TKI Jadi Strategi Baru Pasarkan Produk Indonesia

NERACA

Jakarta -Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengaku punya strategi baru untuk memasarkan produk Indonesia di luar negeri. Salah satunya adalah membuka jaringan ekspor ke negara-negara yang banyak terdapat warga Indonesia atau tenaga kerja Indonesia (TKI).

Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi mengatakan, dari hasil lawatannya di ke Eropa, produk-produk usaha kecil dan menengah seperti bumbu rendang, santan instan, sampai koyo mulai digandrungi.

Memang kebanyakan konsumennya adalah warga Indonesia yang berada di sana. Dia menuturkan, bila warga Indonesia di luar negeri semakin sering membeli produk buatan Indonesia, bukan tidak mungkin hal itu bakal mendorong penduduk asli ikut mengonsumsi barang-barang tersebut. "Kita tidak malu untuk mengatakan WNI dan TKI di luar negeri adalah entry point untuk promote produk-produk asli Indonesia ke pasar luar negeri," ujar Bayu di kantornya, Selasa (11/12).

Bayu akan memfasilitasi UKM dengan produk konsumsi rumah tangga ke negara dengan jumlah WNI atau TKI besar. Kemendag telah melirik beberapa negara yang akan dijadikan target. Semisal Hong Kong yang memiliki 200.000 TKI, Afrika Selatan dengan 1,5 juta WNI, dan negara Timur Tengah yang total ada 3 juta penduduk Indonesia dengan beragam profesi.

Di negara-negara tersebut pemerintah berusaha agar importir produk Indonesia bisa membangun gudang yang sekaligus dapat berfungsi menambah nilai tambah. Bayu menyebutkan, tahun depan, pihaknya akan membangun sebuah gudang di Kota Durban Afrika Selatan untuk mengolah dan mengemas produk Indonesia. "Jadi importir akan menerima produk kita, di-repacking, di-labeling, misalnya kopi kita dari sini ekspor biji saja, di sana nanti digiling dan dikemas," paparnya.

Sebelumnya Ani Mulyani, Atase Perdagangan KBRI Kuala Lumpur, Malaysia mengungkapkan masyarakat dan pengusaha Malaysia menggemari produk Indonesia. Mulai busana muslim, mukena, produk fashion sulam dan bordir, tekstil, kerajinan tangan, hingga hantaran pernikahan dan pernak pernik suvenir yang unik khas buatan perajin Indonesia.

Lebih jauh lagi Ani, mengatakan secara berkala, umumnya jelang Ramadhan, pengusaha Malaysia memborong busana atau produk fashion dan lifestyle dari pasar Tanah Abang, selain juga Bandung yang menjadi destinasi belanja favoritnya. Produk Indonesia di jual kembali oleh para pengusaha ini di negeri asalnya.

Tingginya animo masyarakat Malaysia terhadap produk Indonesia juga didapati dari penyelenggaraan pameran kerajinan produk lifestyle Indonesia, Inacfrat di Malaysia sejak 2009. Memasuki tahun keempat, penyelenggaraan Inacraft di Malaysia kian menjadi pilihan dan destinasi belanja favorit penggemar produk Indonesia di negeri jiran. Baik dari kalangan pengusaha, masyarakat Malaysia, juga Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Malaysia baik kalangan ekspatriat hingga pekerja di perkebunan dan kilang.

Menurut Ani, produk Indonesia yang unik juga inovatif menjadi incaran masyarakat Malaysia. Pameran seperti Inacraft di Malaysia, menjadi kesempatan emas bagi mereka untuk memborong atau membeli satuan ragam produk Indonesia, dengan harga lebih kompetitif. "Kebanyakan, produk yang diminati adalah mukena buatan dari Padang. Mungkin karena faktor kedekatan, banyak orang Malaysia keturunan Minangkabau. Makanan Indonesia juga diminati di Malaysia, terutama oleh orang Indonesia selain juga semakin banyak orang Malaysia yang mulai suka makanan Indonesia," jelas Ani.

Dia melanjutkan, busana muslim model abaya juga diminati, karena kebanyakan perempuan Malaysia berkerudung dan tidak menyukai busana two pieces termasuk tunik. “Satu hal lagi, busana ukuran S tidak laku di Malaysia. Jadi, ukuran busana sangat penting diperhatikan jika ingin menawarkan produk busana ke Malaysia," jelasnya.

Produk Makanan

Menurut Ani, produk makanan dari Indonesia sangat berpotensi dipasarkan di Malaysia. Terutama kepada TKI yang bekerja di pedalaman, di perkebunan atau kilang. Ia menambahkan, Atase Tenaga Kerja KBRI di Malaysia memiliki program mendatangi TKI ke kilang dan perkebunan. Pada pelaksanaan program inilah TKI di Malaysia mendapatkan informasi mengenai produk makanan Indonesia yang didapatkan melalui distributor Malaysia. Pihak KBRI juga bekerjasama dengan paguyuban TKI untuk memasarkan produk Indonesia. "Saat ini kami sedang mengusahakan pemasaran produk Indonesia melalui koperasi agar penetrasi pasar untuk TKI di pedalaman lebih luas lagi," jelasnya.

Ani mencatat, sejumlah restoran dan produk makanan ternama dari Indonesia, seperti Bumbu Desa, Es Teler 77, Sari Ratu, memiliki cabang di Malaysia, antara 3-6. Bakso Cak Man pun berencana membuka cabang di Malaysia, untuk memenuhi selera kuliner orang Indonesia di Malaysia juga masyarakat setempat.

Produk fashion, tekstil, sulam, bordir, dan handicrafts dari Indonesia juga tak kalah populer di Malaysia. "Handicraft memberikan sumbangan besar terhadap ekspor ke Malaysia, karena produk kita unik dan memenuhi selera masyarakat Malaysia," ungkap Ani.

Ani menambahkan, masyarakat Malaysia menggemari produk kerajinan Indonesia lantaran keunikannya, dan mereka pun mengalami kesulitan untuk menirunya karena kekhasannya. Produk Indonesia yang paling digemari di Malaysia adalah keranjang hantaran pernikahan. "Pengusaha Malaysia bisa mengimpor keranjang hantaran 2-3 container per bulannya," tuturnya.

Produk tekstil juga digemari kaum ibu, terutama kalangan Datin di Malaysia. Para ibu di Malaysia bahkan sengaja mengirim kain ke Tasikmalaya untuk mendapatkan bordiran dan sulaman khas. Busana muslim model baju kurung atau abaya juga sangat digemari terutama kalangan ibu. "Desainer busana muslim Indonesia juga terkenal dan memiliki pelanggan tetap di Malaysia, seperti Irna Mutiara, Dian Pelangi, butik Rabbani dan Shafira juga ada beberapa di Malaysia. Kaum ibu di Malaysia banyak yang menjadi langganan menjahit baju di Indonesia, karena biaya jahit di Malaysia lebih mahal," jelasnya.

Mengenai busana muslim, Ani menegaskan pentingnya memahami kebutuhan para ibu di Malaysia akan ukuran. Ukuran busana di atas XL lebih diminati. Panjang baju juga penting. Kaum ibu lebih suka menyukai ukuran yang lebih panjang daripada harus menjahit baju yang kependekan. Selain itu, pilihan warna juga harus tepat. Kaum ibu pengguna busana muslim di Malaysia lebih menyukai warna terang, tidak suka warna lembut atau gelap. Mereka juga menyukai busana muslim dengan detil manik dan payet. Kerudung ala Turki juga digemari di Malaysia.

Perhiasan dan mutiara menjadi produk Indonesia lainnya yang populer di Malaysia. Kaum perempuan juga ingin tampil modis dan beda dengan aksesori. Desainer Indonesia menjadi incarannya. Ani menyebutkan, perlengkapan sholat buatan Indonesia, terutama mukena berwarna putih paling digemari di Malaysia.

BERITA TERKAIT

Tutup CGV di Mall of Indonesia - Graha Layar Masih Agresif Buka Layar Baru

NERACA Jakarta –PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) menutup kegiatan operasional layar lebar CGV di pusat perbelanjaan Mall Of I…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…

Nusa Raya Incar Kontrak Baru Rp 3,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) perusahaan jasa konstruksi swasta di Indonesia menargetkan kontrak baru…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Ada Kemajuan Dalam Pembahasan Penerapan GSP

NERACA Jakarta – Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita menyatakan bahwa ada kemajuan dalam pembahasan mengenai penerapan pemberian fasilitas kemudahan perdagangan…

Data BPS - Ekspor Industri Pengolahan Turun 6,92 Persen di Desember 2018

NERACA Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) melansir ekspor industri pengolahan pada Desember 2018 mengalami penurunan 6,92 persen jika dibandingkan…

Penurunan Tarif Penerbangan Oleh Maskapai Diapresiasi

NERACA Jakarta – Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengapresiasi penurunan tarif penerbangan yang disepakati oleh seluruh maskapai anggota…