Ekonom Peringatkan Waspadai Krisis 2014

NERACA

Jakarta – Krisis ekonomi Eropa dan Pemilu 2014 dikhawatirkan akan memicu krisis ekonomi Indonesia. Hal tersebut disampaikan oleh lembaga swadaya masyarakat Bright Indonesia Institute di Jakarta, Senin (26/11).

“Kinerja makroekonomi pada 2013 masih amat baik. Namun gejala untuk menjadi buruk segera terlihat. Jika tidak segera diantisipasi, bisa menimbulkan perlambatan, bahkan bisa jadi menghentikan kecenderungan perbaikan selama tiga tahun terakhir,” kata Senior Researcher Bright Indonesia Awalil Rizky.

Rentannya perekonomian global bisa menjadi gangguan yang serius yang pada akhirnya menyeret ekonomi Indonesia menuju krisis 2014. Lebih-lebih pada tahun tersebut akan dilangsungkan pemilu legislatif dan pemilihan presiden. Sedikit banyak, itu akan membuat kondisi sosial politik labil yang tentu akan memberikan efek negatif pada perekonomian nasional.

Menurut Awalil, krisis Eropa mempunyai dampak yang kuat terhadap Indonesia. “Memang tidak berdampak langsung ke Indonesia. Tetapi jika Jepang dan China yang punya hubungan kuat dengan Indonesia juga mempunyai hubungan kuat terhadap Eropa, maka tetap saja akan berefek,” jelas dia.

Secara teks book, kata Awalil, memang perekonomian Indonesia sudah baik. “Tetapi tiga tahun ke belakang, kondisi yang baik itu belum bisa dimaksimalkan. Sekarang kesempatannya tinggal satu tahun sebelum gejolak politik 2014. Otoritas ekonomi harus melakukan langkah riil,” ujar Awalil.

Menurut Awalil, otoritas ekonomi terlalu berhati-hati untuk government spending. Harusnya bisa lebih produktif lagi. “Tetapi government spending yang untuk investasi, bukan untuk konsumsi,” jelas dia.

Managing Director Bright Indonesia Lukman Hakim merentang waktu lebih jauh lagi ke 2015. “Waktu kita hanya tersisa setahun lagi, karena 2014 Indonesia akan melangsungkan pemilu dan di 2015 sudah diberlakukan Asean Free Trade Are,” kata Lukman.

Bright Indonesia membuat perkiraan untuk ekonomi Indonesia pada 2013. “Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2013 bisa tergelincir sampai 5,9%,” kata Awalil.

Inflasi diprediksi akan berada di kisaran 5%. Neraca pembayaran internasional akan mengalami defisit sebesar US$ 3-5 miliar. Kurs rupiah terhadap US$ sebesar Rp 9.800. Angka pengangguran terbuka hanya akan sedikit turun di tingkat 6%.

Berbeda dengan prakiraan Bright Indonesia, Sekretaris Komite Ekonomi Nasional (KEN) Aviliani di tempat yang berbeda mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi masih akan tumbuh di atas 6%. “Dengan mengandalkan konsumsi domestik, pemerintah tidak melakukan apa-apa saja sudah bisa 6%. Apalagi pemerintah melakukan sesuatu. Bisa lebih,” jelas Aviliani.

BERITA TERKAIT

ARUS INVESTASI LANGSUNG LEBIH KECIL DARI NEGARA TETANGGA - Ekonom Bantah Indonesia Dikuasai Asing

Jakarta- Ekonom UI Faisal Basri membantah opini yang berkembang di masyarakat soal perekonomian Indonesia yang sudah dikuasai pihak asing. Menurut…

Waspadai Kredit Fintech

Sebagian masyarakat kini mulai resah di tengah maraknya tawaran pinjaman berbasis teknologi (online) akibat teror yang dilakukan pihak perusahaan Fintech.…

Pemerintah Diminta Waspadai Gugatan Balik - Menang Gugatan Arbitrase Lawan IMFA

    NERACA   JAKARTA - Pemerintah Indonesia tampaknya terlena dan jemawa dengan mengalahkan gugatan arbitrasi yang diajukan oleh Indian…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Anehnya Boikot Uni Eropa Terhadap Sawit Indonesia

      NERACA   Jakarta – Industri kelapa sawit Indonesia menjadi penopang terhadap perekonomian. Data dari Direktorat Jenderal Pajak…

Meski Naik, Struktur Utang Indonesia Dinilai Sehat

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menilai struktur utang luar negeri (ULN) Indonesia yang naik 4,8 miliar…

Pentingnya Inklusivitas Sosial untuk Pertumbuhan Berkualitas

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyatakan, inklusivitas sosial atau memastikan seluruh warga mendapatkan…