TOWR Rencanakan Akuisisi 1.500 Menara Hutchison

NERACA

JAKARTA – Dipenghujung tahun 2012, menjadi musimnya PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) melakukan banyak akuisisi. Setelah merampungkan jual beli menara telekomunikasi dari KPN BV, kini perseroan berencana kembali mengakuisisi sebanyak 1.000-1.500 lokasi menara dari PT Hutchison CP Telecommunications.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (27/12). Sebelumnya, perseroan melalui Protelindo telah menandatangani tower transfer agreement (TTA) dengan Hutchison. Perjanjian ini terkait dengan penjualan 1.000 lokasi menara milik Hutchison di Indonesia kepada Protelindo.

Sekarang ini, Protelindo dan Hutchison mengubah TTA tersebut. Isinya, kedua belah pihak sepakat untuk menambah lokasi menara menjadi sampai dengan 1.500 lokasi menara.

Kata Sekretaris Perusahaan Arif Pradana, kedua belah pihak juga sepakat untuk memperpanjang tanggal berakhirnya TTA dari 28 Desember 2012 menjadi 30 Juni 2013. Protelindo juga sebelumnya telah meraih pinjaman senilai Rp1,1 triliun. Perseroan telah menandatangani facility agreement dengan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) sebagai mandated lead arranger dan bookrunner, sejumlah institusi keuangan sebagai original lender dan BNI sebagai facility agent.

Seluruh dana dari facility agreement akan digunakan untuk melunasi sebagian utang Protelindo kepada Protelindo Towers BV. Sebelumnya, PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) melalui anak usahanya, Protelindo Finance berencana menerbitkan surat utang mencapai US$750 juta. “Pendanaan jangka panjang adalah yang paling sesuai dengan rencanan perseroan melalui investasi anak usaha,” jelas Direktur Utama PT Sarana Menara Nusantara Tbk, Adam Gifari.

Adam mengatakan, langkah tersebut merupakan hasil rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) yang telah dilaksanakan perseroan. Mengigat, tingginya tren pertumbuhan industri telekomunikasi dan permintaan menara oleh para operator wireles. Laporan industri menyebutkan bahwa presentase pendapatan jasa Telekomunikasi yang rendah dari ‘disposable income’ penduduk Indonesia, 1,7% per tahun 2010 menjadi peluang positif bagi Industri telekomunikasi di Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

Rencanakan Merger Awal Mei - Saham Bank Danamon Meroket Tajam

NERACA Jakarta – Isu merger PT Bank Danamon Indonesia Tbk (BDMN) dengan PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk (BBNP) membuat pergerakan…

2019, Kemenkop Targetkan Bantu 2.500 Wirausaha Pemula

2019, Kemenkop Targetkan Bantu 2.500 Wirausaha Pemula NERACA Jakarta - Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM Yuana Sutyowati menegaskan…

Gelar National Campaign Reksa Dana - APRDI Targetkan 500 Ribu Investor Baru

NERACA Jakarta- Pacu pertumbuhan investor reksadana lebih besar lagi, Asosiasi Pelaku Reksa Dana dan Investasi (APRDI) bersama Asosiasi Bank Agen…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Garap Proyek Berkonsep TOD - WIKA Realty Bidik Penjualan Rp 3,1 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Wijaya Karya Realty (WIKA Realty) sebagai anak usaha PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA)…

Astra Beri Pinjaman Anak Usaha Rp 80,27 Miliar

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Astra International Tbk (ASII) memberikan pinjaman kepada PT Pelabuhan Penajam Banua Taka, anak usaha…

XL Rencanakan Rilis Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Danai ekspansi bisnisnya, PT XL Axiata Tbk (EXCL) berencana menerbitkan obligasi berkelanjutan I XL Axiata tahap I…