Perkembangan Industri Fotografi di Indonesia

Satu dekade belakangan ini, perkembangan industri fotografi Indonesia terus mengalami peningkatan. Bahkan, peningkatan yang terjadi cukup signifikan. Apalagi di Jakarta, perkembangan industri fotografi kian menggeliat.

Bisnis usaha fotografi pastinya harus bermodal kreativitas dan keahlian namun dapat menghasilkan hasil yang lebih. Usaha ini harus dijalankan dengan cara yang kreatif, terlebih lagi perkembangan zaman semakin maju artinya para pesaing dalam dunia kerja semakin banyak dan tidak bisa di pungkiri.

Namun, kini para pengusaha fotografi tak perlu khawatir. Karena kini terdapat berbagai teknologi guna mempermudah cara kerja mereka. Sehingga hasil gambar dan nilai seni yang dikeluarkan akan selalu terjaga kualitasnya. Tentunya, ini yang paling dicari konsumen.

Ya, seiring peralihan teknologi analog menjadi digital, perlahan kegiatan fotografi mulai dilirik menjadi lahan bisnis yang menggiurkan. Tentunya, itu tidak lepas dari kepraktisan dan kemudahan yang ditawarkan oleh teknologi digital saat ini.

Dahulu, kita masih membutuhkan film seluloid untuk melakukan pemotretan. Karya yang dihasilkan akan sangat terbatas, dan jika ada kesalahan, file foto tidak bisa dihapus. Berbeda dengan teknologi fotografi digital. Berbekal kartu memori, seorang fotografer dapat memotret hingga ratusan gambar. Jika belum sesuai dengan keinginan sang fotografer tinggal men-delete, dan memfoto ulang.

Karena itu, seiring dengan kemajuan teknologi, industri fotografi terus berkembang. Bahkan karena kian pesatnya, banyak usaha perorangan yang menyediakan jasa fotografi untuk para konsumen. Dengan demikian, pilihan konsumen akan banyak ragamnya.

Sementara itu, ketertarikan produsen tersebut dipicu oleh tingginya minat konsumen, kemampuan atau daya beli, minat konsumen dan daya beli yang baik. Namun di satu sisi hal ini juga memancing persaingan yang sangat kompetitif diantara produsen.

Perkembangan industri fotografi di Indonesia terbilang unik. Pada industri ini persaingan menumpuk pada level basic dan advance, sangat banyak para pemula yang bermain di level produk yang masih rendah, hal ini disebabkan karena keterbatasan para pemain di level tersebut untuk meningkatkan kualitas produkya.

Selain itu, konsumen juga masih memiliki kemampuan yang terbatas untuk menilai kualitas produk foto yang baik, sementara di level professional pemain masih cenderung sedikit dan kompetisi masih belum begitu ketat, dan di dukung oleh konsumen yang lebih sfesifik. (ahmad)

BERITA TERKAIT

Keterampilan Tenaga Kerja di Sektor Industri Terus Dipacu

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian sedang gencar memacu keterampilan atau kemampuan dari tenaga kerja industri di Indonesia sesuai kebutuhan era…

Niaga Bilateral - Indonesia-Amerika Berkomitmen Tingkatkan Nilai Perdagangan

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan Arlinda menyatakan Republik Indonesia dan Amerika Serikat berkomitmen meningkatkan…

Perbedaan Sebagai Kunci Toleransi Indonesia

Oleh : Grace Septiana, Mahasiswa FISIP Universitas Dharma Agung               Belakangan, spanduk penolakan gereja di Jagakarsa, Jakarta Selatan viral…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Pertemuan IMF –WB Momentun Perkenalkan Produk UMKM Nasional Dikancah International

Pertemuan tahunan IMF – World Bank (WB)  yang berlangsung di Nusa Bali harus bisa menjadi momentum memperkenalkan produk  usaha mikro,…

Sruput Dinginnya Usaha Minuman Bubble

Meski tidak seheboh dulu minuman bubble . Tapi usaha ini masih menyimpan potensi. Pemain baru usaha ini juga masih muncul…

Jajaki Gurihnya Usaha Jajan Martabak

Jajanan Martabak merupakan salah satu kudapan yang sangat familiar di lidah masyarakat Indonesia. Disajikan dengan berbagai varian rasa, martabak tak…