Singkong, Kenapa Harus Impor?

Di negeri Belanda, seorang diplomat senior pernah punya kisah yang sangat mengharu-biru. Pada sebuah momen dialog santai antar diplomat, iseng-iseng dia bertanya, apa alasan Negeri Kincir Angin sebegitu jatuh cintanya pada Indonesia sehingga tak mau angkat kaki sebagai penjajah bumi pertiwi. Sang diplomat Belanda, dengan sedikit terkesiap, lalu menjawab, bahwa negaranya merasa iri dengan kesuburan tanah di Indonesia yang begitu subur.

Lalu, dalam pembicaraan selanjutnya, diplomat kawakan dari Indonesia yang akhirnya lebih banyak bercerita tentang negeri ini yang dikenal gemah ripah loh jinawi. Seperti ingin menambah iri diplomat Belanda itu, dia bercerita, di Indonesia, jika sebatang tongkat dilempar ke tanah, maka tongkat itu akan jadi tanaman. Diplomat bule itu pun terperanjat. Tongkat yang bisa hidup itu adalah tanaman singkong. Suatu jenis tanaman yang bisa tumbuh sepanjang tahun di daerah tropis.

Lantas kenapa Indonesia harus impor singkong? Jawabannya sederhana. Negeri ini lalai mengelola sektor pertanian. Cerita heroik tentang singkong di Belanda di masa lalu kini berubah jadi kisah pilu. Impor singkong, sebagaimana disebut dalam data Badan Pusat Statistik (BPS), yang hingga Oktober 2012 mencapai 13.300 ton dengan nilai US$ 3,4 juta atau Rp 32,3 miliar, merupakan kenyataan yang selain tidak logis juga sangat memalukan.

Lebih memalukan lagi, berdasarkan dari data FAO Food Outlook November 2012, pada 2012 ini, Indonesia tercatat sebagai negara importir singkong terbesar. Impor singkong tercatat mencapai 2 juta ton dari Thailand, dari China 1,5 juta ton, dan Jepang 840 ribu ton. Padahal, di lain pihak, produksi singkong di negeri ini terhitung paling besar yaitu 28 juta ton/tahun, sedikit di atas China yang bisa memproduksi hingga 26,6 juta ton/tahun.

Adalah sangat tidak logis Indonesia tercatat sebagai negara dengan produksi singkong terbesar di dunia, tapi di sisi lain, menjadi negara pengimpor komoditi serupa terbesar di dunia. Memang, konsumsi singkong di Indonesia dalam 2-3 tahun ke belakang tumbuh pesat. Mulai dari singkong untuk pakan ternak hingga untuk konsumsi masyarakat. Namun, lonjakan volume konsumsi itu sejatinya bisa dengan mudah diatasi oleh produksi dalam negeri yang punya potensi sangat besar.

Di titik inilah, impor singkong begitu pantas disebut sebagai kebijakan pemerintah yang keliru. Keliru, karena selain menunjukkan betapa pemerintah tak mampu mengurus hal remeh seperti singkong, juga menunjukkan betapa negeri ini sebegitu kecanduannya dengan produk impor. Apalagi kebijakan ini terbukti hanya bakal menguntungkan segelintir oknum pengusaha namun sekaligus mematikan usaha para petani.

Impor singkong, sebagaimana impor beras, buah dan sayuran, sangat tegas menyampaikan pesan tentang ironi di sebuah negeri agraris. Dan, selama pemerintah tidak pernah mau merubah kebijakan importasi produk pertanian yang nyata-nyata merugikan para petani, maka selama itu pula predikat sebagai negeri gemah ripah loh jinawi hanya akan menjadi bahan tertawaan mereka yang waras.

BERITA TERKAIT

Sektor Otomotif - Realisasi Kendaraan Listrik Hemat Rp798 Triliun dari Impor BBM

NERACA Jakarta – Pemerintah segera menyiapkan regulasi terkait penggunaan kendaraan motor listrik yang dapat menghemat sekitar Rp798 triliun dari impor…

Program B20 Hemat Impor Solar Hingga US$937,84 juta

      NERACA   Jakarta - Kebijakan pencampuran Bahan Bakar Nabati (BBN) berupa biodiesel sebesar 20 persen (B20) ke…

Optimalkan Produk Investasi - Pencapaian Emiten Harus Selaras Pertumbuhan Investor

NERACA Jakarta – Pencapaian positif PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sepanjang tahun 2018 kemarin, seperti jumlah emiten yang melesat dari…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Lagi, Impor Gula

Oleh: Nailul Huda Peneliti Indef   Dalam satu minggu terakhir pembahasan mengenai gula kembali mencuat. Pasalnya adalah impor gula yang…

Infrastruktur Berkualitas Rendah - Oleh ; EdyMulyadi, Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Proyek infrastruktur di Indonesia ternyata berkualitas rendah dan tidak memiliki kesiapan. Bukan itu saja, proyek yang jadi kebanggaan Presiden JokoWidodo itu…

Ketika Rakyat Sekadar Tumbal

  Oleh: Gigin Praginanto Antropolog Ekonomi Politik Perekonomian nasional itu ibarat sepeda. Harus selalu dikayuh agar bergerak dan tidak jatuh.…