Bidik Investor Surabaya, BEI Gelar Investor Summit

NERACA

Surabaya – Menyusul kesuksesan investor summit yang diselenggarakan di Jakarta, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kali ini menggelar di Surabaya sebagai kota terbesar kedua setelah Jakata.

Direktur Utama BEI Ito Warsito mengatakan, investor summit menjadi media yang tepat bagi masyarakat untuk mengetahui investasi di pasar modal, “Investor Summit kian menyehatkan iklim investasi nasional karena menjadi sarana sosialisasi dan edukasi masyarakat tentang instrumen berinvestasi yang sehat,”katanya di Surabaya, Rabu (5/12).

Menurutnya, melalui event tahunan investor summit ini bisa menjadi cara bagi BEI untuk mengubah pola investasi masyarakat dari menabung menjadi investasi langusng pada perusahaan yang masuk di pasar modal. Khususnya perushaaan yang memiliki saham bluechip.

Kata Ito, menanamkan modal dengan melakukan kegiatan investasi di BEI tidak merugikan investor. Dengan syarat, mereka selalu memiliki pola pemikiran investasi secara jangka panjang, “Kalau mereka berpikirnya investasi harian, mereka tentu merasa rugi karena berinvestasi di pasar saham memang selalu naik turun," ujarnya.

Walau tentunya menyimpan uang di bank tetap diperlukan, namun hal tersebut hanya sesuai bagi pemenuhan kebutuhan hidup mereka setiap hari. Oleh karena itu, menurutnya, untuk investasi masa depan, investasi di saham adalah yang sangat ideal.

Apalagi di Jatim, tambah dia, sampai sekarang provinsi tersebut telah memiliki banyak emiten yang bergerak di berbagai bidang usaha seperti infrastruktur, rokok, dan bank. Pasalnya, keberadaan emiten itu sangat mendukung perekonomian Jatim untuk kian tumbuh mengingat provinsi ini adalah wilayah dengan pertumbuhan ekonomi yang tertinggi di Indonesia.

Mengenai upaya sosialisasi dan edukasi untuk investasi secara sehat, kata Ito, sengaja dihadirkan di Indonesia terutama Surabaya agar masyarakat bisa memilih instrumen investasi yang tepat, “Sementara itu, perkembangan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) semakin mengalami peningkatan," ujarnya.

Alasan tersebut, lanjut dia, terlihat sejak akhir tahun 2002 di mana IHSG hanya di BEI hanya kurang dari Rp425 poin, tetapi sekarang posisi IHSG di Tanah Air sudah mencapai Rp4.200."Dengan demikian, selama 10 tahun terakhir nilai saham meningkat 10 kali lipat. Bahkan titik tertinggi IHSG pernah mencapai Rp4.375. Gambaran itu tidak ditemui jika investasi masyarakat hanya di obligasi dan deposito," katanya. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Investasikan Dana Rp 800 Miliar - The Parc Apartemen Bidik Pasar Milenial

NERACA Jakarta – Menyasar pasar potensial dari kalangan milenial, pengembang South City bangun The Parc Apartemen di Pondok Cabe, Tangerang…

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Kawasan Industri Kendal Serap 50 Investor dan 5.000 Naker

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian memberikan apresiasi kepada Kawasan Industri Kendal (KIK) yang telah mampu menarik 50 investor dengan target…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penetrasi Pasar di Luar Jawa - Mega Perintis Siapkan Capex Rp 30 Miliar

NERACA Jakarta – Rencanakan membuka 20 gerai baru tahun ini guna memenuhi target penjualan sebesar 14%-15% menjadi Rp 509 miliar,…

Lagi, Aperni Jual Kapal Tidak Produkif

Dinilai sudah tidak lagi produktif, PT Arpeni Pratama Ocean Line Tbk (APOL) resmi mendivestasi aset perusahaan berupa kapal, yaitu kapal…

Rig Tender dan Petrus Sepakat Berdamai

Perkara hukum antara PT Rig Tenders Indonesia Tbk (RIGS) dengan PT Petrus Indonesia akhirnya menemui kata sepakat untuk berdamai. Dimana…