Memilih Sekolah Anak Berkebutuhan Khusus

Instruksi pemerintah terhadap beberapa sekolah untuk membuat kelas inklusi yang menggabungkan anak-anak berkebutuhan khusus agar dapat mengikuti pelajaran bersama teman-tema sebayanya ditanggapi positif oleh banyak orangtua. Mereka tak lagi merasa kesulitan untuk mencari tempat sekolah yang tepat untuk anaknya yang berkebutuhan khusus.

Namun beberapa masalah yang muncul adalah beberapa sekolah yang menyelenggarakan pendidikan inklusi ini ternyata kurang siap. Belum maksimalnya sekolah inklusi menerima anak berkebutuhan khusus (ABK) membuat orang tua perlu selektif memilih sekolah.

Mencari sekolah yang tepat untuk anak berkebutuhan khusus bisa dibilang susah-susah gampang. Untuk itu, ketika hendak mencari sekolah yang tepat, akan lebih baik jika menanyakan rekomendasi dari beberapa orangtua yang juga memilik anak berkemampuan khusus.

Sekolah yang bagus biasanya meminta orangtua membawa anaknya untuk dilakukan penilaian dan memberilan try out, baru kemudian diberi keputusan bagus tidaknya masuk sekolah. Pihak sekolah kemudian akan meminta anak datang untuk dievaluasi. Jika anak tersebut dinilai mampu, maka anak diperbolehkan mengikuti kelas.

Ketersediaan tenaga pendidik juga harus di perhatikan. Biasanya, ada sekolah-sekolah yang menyediakan asisten guru atau shadow teacher. Bisa juga pihak sekolah membolehkan orangtua menyertakan shadow teacher untuk membantu anaknya di kelas. Shadow teacherbertugas khusus mendampingi anak autis untuk membantu proses belajarnya. Misalnya, guru meminta membuka buku halaman sekian.

Selanjutnya, jika telah memiliki daftar sekolah yang dianggap baik, orangtua kemudian mengunjungi sekolah bersama anaknya. Tujuannya agar pihak sekolah bisa melihat keadaan anaknya seperti apa. Pada tahap ini, orangtua jangan menyembunyikan jika anaknya memiliki autis, sebab bisa menjadi masalah di kemudian hari. Hal paling urgent untuk diperhatikan dalam kunjungan tersebut adalah lakukan observasi pada sekolah mengenai kurikulum, kebijakan mengenai anak berkebutuhan khusus, juga lingkungan belajarnya untuk menghindari risiko bullying.

BERITA TERKAIT

Respon Situasi Covid 19, RuangGuru Luncurkan Sekolah Online Gratis

  NERACA Jakarta – Untuk membantu siswa agar bisa belajar efektif di Rumah, aplikasi belajar Ruangguru meluncurkan program Sekolah Online…

Luncurkan MPASI Homemade dan Organi, Nayz Targetkan Jual 500 Ribu Produk

      NERACA     Jakarta - PT Hassana Boga Sejahtera membuat gebrakan dengan meluncurkan produk terbarunya di jenis…

Teten Masduki Masuk 10 Besar Menteri Berkinerja Memuaskan

  Jakarta - Lembaga lembaga survei Alvara Research Center menyebutkan, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki masuk daftar 10 besar menteri…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Respon Situasi Covid 19, RuangGuru Luncurkan Sekolah Online Gratis

  NERACA Jakarta – Untuk membantu siswa agar bisa belajar efektif di Rumah, aplikasi belajar Ruangguru meluncurkan program Sekolah Online…

Luncurkan MPASI Homemade dan Organi, Nayz Targetkan Jual 500 Ribu Produk

      NERACA     Jakarta - PT Hassana Boga Sejahtera membuat gebrakan dengan meluncurkan produk terbarunya di jenis…

Teten Masduki Masuk 10 Besar Menteri Berkinerja Memuaskan

  Jakarta - Lembaga lembaga survei Alvara Research Center menyebutkan, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki masuk daftar 10 besar menteri…