Industri Pengolahan Tumbuh 6,83%

NERACA

Jakarta - Menteri Perindustrian M.S Hidayat mengatakan bahwa industri pengolahan non migas mengalami pertumbuhan lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan industri pengolahan mencapai 6,83% sedangkan pertumbuhan ekonomi hanya mencapai 6,46%. Menurut Hidayat, industri pengolahan non migas terus mengalami peningkatan sebesar 7,27% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Dengan dicapainya pertumbuhan sebesar 7,27%, pertumbuhan industri non migas tidak saja lebih tinggi dari pertumbuhan triwulan II 2012 sebesar 6,07% tetapi lebih tinggi dari pertumbuhan triwulan III 2011 yang mencapai 7,16%. Hal ini membuktikan pertumbuhan industri non migas kembali lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 6,17%,” paparnya, akhir pekan kemarin.

Hidayat yang ditemui di Jakarta, Jumat (7/12) menjelaskan dengan semakin bertumbuhnya industri pengolahan maka sekor tersebut telah mampu memberikan kontribusi terbesar terhadap perekonomian nasional sebesar 24% dari produk domestik bruto (PDB) nasional. “Setelah mengalami pertumbuhan yang lambat pada periode 2005 sampai dengan 2010, sektor industri pengolahan non migas kembali mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan sejak tahun lalu," katanya.

Dilihat dari sektor-sektor utama yang menyumbangkan pertumbuhan ekonomi nasional, lanjut Hidayat, pada triwulan III 2012 sumber pertumbuhan ekonomi terbesar disumbangkan oleh sektor industri pengolahan 1,62% dan diikuti oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran yang menyumbangkan pertumbuhan sebesar 1,02% dan sektor-sektor lainnya di bawah 1%.

“Pencapaian kinerja ini merupakan hasil dari berbagai kebijakan dan upaya yang dilakukan pemerintah dalam penciptaan iklim usaha yang kondusif, baik dalam bentuk penetapan berbagai regulasi, fasilitasi maupun penyediaan infrastruktur dalam rangka pengembangan industri,” ujarnya.

Hidayat menambahkan, untuk mempertahankan dan meningkatkan pertumbuhan industri nasional yang cukup baik ini, perlu dilakukan upaya-upaya yang lebih strategis dalam rangka meningkatkan daya saing dan memotivasi dunia usaha serta masyarakat melalui pemberian penghargaan kepada mereka yang berjasa dalam pembinaan dan pengembangan industri, pengembangan desain, penemuan teknologi. “Pemerintah telah memberikan penghargaan di bidang industri pada 2012, yang diserahkan kepada 78 penerima dari 6 (enam) jenis penghargaan,” tandasnya.

Senada dengan Hidayat, Wakil Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Lukita Dinarsyah Tuwo mengatakan bahwa pemerintah menjadikan pertumbuhan industri pengolahan (sektor sekunder) sebagai mesin utama pertumbuhan ekonomi. "Dengan industrialisasi, keunggulan komparatif ditransformasi menjadi keunggulan kompetitif," kata Lukita.

Dia menyebutkan, bagi negara berkembang seperti Indonesia, tidak bisa lagi mengandalkan keunggulan komparatif yang hanya mengandalkan sumber daya alam. "Keunggulan komparatif seperti tenaga kerja yang banyak dan murah serta sumber daya alam apalagi yang tidak terbarui, tidak bisa diandalkan lagi," kata Lukita.

Menurut dia, kunci untuk dapat mengalihkan keunggulan komparatif menjadi keunggulan kompetitif adalah adanya inovasi dan peningkatan kapasitas produksi. Lukita menyebutkan, Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi (MP3EI) akan memperkuat industrialisasi dan meningkatkan daya saing bangsa. Mengenai adanya deindustrialisasi di Indonesia, Lukita mengatakan bahwa kontribusi sektor industri terhadap PDB yang turun bukan indikasi adanya deindustrialisasi.

"Dalam waktu 10 tahun terakhir memang kontribusi sektor industri kepada PDB turun dari 27% ke 24%, namun kontribusi tenaga kerja sektor industri meningkat, demikian juga dengan nilai ekspor sektor industri," katanya.

Lukita menyebutkan, pada tahun 2009 nilai ekspor produk industri mencapai US$73 miliar, tahun 2010 sebesar US$98 miliar dan tahun 2011 sebesar US$122 miliar, sementara periode Januari-Maret 2012 mencapai US$29 miliar. Komoditas ekspor utama produk industri periode Januari-Maret 2012 meliputi Mesin dan peralatan listrik, mesin/pesawat mekanik, pakaian jadi bukan rajutan, dan alas kaki. "Sementara komposisi tenaga kerja sektor industri pada 2006 mencapai 12,5%, tahun 2010 sebesar 13%, dan 2011 sebesar 13,5%," tukas Lukita.

BERITA TERKAIT

Laba Pembangunan Jaya Ancol Tumbuh 1,4%

PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) membukukan laba tahun 2018 sebesar Rp223 miliar atau tumbuh 1,4% dibandingkan dengan periode yang…

Kredit Bank DKI Tumbuh 27,9%

      NERACA   Jakarta – Sepanjang 2018, Bank DKI mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 27,95 dari semula sebesar Rp27,1…

Kemenperin Ukur Ratusan Industri untuk Siap Masuki Era 4.0

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0. Berdasarkan peta jalan Making…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Dunia Usaha - Industri Hasil Tembakau Tercatat Serap 5,98 Juta Tenaga Kerja

NERACA Jakarta – Industri Hasil Tembakau (IHT) menjadi salah satu sektor manufaktur nasional yang strategis dan memiliki keterkaitan luas mulai…

Agar Usaha Kecil Manfaatkan Teknologi Digital

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian gencar mendorong pelaku industri kecil dan menengah (IKM) di dalam negeri agar segera memanfaatkan teknologi…

Insentif Investasi Industri Gula Perlu Ekosistem Teknologi

NERACA Jakarta – Lahirnya 12 pabrik baru di industri gula merupakan salah satu bentuk keberhasilan pemerintah dalam memberikan insentif bagi…