Minim Sosialisasi, Transaksi Hanya Rp 500 Miliar Sebulan - Investasi Pasar Modal di Makassar

NERACA

Makassar – Besarnya minat investor pasar modal asal masakar memicu nilai transaksi meningkat tajam. Hal ini diakui pula Kepala Kantor Pusat Informasi Pasar Modal Makassar Fahmi Amiruddin.

Dia mengatakan, rata-rata investasi di pasar modal sebanyak Rp500 miliar dalam sebulan yang bersumber dari investor Makassar dan sekitarnya,”Sumbangan investasi dari Makassar di pasar modal Bursa Efek Indonesia, masih minim apabila melihat total investasi secara nasional di BEI sebanyak Rp4,5 triliun-Rp5 triliun per hari," katanya di Makassar akhir pekan kemarin.

Menurutnya, upaya mendorong para calon investor agar turun ke lantai bursa saham, pihaknya terus menyosialisasikan ke sejumlah elemen masyarakat, termasuk lingkungan kampus, perusahaan, dan kelompok masyarakat.

Dia menjelaskan pentingnya memberikan penyadaran tentang cara berinvestasi yang baik karena akan memberikan manfaat untuk mendorong tingkat kesejahteraan masyarakat, “Selain itu, juga mendorong pertumbuhan ekonomi baik di tingkat nasional maupun lokal, karena pertumbuhan pasar modal mencapai 32% per tahun,”paparnya.

Hal tersebut dibenarkan Wakil Presiden Pengembangan Bisnis PT OSK Nusadana Securities Indonesia Berlian Juveny. Menurutnya, berinvestasi di bursa saham akan lebih menjanjikan dibandingkan dengan di bank melalui produk deposito yang hanya memiliki "share market" 6,4%, kemudian mendapat potongan (gross net), sehingga tersisa hanya sekitar 5%, “Selain mendorong masyarakat untuk mengenal dan memanfaatkan bursa saham, juga perlu mendorong perusahaan nasional dan lokal untuk "go public" dan turut meramaikan pasar efek,”tuturnya.

Kata Berlian, di Sulsel, selain dua perusahaan ternama yakni Bosowa Group dan Kalla Group yang sudah layak "go public", juga sejumlah perusahaan lokal yang sudah memenuhi kriteria untuk turun ke pasar bursa.

Namun, karena keterbatasan pengetahuan atau karena pertimbangan tertentu, akhirnya hingga saat ini belum ada satupun perusahaan di Sulsel yang "go public". (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Pangsa Pasar Menyusut - Volume Penjualan Rokok HMSP Terkoreksi 5,7%

NERACA Jakarta - Keputusan pemermintah yang akan menaikkan cukai rokok rata-rata sebesar 23% mulai Januari 2020 menjadi ancaman terhadap pertumbuhan…

Bekasi Fajar Raup Pendapatan Rp 607,61 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) membukukan pendapatan Rp 607,61 miliar. Jumlah…

Usai Pelantikan Presiden Terpilih - Pelaku Pasar Menantikan Tim Kabinet Ekonomi

NERACA Jakarta- Sentimen positif pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Indonesia priode 2019-2024 masih menyelimuti pergerakan indeks harga saham gabungan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Geliat Sektor Industri - Anak Usaha Barito Pacific Jual Lahan 12,6 Hektar

NERACA Jakarta – Geliat pembangunan industri akan berdampak besarnya permintaan lahan industri di beberapa kota besar, maka melihat potensi tersebut,…

Danai Pengembangan Bisnis - Dana Brata Luhur Lepas Saham IPO 35 Juta Saham

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Dana Brata Luhur Tbk berencana melaksanakan penawaran umum perdana (initial…

TINS Perpanjang KSO dengan PT Industri Nukril

NERACA Jakarta – Keputusan PT Timah Tbk (TINS) untuk memangkas produksi dan mengurangi volume ekspor timah seiring dengan rendahnya harga…