Inggris Optimistis Prospek Bisnis Indonesia

Inggris Optimistis Prospek Bisnis Indonesia

NERACA

Jakarta – Masyarakat bisnis Inggris merasa optimistis akan prospek bisnis Indonesia pada 2013. Hal tersebut merupakan kesimpulan dari survei yang dilakukan oleh British Chamber of Commerce di Indonesia (BritCham).

Survei dilakukan dengan melibatkan 36 perusahaan dari berbagai sektor. Dalam perusahaan tersebut, responden yang dilibatkan untuk mengikuti survei adalah dari level CEO atau manajemen senior.

Hasil survei tersebut menyatakan besarnya optimisme masyarakat bisnis Inggris, yaitu sebesar 83%. Namun mereka menilai kemudahan dalam berbisnis di Indonesia dalam besaran yang lebih rendah, yaitu 65%.

Mewakili masyarakat bisnis Inggris, Chairman of BritCham Haslem Preeston mengatakan bahwa berbisnis di Indonesia memang lebih berisiko. “Tetapi menantang. Jika pengelolaannya baik, keuntungan berinvestasi di Indonesia akan lebih tinggi daripada di negara lain,” kata Haslem.

Beberapa hal menantang ketika berbisnis di Indonesia, kata Haslem, adalah ketidakpastian regulasi, kurang efisiennya birokrasi, dan pengembangan infrastruktur yang lambat.

Dari hasil survei itu juga, didapati 74% pengusaha Inggris mengeluhkan ketidakefisienan birokrasi yang ada di Indonesia. Keluhan kurang memadainya infrastruktur mencapai 64%. Sementara itu, keluhan terhadap korupsi dan ketidakpastian regulasi adalah sebesar 63%.

Namun demikian, BritCham memberikan apresiasi yang besar kepada Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) atas kerja kerasnya dalam membuat bisnis menjadi lebih kondusif. “Pemerintah Indonesia telah membuat kemajuan besar dalam membangun stabilitas politik dan sosial dalam beberapa tahun terakhir,” jelas Haslem.

Untuk membuat Indonesia menjadi lebih kondusif lagi, BritCham mengajukan tiga usulan untuk dilakukan pemerintah Indonesia. Pertama adalah menyederhanakan layanan pemerintah. Kedua, menjalankan proyek infrastruktur strategis, termasuk membangun sistem komunikasi yang baik. Ketiga, melakukan konsultasi dan diskusi kepada sektor usaha ketika ingin mengeluarkan aturan baru.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Chatib Basri menyambut baik hasil survei dan saran-saran dari BritCham tersebut.

Salah satu bukti konkretnya adalah ada investor dari Inggris yang tertarik berinvestasi di Indonesia. “Mereka tertarik di consumer product dan infrastruktur,” kata Chatib. Tetapi dia enggan menyebutkan perusahaan mana, “Karena belum pasti,” tambah Chatib.

Chatib menambahkan bahwa dirinya selalu mengarahkan investor ke daerah-daerah yang iklim investasinya baik. “Lima daerah yang iklim investasinya paling baik, kata Chatib, adalah Jawa Timur, Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten, dan Riau,” kata dia.

BERITA TERKAIT

Ikhtiar Melihat Indonesia-Tiongkok Secara Benar

Oleh: Edy M Yakub Melihat dan mendengar adalah dua kata yang berbeda dan perbedaan keduanya juga mengandung makna yang sangat…

BPS Nilai Mulai Terjadi Pemerataan di Indonesia

    NERACA   Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia yang diukur oleh Gini…

Indonesia Diyakini Masuk Empat Besar Negara Kuat

NERACA Jakarta –Ditengah kekhawatiran pelaku ekonomi akan nilai tukar rupiah yang terus tertekan terhadap dollar AS, pemerintah selalu meredam hal…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Defisit APBN Semester I Turun jadi 0,75%

  NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan realisasi defisit anggaran pada semester I-2018 tercatat sebesar Rp110,6…

Modal Asing Keluar, Utang Indonesia Melambat

    NERACA   Jakarta - Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia tumbuh melambat pada akhir Mei 2018 seiring arus dana…

Pengaduan THR ke Pemerintah Turun

      NERACA   Jakarta - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) mulai memproses pengaduan terkait pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR) pekerja…