengan berbagai…

Intikeramik Bidik Rights Issue Rp 463,8 Miliar

Cari modal untuk mendanai ekspansi bisnisnya, PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk (IKAI) akan menawarkan sebanyak 3,86 miliar saham baru seri…

Adira Bagikan Hasil Sukuk Rp 7,77 Miliar

NERACA Jakarta - Perusahaan pembiayaan kendaraan, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) membagikan hasil sukuk Mudharabah Berkelanjutan III Adira Finance…