Kilang Petrokimia US$5 M Segera Dibangun

NERACA

Jakarta - PT Pertamina (Persero) akan merealisasikan proyek pembangunan naphta cracker dengan kapasitas 1 juta ton per tahun dengan nilai investasi tidak kurang dari US$5 miliar, dengan hasil produksi berbagai macam produk petrokimia unggulan.

Langkah itu ditempuh karena perusahaan menargetkan penguasaan pasar petrokimia nasional hingga 80% pada 2025 yang diyakini dapat tercapai melalui kerjasama dengan perusahaan-perusahaan nasional dan multinasional.

Untuk mewujudkan rencana tersebut, Pertamina telah menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding) dengan tiga perusahaan petrokimia multinasional, yaitu SK Global Chemical, PTT Global Chemical, dan Mitsubishi Corporation, yang merupakan perusahaan petrokimia terkemuka di kawasan Asia.

“Dalam kerjasama ini, Pertamina menetapkan kepemilikan saham minimal dalam perusahaan patungan sebesar 51%. Pertamina mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah dan kami berkomitmen tinggi untuk merealisasikan proyek ini sebagai bentuk dukungan kepada pemerintah untuk mengurangi ketergantungan industri nasional terhadap impor petrokimia,” kata Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya, Rabu (12/12).

Selama empat bulan sejak ditandatanganinya MoU, Pertamina akan menetapkan salah satu di antara ketiga perusahaan yang memenuhi kriteria, terutama kemampuan dan kekuatan di bidang teknologi, jaringan bisnis, dan finansial, sebagai mitra usaha patungan untuk pembangunan naphta cracker.

Kilang naphta cracker ini ditargetkan dapat beroperasi pada 2017 dengan produksi Ethylene 250 ribu Ton/tahun, Polyethylene 400 ribu Ton/tahun, Polypropylene 350 ribu Ton/tahun, PVC 200 ribu ton/tahun.

Pertamina dan mitra terpilih selanjutnya akan melakukan feasibility study (FS) di 3 lokasi, yaitu Plaju, Balongan dan Tuban, yang diperkirakan tuntas pada akhir 2013. Saat ini, impor produk petrokimia ditaksir mencapai sekitar US$5 miliar per tahun. Adapun, Pertamina sejauh ini baru memasok sekitar 10% dari total kebutuhan petrokimia nasional.

“Setelah naphta cracker tersebut terbangun, kami menargetkan untuk dapat menguasai 30% pangsa pasar pada 2017, di mana pada saat itu pasar petrokimia nasional diperkirakan akan mencapai US$30 miliar, Pada tahap selanjutnya Pertamina menargetkan penguasaan pasar petrokimia menjadi 80% pada 2025. Dengan dukungan bahan baku yang bersumber dari alam Indonesia, kapasitas Pertamina selaku pemilik aset kilang terbesar di Asia Tenggara, serta kerjasama dengan mitra terbaik, kami yakin target tersebut dapat tercapai,” pungkas Hanung.

Sebelum naphta cracker tersebut beroperasi, perusahaan patungan Pertamina dan mitra akan bekerjasama melakukan kegiatan pemasaran produk petrokimia di pasar domestik dan regional. Dengan peran Pertamina itu, diharapkan pasar produk petrokimia, khususnya domestik, lebih kompetitif dan efisien dengan kehandalan pasokan yang lebih terjamin.

(Novi)

BERITA TERKAIT

Perang Dagang AS-China Dimungkinkan Segera Berakhir

NERACA Jakarta – Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan, dirinya mungkin akan segera menandatangani kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang dengan…

Stimulus Investasi - Pemerintah Segera Gelontorkan Insentif ‘Super Deductible Tax’

NERACA Jakarta – Pemerintah segera merealisasikan skema pemberian insentif fiskal berupa keringanan pajak untuk industri yang berinvestasi untuk kegiatan vokasi…

KPK Berharap MA Segera Putuskan PK Diajukan Irman Gusman

KPK Berharap MA Segera Putuskan PK Diajukan Irman Gusman NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengharapkan Mahkamah Agung (MA)…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pasca Dana Desa dan Kelurahan, Kini Muncul Dana Kecamatan

  NERACA   Jakarta – Dana desa dan dana kelurahan sudah digelontorkan oleh pemerintah, kini dana kecamatan ikut dikaji oleh…

Angkutan Barang Pakai Kereta Bikin Penghematan Rp3,5 Triliun

  NERACA   Jakarta - Penghematan peralihan angkutan barang dari moda jalan raya ke jalur kereta api bisa mencapai Rp3,5…

Pameran Industri TPT Siap Dongkrak Investasi di Indonesia

  NERACA   Jakarta - Peraga Expo kembali menggelar pameran industri TPT (Tekstil dan ProdukTekstil) terintegrasi bertaraf internasional terlengkap yakni…