Perluas Jaringan, Tiphone Mobile Targetkan 300.000 Reseller

NERACA

Jakarta- PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE) mengaku akan menggenjot kinerja perseroan untuk menambah reseller dengan melakukan perluasan jaringan distribusi. “Terutama jumlah reseller akan terus kami tambah, harapannya bisa mencapai 300 ribu.” ujar Direktur Utama Tiphone, Lily Salim di Jakarta kemarin.

Lily mengatakan, selain memperluas jaringan, pihaknya juga merencanakan untuk mengembangkan usahanya ke bisnis distributor voucher listrik PLN. Dengan pengembangan usaha tersebut, diharapkan dapat memberikan kontribusi sebesar Rp3,1 triliun di tahun pertama. “Kami berharap membukukan pendapatan Rp260 miliar per bulan atau Rp3,1 triliun per tahun dengan profit margin kurang lebih 2,5%,” jelasnya.

Sejauh ini, kata dia, pendapatan perseroan didominasi oleh penjualan voucher prepaid seluler, atau sekitar 90%. Sementara, produk ponsel hanya memberikan kontribusi sekitar 10% dari total pendapatan. Rencananya, pada tahap awal perseroan akan memproduksi sekitar 500.000 voucher listrik yang terdiri dari pecahan Rp50.000, Rp100.000,dan Rp500.000.

Menurut Lily, rata-rata pengguna voucher listrik menghabiskan dana Rp400.000 per bulan. Dari total 13 juta konsumen, pendapatan diperkirakan mencapai sebesar Rp5,2 triliun per bulan. Dari data tersebut, pada tahap awal perseroan menargetkan 5% dari total penjualan voucher listrik tersebut.

Hingga saat ini perseroan mencatat memiliki jumlah reseller aktif sebanyak 175 ribu. Sementara hingga kuartal ketiga 2012, perseroan berhasil meningkatkan laba bersih sebesar 29% atau sebesar Rp 138 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu.

Akuisisi

Di samping pengembangan usaha tersebut, pihaknya juga merencanakan untuk mengakuisisi salah satu distributor iPhone dengan dana yang diperoleh dari pinjaman bank.

Sekretaris Perusahaan Tiphone Mobile Indonesia, Samuel Kurniawan mengatakan, pihaknya telah menyiapkan anggaran sebesar Rp 500 miliar untuk rencana akuisisi tersebut. “Dari jumlah itu, sekitar 70 persennya untuk akuisisi distributor iPhone dan sisanya voucer pulsa,” ujarnya.

Dana akuisisi tersebut, menurut dia, berasal dari pinjaman tiga bank lokal dengan bunga sekitar 10% dan tenor selama tiga tahun. Diproyeksikan, untuk penyelesaian proses akuisisi distributor Iphone tersebut tidak mencapai dana sebesar US$ 40 juta seperti diperkirakan sebelumnya, dan bisa selesai tahun depan. (lia)

BERITA TERKAIT

Pemerintah Rehabilitasi 3 Juta Hektar Jaringan Irigasi

      NERACA   Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan pembangunan jaringan irigasi baru seluas…

Agresif Investasi di Sektor Energi - Tahun Ini, WIKA Targetkan Laba Rp 3,01 Triliun

NERACA Jakarta – Seiring pertumbuhan target kontrak baru di tahun 2019, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) juga menargetkan pertumbuhan…

Pemkot Palembang Targetkan Adipura Kencana

Pemkot Palembang Targetkan Adipura Kencana NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang, Sumatera Selatan menargetkan meraih penghargaan tertinggi di bidang…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di Sumut Masuk 10 Besar

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Sumatera Utara (Sumut) mengungkapkan, transaksi investor pasar modal di Sumut masuk 10 besar nasional…

IPCC Serap Dana IPO Rp 525,28 Miliar

Sejak mencatatkan saham perdananya di pasar modal tahun kemarin, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk. (IPCC) telah memakai dana penawaran umum…

Armada Berjaya Bidik Dana IPO Rp39 Miliar

Satu lagi perusahaan yang bakal IPO di kuartal pertama tahun ini adalah PT Armada Berjaya Trans Tbk. Perusahaan yang bergerak…