DPRD Terus Menggodok Raperda Kepariwisataan - Kabupaten Kuningan

Kuningan – Saat ini, eksekutif dan legislatif tengah menggodok Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang kepariwisataan. Akan tetapi sejak dimunculkannya raperda, banyak elemen masyarakat yang memberikan masukan atas isi dari Reperda itu terutama masalah tidak adanya klausul larangan minuman keras (miras).

Keterangan yang diperoleh Harian Ekonomi Neraca, Selasa (13/10), isi dari raperda tentang kapariwisataan itu sendiri memang menggambarkan umum, sesuai petunjuk dari Mendagri. Bahkan Kuningan sebagai daerah wisata bisa mengembangkan potensi wisata di banyak daerah, terutama wisata alam bisa digali hingga ke daerah terpencil yang memang cukup kaya dasar wisata alamnya.

Beda halnya dengan pandangan elemen masyarakat, terutama dari organisasi masyarakat Islam. Mereka khawatir, jika raperda itu akan memicu kemaksiatan yang semakin merajalela. Pasalnya isi dari Raperda itu tidak ada klausul yang melarang sebuah tempat hiburan menjual miras. Padahal sebelumnya ada Perda yang membatasi jualan miras di tempat-tempat hiburan.

“Kami sudah memberikan aspirasi kepada DPRD. Mereka menampung aspirasi dari kami, tapi belum ada kejelasan atas aspirasi ini. Kami khawatir Raperda yang tanpa ketegasan sikap dari Pemkab Kuningan itu benar-benar disetujui,” ujar Ketua Gamas, Nana.

Nampaknya kekompakan dari ormas Islam terus dibuktikan, kemarin dari Front Pembela Islam (FPI) Kuningan melakukan arasi di depan gedung putih dan di DPRD. Mereka mendesak supaya Raperda itu direvisi dengan klausul-klausu yang menguntungkan masyarakat Kuningan, bukan pihak pebisnis wisata maupun Pemkab sendiri.

K Mulyana dalam audiensinya bersama pejabat pemda mengatakan, dirinya menilai, Raperda kepariwisataan tidak menentukan zona pariwisata yang jelas. Sehingga, dirinya khawatir, jumlah kafe dan tempat hiburan akan menjamur di daerah-daerah seperti Darma, Cigugur, dan sebagainya.

“Kami meminta agar dalam Raperda itu, dimasukan aturan pelarangan minum-minuman keras. Jangan sampai Raperda itu menjadi legitimasi terhadap kegiatan menjual minum-minuman keras di daerah pariwisata,”ujarnya.

Lebih dalam Mulyana menuturkan, dirinya pun menolak tegas adanya kafe dan tempat karaoke. Karena setelah dilakukan investigasi, dirinya mencium adanya kemaksiatan di dalam kafe dan tempat karoke itu. Misalnya, mabuk-mabukan, dan perzinahan.

Sementara itu, Sekda Kuningan H Yosep Setiawan menjelaskan, justru dengan dibentuknya Perda kepariwisataan itu untuk mengatur keberadaan tempat hiburan agar tidak menyimpang dari aturan, ketetapan, dan kebijakan pemerintah. Ia sendiri mengaku setuju dengan apa yang disampaikan para Ormas Islam, dan pihaknya akan menampung aspirasi itu dalam sebuah kebijakan pemerintah. “Saya sendiri tidak mau adanya tempat hiburan yang berbau kemaksiatan. Kalau kafe, ya murni kafe saja. Untuk itu, Kami mohon pengertiannya karena raperda ini masih dalam tahap pembahasan dan tentunya menampung aspirasi dari masyarakat,” kata Yosep.

BERITA TERKAIT

Seleksi Calon Direksi Bank BJB, DPRD Tekankan Azas Keterbukaan

Seleksi Calon Direksi Bank BJB, DPRD Tekankan Azas Keterbukaan NERACA Bandung - Anggota Komisi III DPRD Provinsi Jawa Barat Eryani…

Keterampilan Tenaga Kerja di Sektor Industri Terus Dipacu

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian sedang gencar memacu keterampilan atau kemampuan dari tenaga kerja industri di Indonesia sesuai kebutuhan era…

Anggota DPR: Masyarakat Harus Terus Kawal RUU Pertembakauan

Anggota DPR: Masyarakat Harus Terus Kawal RUU Pertembakauan NERACA Jakarta - Anggota Komisi XI DPR RI Mukhamad Misbakhun mengingatkan masyarakat…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

2019, DPMPTSP Kabupaten Sukabumi Bertekad Tingkatkan Pelayanan - Terwujudnya Investasi Berpihak Kepada Masyarakat

2019, DPMPTSP Kabupaten Sukabumi Bertekad Tingkatkan Pelayanan Terwujudnya Investasi Berpihak Kepada Masyarakat NERACA Sukabumi – Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu…

APPMI Siap Gelar Ajang Fashion Unggulan Tanah Air - Indonesia Fashion Week 2019

APPMI Siap Gelar Ajang Fashion Unggulan Tanah Air Indonesia Fashion Week 2019 NERACA Jakarta - Asosiasi Perancang dan Pengusaha Mode…

Kuningan Bingung Menggunakan Bus Sekolah Hibah Kementerian Perhubungan RI

Kuningan Bingung Menggunakan Bus Sekolah Hibah Kementerian Perhubungan RI NERACA Kuningan – Kementerian Perhubungan RI nampaknya terburu-buru menghibahkan bus sekolah…