Kasus Hepatitis C Harus Ditanggulangi - Menyerupai Gunung ES

Hepatitis C telah menjadi masalah kesehatan dunia. Data World Health Organization (WHO) menyebutkan bahwa sekitar 3% penduduk dunia terinfeksi Hepatitis C dan lebih dari 170 juta berkembang menjadi kronis dan berisiko untuk berkembang menjadi sirosis atau kanker hati.

Sayangnya Hepatitis C tidak selalu menunjukkan gejala sehingga banyak penderita Hepatitis C tidak menyadari adanya infeksi dan menularkan virus tersebut kepada orang lain. Ditambah dengan belum tersedianya vaksin , risiko penularan Hepatitis C tinggi.

Sementara itu, di Indonesia kasusu Hepatitis C tak ubahnya gunung es. Meski tampak hanya sedikit namun banyak kasus yang tidak terlihat karena minimnya gejala Hepatitis C sehingga mayoritas pengidapnya tidak menyadari bahwa telah terinfeksi virus Hepatitis C.

”Melakukan screening adalah bentuk tanggung jawab setiap orang yang memiliki faktor risiko Hepatitis C sebagai anggota masyarakat untuk membantu mengendalikan penyebaran virus ini,” ucapDirektur Pengendalian Penyakit Menular Langsung, Direktorat Jenderal P2PL dr. HM Subuh, MPPM.

Fakta yang mengkhawatirkan adalah perkiraan bahwa sekitar 75%-85% infeksi Hepatitis C akan menjadi infeksi kronis yang dapat berkembang menjadi sirosis dan gagal hati.

Populasi sirosis hati ini diperkirakan setiap tahunnya yang akan mengalami komplikasi menderita kanker hati adalah sekitar 4%, sedangkan angka median harapan hidup (survival) penderita kanker hati tanpa pengobatan maupun dengan pengobatan hingga saat ini masih sangat pendek, antara 7 - 11 bulan.

Kementerian Kesehatan sendiri selama ini telah melakukan beragam upaya dalam eradikasi Hepatitis C. Mulai dari upaya promotif preventif melalui berbagai seminar awam, terutama dalam rangka World Hepatitis Day.

"Sementara dalam upaya memperluas akses pengobatan Hepatitis C bagi masyarakat, kami masih terus berupaya untuk berkolaborasi dengan berbagai pihak untuk mengembangkan bentuk kolaborasi yang tepat guna dan tepat sasaran,” tutup dr. HM Subuh.

BERITA TERKAIT

Dunia Usaha - Ekonomi Kreatif Harus Didorong Jadi Industri Digital Unggulan

NERACA Jakarta – Pemerintah akan mendorong ekonomi kreatif menjadi salah satu industri digital unggulan untuk menjawab tantangan penciptaan lapangan kerja…

UU Pilkada Perlu Dikaji Kembali untuk Eliminasi Kasus Korupsi

UU Pilkada Perlu Dikaji Kembali untuk Eliminasi Kasus Korupsi   NERACA Purwokerto - Pakar Hukum Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, Kabupaten…

Status Kelembagaan LPDB KUMKM Harus Diperkuat

Status Kelembagaan LPDB KUMKM Harus Diperkuat NERACA Jakarta - Di usia 13 tahun, Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM sudah…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Mengurai Fakta di Balik Sit Up Bisa Kecilkan Perut Buncit

Tak ada orang yang ingin punya perut buncit. Pasalnya perut buncit dianggap akan mengurangi penampilan seseorang. Hanya saja sayangnya, mengecilkan…

'Menyelamatkan' Stok ASI di Kulkas Ketika Listrik Padam

Ketika listrik padam, ibu menyusui langsung merasa panik. Apalagi mereka yang punya banyak stok ASI perah dalam lemari es. Bagi…

Berbagai Manfaat Telur Rebus untuk Kesehatan

Ada banyak cara untuk mengolah telur. Setiap cara pengolahan telur menawarkan manfaat kesehatan yang berbeda untuk tubuh. Merebus telur adalah…