Kemenparekraf Promosikan Beberapa Tujuan Wisata Syariah

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) bersama dengan Dewan Syariah Nasional pada tnggal 20 Desember 2012 mengadakan even soft launchingPeningkatan Program Pariwisata Syariah di Indonesia bertempat di the Empire Palace, Surabaya, yang dihadiri Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Dr. Sapta Nirwandar, Gubernur Jawa Timur dan Ketua Dewan Syariah Nasional, menandai mulai aktifnya pengembangan dan promosi Indonesia sebagai destinasi Wisata Syariah dunia.

Kemenparekraf menyadari adanya minat yang sangat tinggi untuk Wisata Syariah di Indonesia, sementara produk dan pelayanan untuk Wisata Syariah sendiri sudah ada sejak lama. Untuk itu Kemenparekraf berinisiatif mendorong potensi pengembangan Wisata Syariah di Indonesia. Seperti juga negara-negara lain di dunia, Indonesia memiliki beberapa destinasi wisata yang sudah mulai menawarkan produk dan pelayanan wisata dengan nilai-nilai syariah yang diminati oleh wisatawan muslim.

Data populasi muslim dunia sebanyak 1,8 milyar atau 28% total populasi dunia. Dan wisatawan muslim sudah berkontribusi sekitar sekitar US$ 126 milyar pada tahun 2011. Sedikitnya ada 9 destinasi wisata yang saat ini mempunyai potensi untuk dipromosikan sebagai destinasi Wisata Syariah yaitu Sumatera Barat, Riau, Lampung, Banten, Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Makasar, Lombok.

Pariwisata Syariah dapat didefinisikan sebagai berbagai macam kegiatan wisata yang didukung oleh berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan masyarakat, pengusaha, pemerintah, dan pemerintah daerah yang memenuhi ketentuan syariah. Pariwisata Syariah memiliki karakteristik produk dan jasa yang universal, keberadaannya dapat dimanfaatkan oleh semua.

Semua pelaku usaha pariwisata dapat menyesuaikan atau mengaplikasikan nilai-nilai etika tersebut pada produk dan jasa usahanya sehingga dapat memperluas pasar tanpa meninggalkan pelanggan yang sudah dimilikinya. Produk dan jasa wisata, objek wisata dan tujuan wisata dalam Pariwisata Syariah adalah sama dengan produk, jasa, objek dan tujuan pariwisata pada umumnya selamatidak bertentangandengan nilai-nilai dan etika Pariwisata Syariah, jadi tidak terbatas hanya pada wisata religi saja.

BERITA TERKAIT

Menikmati Kelab Malam dari Rumah Demi Social Distancing

Ada lockdown atau tidak, Amaya Howard berencana untuk bersantai setelah seharian bekerja dengan minum wine bersama teman-temannya. Tetapi karena seluruh…

Cara Berwisata Sembari 'Rebahan' di Rumah

Kesadaran untuk melakukan Social distancing sangat diperlukan demi mencegah penyebaran virus corona COVID-19 lebih luas. Tapi berdiam diri di rumah…

Ini Daftar Taman Nasional Indonesia yang Tutup Sementara

Pemerintah Indonesia menutup sementara 56 kawasan konservasi sebagai bagian dari upaya mencegah penyebaran virus corona COVID-19. Direktur Jenderal Konservasi Sumber…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Cegah Penularan Corona, Pesta Kesenian Bali Tahun Ini Batal

Gubernur Bali Wayan Koster memutuskan untuk membatalkan hajatan Pesta Kesenian Bali (PKB) tahun ini. Pembatalan dipastikan dengan terbitnya surat pemberitahuan…

Penutupan Candi Borobudur dan Prambanan Diperpanjang

PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (Persero) kembali melakukan penutupan akses bagi wisatawan terhadap beberapa destinasi wisata…

Penutupan Wisata Magelang Diperpanjang

Pemerintah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, memperpanjang penutupan sementara sejumlah tempat wisata guna mencegah penyebaran virus corona (COVID-19), kata Kepala Dinas…